Home > Adventorial >>
Berita Terhangat..
Jum’at, 26 Mei 2017 12:21
Seekor Anak Harimau Ditemukan di Kebun Warga Bukit Batu

Jum’at, 26 Mei 2017 11:17
Apel Pagi Sepi Peserta, Bupati Rohul Kecewa Rendahnya Disiplin Pegawai

Jum’at, 26 Mei 2017 11:14
Tiga Hari Hanyut, Pencari Kayu Ditemukan Tewas di Perairan Sembuang, Inhil

Jum’at, 26 Mei 2017 10:40
Polres Bengkalis Amankan Pengedar Sabu dan Ganja Asal Pinggir

Jum’at, 26 Mei 2017 09:54
Diundang Acara Adat Kampa, Syamsuar Janji Amanah jika Dipercaya Pimpin Riau

Jum’at, 26 Mei 2017 07:40
Ikuti Pembekalan Kepala Daerah BPSDM,
Wawako Dumai Protes Ketiadak-adilan Pusat di Hadapan Mendagri


Jum’at, 26 Mei 2017 07:34
Kejurprov Catur di Bengkalis, Kampar Berhasil Raih Juara Umum 2

Kamis, 25 Mei 2017 22:33
Said Syarifudin Terpilih Aklamasi Sebagai Ketua IKA UR Kabupaten Inhil

Kamis, 25 Mei 2017 22:01
Tagih Defenitifkan Kades Sungai Ara,
Warga Minta Pemda Komit dengan Keputusan Bupati No 169 Tahun 2017


Kamis, 25 Mei 2017 21:52
Zulhendri Pimpin KONI Kuansing Hingga 2021

Kamis, 25 Mei 2017 21:24
Pesta Sabu, Sepasang Suami-Isteri di Reteh Ditangkap Polisi

Kamis, 25 Mei 2017 20:27
Tak Mau Buat Resah, Gubri Enggan Bahas Pelantikan Pejabat

Kamis, 25 Mei 2017 16:23
Bupati Kampar Hadiri Penobatan Gelar Datuk Kehormatan Kenegarian Kampa

Kamis, 25 Mei 2017 16:05
Masih Ada 14 Desa di Siak Belum Dialiri Listrik

Kamis, 25 Mei 2017 15:21
HMI Rohul Siap Bangun Kerjasama dengan Kejari Rohul



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Rabu, 3 Mei 2017 11:21
Naikan Elektrifikasi Hingga 52 Persen, Bupati Pelalawan Paling Sukses Atasi Krisis Listrik

Elektrifikasi atau ketersediaan jaringan listrik di Pelalawan mencapai 74,24 persen. Padahal 5 tahun lalu, baru 21,03 persen. Bupati M Harris dianggap sukses atasi meratakan listrik di daerahnya.

RIAUTERKINI-Pemkab Pelalawan menunjukan komitmen nyata untuk meningkatkan pembangunan daerah dan masyarakat, salah satunya lewat pemenuhan kebutuhan energi listrik. Melalui program "Pelalawan Terang", Bupati Pelalawan HM Harris menggagas pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mesin Gas (PLTMG) Langgam Power untuk memenuhi listrik untuk memenuhi kebutuhan listrik 24 jam masyarakat Pelalawan serta untuk daya kawasan 'Teknopark' dan kawasan industri lainnya.

Langka tersebut ditempuh, mengingat ratio elektrifikasi pemakai listrik kabupaten Pelalawan adalah salah satu kabupaten terendah dari 12 kabupaten/kota di provinsi Riau. Diawal masa periode kepempinan beliau (2011-2016), elektrifikasi pemakai listrik dikabupaten Pelalawan hanya diangka 21,03 persen.

Ironisnya lagi, elektrifikasi pemakai listrik kala itupun hanya, terfokus pada ibukota kabupaten, ibukota-ibukota di 12 kabupaten yang ada dikabupaten Pelalawan. Sementera dipelosok desa-desa hanya masyarakat berkantong tebal menggunakan listrik memakai pembangkit tenaga genset.

Berpijak dari, latar belakang itulah, bupati Pelalawan HM Harris mulai memutar otak. Berbagai strategipun, digagas dengan cara menggandeng investor agar mau menanamkan investasinya berupa pembangkit tenaga listrik di kabupaten Pelalawan.

Mengandeng investor agar bertanam investor pembangkit listrik bukanlah persoalan mudah. Namun, bukan Harris orangnya, jika tekad initidak terwujud. Singkat cerita, terbangunanlah PLTMG Langgam untuk awal tersedia daya 15 Mw hingga 50 Mw.

"Kita cukup mempunyai sumber daya di daerah yang bisa dimanfaatkan untuk kepentingan masyarakat untuk mengatasi krisis listrik," kata Bupati Pelalawan HM Harris.

Pembangkit berdaya 15 megawatt (Mw), yang diresmikan pada 25 Oktober 2013 itu menjadi bukti keseriusan pemerintah daerah dalam melaksanakan program "Pelalawan Terang". Ia mengatakan, pembangkit itu merupakan bagian awal dari rencana pembangunan pembangkit listrik dengan kapasitas hingga 200 Mw di Pelalawan.

Karena itu, HM Harris menyatakan pemerintah daerah membuka pintu selebar-lebarnya bagi semua investor, dan akan memberikan kemudahan, bagi mereka yang ingin menanamkan modal dibidang energi dan kelistrikan.

"Kita dukung siapapun investornya selama untuk kepentingan masyarakat Kita, seperti halnya PLTMG Langgam Power, yang penting masyarakat bisa terterangi. Barang kali itu saja," ujarnya.

Posisi Pelelawan sangat dekat dengan Pekanbaru yang merupakan ibukota Provinsi Riau dan berfungsi sebagai kabupaten penunjang di jalur Lintas Timur Sumatera. Karena itu, program "Pelalawan Terang" yang diawali dengan pembangunan PLTGM Langgam Power diharapkan bisa memberikan pelayanan listrik ke bagi seluruh penduduk daerah ini. Pemkab Pelalawan akan terus berkomitmen agar krisis listrik di 12 kecamatan yang ada bisa segera diatasi.

PLTGM Langgam Power dibangun dengan kerjasama antara Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) Tuah Sekata Pemkab Pelalawan dan PT Navigate Energy sebagai kontraktor sekaligus investor. Semua pendanaan untuk mendirikan pembangkit listrik di Langgam itu ditalangi oleh PT Navigate Energy, yang kepemilikan sahamnya di PT Langgam Power mencapai 88 persen. Sedangkan Pemkab Pelalawan diberikan saham kosong atau tanpa modal sebanyak 12 persen.

Pembangkit ini berlokasi di Kecamatan Langgam sekitar 18 Km dari Ibukota Kabupaten Pelalawan, Pangkalan Kerinci. Dengan beroperasinya PLTMG Langgam Power, pasokan daya listrik daerah itu kini meningkat. Kehadirannya menambah daya listrik yang sebelumnya ada dari PLTD PLN (0,8 Mw), EP PLTMG Lirik (1,5 Mw), dan excess power dari PT RAPP melalui PT RPE (5 Mw).

Dengan kebutuhan daya listrik Pelalawan yang kini mencapai sekitar 32 Mw, maka defisit daya yang tersisa kini tinggal 15 Mw dan 27.063 rumah tangga sudah bisa menikmati layanan listrik.

Dengan telah beroperasinya PLTGM Langgam, ia mengatakan akan membantu sekali dalam mengurangi ketergantungan dari pembangkit listrik berbahan bakar diesel, yang dikelola secara bersama-sama oleh masyarakat di perdesaan yang memerlukan biaya sangat besar untuk operasionalnya. Selain itu, Pemkab Pelalawan juga akan terus dengan pengembangan jaringan aliran listrik dan program listrik masuk desa pemerintah pusat dan pihak swasta lainnya, untuk meningkatkan rasio elektrifikasi bisa mencapai 40 persen pada akhir tahun 2013.

Adanya Kelebihan energi listrik dari sektor industri, merupakan potensi yang bisa digunakan untuk mengatasi defisit listrik, bahkan nantinya daya tersebut bisa dialirkan ke daerah-daerah lain di Riau, yang dapat memberikan keuntungan tambahan untuk pendapatan Kabupaten Pelalawan.

Hingga penghujung tahun 2016 ini, Bappeda Pelalawan merilisi rasio elektrifikasi (RE) pemakai listrik dikabupaten Pelalawan sudah mencapai diangka 74,24 persen, sebelumnya pada tahun 2011 hanya diangka 21 persen. Kenaikan rasionya, 10 persen setiap tahun.***(adv/rtc)





Berita lainnya..........
- Tahap I, Sebanyak 164 Pejabat Eselon III dan IV Diantik Bupati Rohul
- Dongkrak Investasi, DPM PTSP Kota Pekanbaru Bagi Trik Jitu pada Pemodal
- Adventorial,
DPRD Riau Umumkan AKD Berikut Pergantian Pimpinan Lewat Paripurna

- Pelalawan Terima Penghargaan 'Desa Wisata Kreatif Awards' 2017
- WA Pertamina Lirik Inhu Raih Penghargaan Indonesia Green Award 2017
- Ketua Noviwaldy Jusman Kukuhkan Pengurus IKLA Perawang, Siak 2017-2020
- Naikan Elektrifikasi Hingga 52 Persen, Bupati Pelalawan Paling Sukses Atasi Krisis Listrik


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 23.20.87.12
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com