Home > Advertorial >>
Berita Terhangat..
Ahad, 21 April 2019 20:09
Bawaslu : Otak atik Suara Peserta Pemilu, Bisa Dipidana

Ahad, 21 April 2019 19:46
Petugas Pemilu yang Berkorban

Ahad, 21 April 2019 16:59
Bakal Ditinjau Bupati,
6.086 Siswa SMP Sederajat di Pelalawan Besok Ikuti UN


Ahad, 21 April 2019 16:55
HUT ke-22, Iwara Buat Acara Meriah

Ahad, 21 April 2019 16:06
Lomba Burung Berkicau KNPI Rohul Cup 1 Diramaikan Pecinta Burung dari Tiga Provinsi

Ahad, 21 April 2019 14:47
Terkait Kematian Andri Arisko,
5 Personel Polres Kuansing Diperiksa Propam Polda Riau


Ahad, 21 April 2019 10:54
Asia Farm Resmi Dibuka, Destinasi Wisata Penuh Edukasi di Pekanbaru

Ahad, 21 April 2019 10:12
Diduga Tewas Dianiaya Polisi, POSPERA Tuntut Pengusutan Kematian Warga Jake, Kuansing

Ahad, 21 April 2019 10:05
Bupati Mursini Wisuda Ribuan Murid TPA se-Kuansing

Ahad, 21 April 2019 10:02
Bawaslu Ingatkan Pidana Setahun Penjara tak Umumkan C1 di TPS

Ahad, 21 April 2019 06:42
Sekdakab dan Kadisparbud Rohul Hadiri Grand Opening Pasar Digital "Dangaoe-Dangaoe"

Sabtu, 20 April 2019 19:14
Hilang Sebulan Seorang Kakek di Inhu Ditemukan Tinggal Tulang Belulang

Sabtu, 20 April 2019 19:11


Sabtu, 20 April 2019 18:17
Dua Tahanan Narkoba di Inhu Melarikan Diri

Sabtu, 20 April 2019 16:43
Gebyar Undian Service ke AHASS, Service Honda, Dapet Honda



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Jum’at, 27 April 2018 16:36
Bupati Meranti Buka Acara APKASI Procurement Network 2018

Bupati Kepulauan Meranti sebagai Ketua APKASI Bidang Keuangan Daerah, membuka sekaligus menjadi Narasumber dalam acara APKASI Procurement Network Tahun 2018.

Riauterkini - JAKARTA - Bupati Kepulauan Meranti sebagai Ketua APKASI Bidang Keuangan Daerah, Drs. H. Irwan M.Si, Jum'at (27/4/18) membuka sekaligus menjadi Narasumber dalam acara APKASI Procurement Network Tahun 2018.

Kegiatan dalam rangka meningkatkan profesionalitas aparatur dibidang pengadaan barang dan jasa di daerah itu, di pusatkan di Ball Room Hotel Grand Sahid Jaya, Jakarta.

Turut mendampingi Bupati Kepulauan Meranti, Kepala Bagian Unit Layanan Pengadaan Janefi Meza, Kepala Dinas Kesehatan Meranti dr. Irwan Suwandi, Kepala Bagian Humas dan Protokol Meranti, Kalaksa BPBD Meranti Drs. Edy Afrizal dan lainnya.

Kegiatan ini merupakan komitmen APKASI yang konsen terhadap kegiatan pengadaan barang dan jasa yang mengandung resiko hukum bagi penyelenggara. Diharapkan melalui kegiatan itu seluruh aparatur pemerintahan terkait dapat terhindar dari permasalahan hukum dan hasil dari pengadaan dapat memberikan manfaat besar bagi masyarakat.

Dalam pemaparannya dihadapan seluruh Bupati dan pejabat pengadaan Se-Indonesia, Bupati Meranti Drs. H. Irwan M.Si, menyampaikan pentingnya kegiatan pengadaan barang dan jasa yang baik disuatu daerah sebagai salah satu rangkaian penguatan perencanaan pengelolaan keuangan.

"Pelaksanaan pengadaan barang jasa yang baik dapat menjadi indikator tata kelola pengelolaan keuangan pemerintah daerah, oleh karena itu proses pengadaan barang dan jasa harus dilakukan dengan perencanaan yang baik," ujar Ketua APKASI Bidang Keuangan Daerah itu.

Pelaksanaan pengadaan barang dan jasa yang baik menurutnya sesuai dengan tata cara dan strategi yang dibenarkan dalam UU.

Namun satu hal yang tidak bisa dipungkiri dan menjadi kendala disebagian besar daerah adalah, rasa ketakutan dari aparatur pengadaan barang dan jasa terjerat kasus hukum. Disinilah menurut Bupati Kepulauan Meranti Drs. H. Irwan M.Si, dibutuhkan oeran Kepala Daerah untuk memberikan motivasi kepada aparatur pengadaan dan selain itu dibutuhkan kehatia hatian dalam melengkapi dokumen yang dibutuhkan.

"Hal yang penting bagaimana Kepala Daerah memberikan motivasi dalam rangka penguatan kepada aparatur pengadaannya, mendorong staf agar bisa menyusun hafga perkiraan sendiri sesuai dengan kondisi setempat, sehingga proses barangbdan jasa berjalan dengan lancar baik dari segi pengadaan hingga pertanggungjawaban," jelas Irwan.

Lebih jauh dijelaskannya, seiring dengan diberlakukannya Peraturan Presiden No. 16 Tahun 2018, yang merupakan perbaikan Perpres No. 54 Tahun 2010, Ketua APKASI Bidang Keuangan Daerah itu menghimbau kepada seluruh Bupati di Indonesia segera melakukan penyesuaian.

"Dengan telah dikeluarkannya Peraturan Presiden No. 16 Tahun 2018 peraturan pengadaan barang dna jasa sudah harus dirubah mengacu pada peraturan tersebut," ucap Drs. H. Irwan M.Si.

Sebelum dikeluarkannya E-Purchasing dan E-Katalog, semua dilakukan secara manual tapi siatem in kini telah menjadi alternatf pengadaan yang efektif dan efisien dan resiko pejabat tersangkut kasus hukum dapat diminalisir. Dan sejak dikeluarkanya Perpres No. 16 Tahun 2018 Presiden Jokowi juga mendorong penggunaan E-Purchasing.

Selain itu, penerapan E-Katalog juga lebih menguntungkan para penyedia barang dan jasa sebab jika sudah muncul dalam E-Katalog maka tidak perlu lagi dilakukan pelelangan.

Apalagi saat ini proses pengadaan barang dan jasa diseluruh wilayah Indonesia sudah dikelola secara profesional, melalui Unit Layanan Pengadaan yang ada didaerah.

Sementara itu, Perwakilan LKPP Eko Ronaldo, menjelaskan sesuai Kepres No. 16 Tahun 2018 mengingatkan dalam proses pengadaan tidak harus barang yang diadakan murah yang terpenting adalah berkualitas. Dan peran ULP wajib melakukan klarifkasi sehingga produk yang diadakan sesuai dengan Spesifikasi dan harga.

"Jangan takut yang terpenting semangat pengadaan terpenuhi sehingga dapat dipertanggung jawabkan secara hukum, dan hasil pengadaan dapat melayani masyarakat," ujarnya. (adv/rud).

Loading...


Berita lainnya..........
- Bupati Syamsuar Duduk di Samping Presiden Jokowi,
18 Bupati se-Indonesia Diundang Khusus ke Istana Kepresidenan Bogor

- Serah Terima Jabatan Rektor,
Prof Ahmad Mujahidin Sampaikan Komitmennya Majukan UIN Suska Riau

- ‎Pimpin Apel Pagi, Pejabat Sekda Rohul‎ Pesankan Pegawai dan Pejabat Bekerja Sungguh-sungguh
- Kado Istimewa, Walikota Pimpin Upacara HUT ke-234 Pekanbaru di Kantor Baru Komplek Tenayan
- Safari Ramadan RAPP 1439 H,
Salurkan 3.150 Paket Sembako dan Santuni 3.245 Anak Yatim

- Pemkab Inhil Kembali Raih WTP
- PT Musim Mas Normalisasi Sungai Batang Napuh, Camat Adnan: 'Besar Mamfaatnya Ketimbang Mudorat'
- Upaya Capai Target Rp 15 Miliar, Bapenda Rohul Beri Bimtek 306 Admin Desa Program Mandiri PBB-P2
- Bupati Meranti Perintahkan SKPD Berdayakan Komunitas Adat Terpencil
- Bertemu Jokowi di Musrenbangnas 2018,
Wabup Meranti Minta Perhatian dan Prioritas Pembangunan



Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com