Home > Hikmah >>
Berita Terhangat..
Selasa, 22 Agustus 2017 21:11
Pertengahan 2017, Peserta BPJS Kesehatan Pekanbaru Tembus Angka 1,7 Juta Jiwa

Selasa, 22 Agustus 2017 21:02
Diapresiasi Bupati,
Bakaroh, Cara Warga Sungai Intan, Inhil Jaga Ekosistem Sungai


Selasa, 22 Agustus 2017 19:52
Kemendikbud Sahkan 11 Warisan Budaya Tak Benda Riau

Selasa, 22 Agustus 2017 19:48
Smartfren Berikan Bonus Hingga 13 GB dengan Pembelian Kartu Perdana

Selasa, 22 Agustus 2017 19:16
Periode Kedua, Senator Riau Gafar Usman Kembali Pimpin BAP DPD RI

Selasa, 22 Agustus 2017 19:12
Harus Bijak Menggunakan Medsos,
Kemenko PMK Tanamkan Revolusi Mental kepada Puluhan Pelajar di Riau


Selasa, 22 Agustus 2017 18:10
Angkutan Online Hadir di Pekanbaru, Pejabat Pemko Jadi Galau

Selasa, 22 Agustus 2017 18:04
Terbaring Lemas di RSUD Arifin Ahmad,
Jantung Bocor, Dizan Tunggu Uluran Tangan Par Dermawan


Selasa, 22 Agustus 2017 17:24
Bupati Bengkalis Janji Evaluasi Jabatan Plt. Kadisdik

Selasa, 22 Agustus 2017 17:07
Fly Over di Simpang SKA Pekanbaru,
DPRD Riau Belum Mengetahui Ruas Jalan yang Dibangun




Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Selasa, 12 April 2016 17:27
40 Guru SMP di Bengkalis Ikuti Pelatihan Karya Tulis Ilmiah

Sebanyak 10 guru SMP di Bengkalis mengikuti pelatihan penulisan KTI. Bupati diwakili Plt Asisten Administrasi Umum membuka secara resmi pelatihan itu.

Riauterkini-BENGKALIS- Bupati Bengkalis Amril Mukminin menjelaskan, guru yang profesional harus memiliki 4 kompetensi. Yaitu kompetensi pedagogik, profesional, kepribadian, dan kompetensi sosial. Keempat kompetensi ini mesti dikembangkan secara berkelanjutan demi peningkatan mutu belajar mengajar, sehingga pada akhirnya akan dihasilkan guru yang bermutu.

"Sebab, guru yang berkualitas merupakan syarat mutlak hadirnya sistem dan praktik pendidikan yang berkualitas pula. Karenanya, hampir semua negara selalu mengembangkan kebijakan yang mendorong keberadaan guru yang berkualitas," paparnya.

Diwakili Pelaksana Tugas Asisten Administrasi Umum Hermanto Baran, Amril mengatakan itu ketika membuka Pelatihan Penulisan Karya Tulis Ilmiah bagi guru se-Kabupaten Bengkalis Angkatan I 2016 yang ditaja Badan Pendidikan dan Pelatihan (Diklat) Kabupaten Bengkalis.

Pembukaan kegiatan yang diikuti 40 peserta, terdiri dari SMPN se-Kecamatan Bengkalis (7), SMPN se-Bantan (4), SMPN seMandau (8), SMPN se-Pinggir (7), SMPN se-Bukit Batu (6), SMPN se-Siak Kecil (4), SMPN se-Rupat (3), SMPN Rupat Utara (1), yang dipadukan dengan pembukaan pelatihan manajemen kearsipan itu, dilaksanakan di aula lantai II Badan Diklat, Jalan Kelapapati Darat, Selasa (12/4/16).

Kegiatan ini dilaksanakan selama lima hari, dari 12 sampai 16 April 2016 itu, menghadirkan nara sumber dari Arsip Nasional Republik Indonesia, Majuni Susi, dan Rektor Universitas Pendidikan Indonesia Bandung Amir Mahmud.

Bagi Pemerintah Indonesia, salah satu kebijakan untuk mendorong keberadaan guru yang berkualitas dengan menetapkan angka kredit bagi guru. Penetapan angka kredit ini dimaksudkan untuk memperbanyak guru yang profesional dimana bagi guru profesional, diberikan penghargaan di antaranya kenaikan golongan kepangkatannya.

Masih kata mantan anggota DPRD Bengkalis tiga periode ini, melalui kebijakan penetapan angka kredit ini juga, diharapkan guru-guru akan termotivasi berlomba untuk berprestasi. Guru terdorong untuk menulis, meneliti, maupun mengemukakan pendapat.

"Dalam rangka mendorong dan memotivasi para guru, salah satu bidang dan unsur kegiatan pada sistem angka kredit yang diterapkan adalah pengembangan profesi guru dengan membuat karya tulis ilmiah. Ini dilakukan karena dengan menulis berarti guru dapat dipastikan akan banyak membaca, banyak menyerap informasi, sehingga akan meningkatkan kemampuan profesionalnya," terangnya.

Namun demikian, katanya, ulas Amril, tidak sedikit di kalangan para guru beranggapan bahwa pembuatan karya tulis ilmiah masih dirasakan sangat sulit. Salah satu penyebabnya tentu dikarenakan masih minimnya pengetahuan seputar bagaimana penulisan karya tulis ilmiah itu sendiri yang mereka miliki.

Sebagaimana pelatihan manajemen kearsipan, Amril juga menyambut baik dilaksanakannya pelatihan penulisan karya ilmiah ini. Namun demikian dan agar kegiatan seperti ini lebih berdaya dan berhasil guna untuk menumbuhkembangkan budaya menulis ilmiah di kalangan para guru, dia berharap ditindaklanjuti dengan kegiatan-kegiatan lain sebagai kelanjutan atau sinergitas dari pelatihan ini.

Untuk itu, kepada Badan Diklat bersama Dinas Pendidikan, Amril berharap agar setiap tahunnya dapat membuat kegiatan seperti lomba penulisan karya ilmiah bagi guru tingkat Kabupaten Bengkalis.

“Guru-guru yang telah mengikuti pelatihan seperti ini, setiap tahunnya membuat minimal dua karya tulis ilmiah yang kisi-kisi atau temanya ditentukan. Kemudian karya tulis ilmiah yang terbaik dipublikasikan melalui media," sarannya.***(dik/rls)





Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita lainnya..........
- Besok 401 JCH Pelalawan Bertolak Menuju Embarkasi Batam
- DLH Bengkalis Data Kelompok Pecinta Lingkungan
- Bupati Bengkalis Sidak Sejumlah Kantor Layanan Masyarakat
- Pasca Lulus Verifikasi Faktual,
PSI 'Partai Anak Muda' Perkenalkan Jajaran Kepengurusan

- Catatan Ibadah Haji Bagus Santoso,
Cara Terbaik Sucikan Hati dan Mendamaikan Jiwa

- Innalillah, Seorang JCH Inhil Wafat di Mekkah
- Fitra Riau Desak Pemko Pekanbaru Transparan Soal Realisasi Anggaran untuk PT MIG


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 23.20.166.142
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com