Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Sabtu, 24 Juni 2017 02:18
Kepala Tertabrak Roller Coaster,
Seorang Karyawan Transmart Pekanbaru Tewas Bersimbah Darah


Jum’at, 23 Juni 2017 16:29
Sebut Terbaik, Wakapolda Riau Kunjungi Pospam Lebaran 2017 di Duri

Jum’at, 23 Juni 2017 16:24
Pastikan Arus Mudik Aman, Gubri dan Kapolda Tinjau Posko Lebaran

Jum’at, 23 Juni 2017 15:40
Gubri Ajak Walikota Pekanbaru Geliatkan Pariwisata

Jum’at, 23 Juni 2017 14:54
Gubri Resmikan Dua RTH untuk Rekrearasi Warga di Pekanbaru

Jum’at, 23 Juni 2017 14:14
Banjir, 17 Kendaraan Tenggelam di Basement Hotel Grand Central Pekanbaru

Jum’at, 23 Juni 2017 14:10
Tim Supervisi Operasi Ramadniya Siak 2017 Polda Riau Kunjungi Polres Inhil

Jum’at, 23 Juni 2017 14:08
Forum FKUB Bersama Pemkab Kuansing Diskusikan Penolakan paham Radikal di Bumi Melayu

Jum’at, 23 Juni 2017 10:11
Hujan Deras Rendam Rumah Warga di Tangerang Tengah, Pekanbaru

Jum’at, 23 Juni 2017 09:58
Gubri Berharap RJ jadi Inspirasi Umat Memakmurkan Masjid



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.


Jum’at, 21 April 2017 17:09
Dinilai Banyak Kejanggalan,
Keluarga Tersangka Curat Praperadilkan Polsek Ujung Batu


Keluarga dua terdakwa kasus pencurian dengan pemberatan di Rohul, mengajukan gugatan praperadilan dengan termohon Polsek Ujung Batu. Mereka menilai banyak kejanggalan dalan kasus itu.

Riauterkini-PASIRPANGARAIAN- Merasa banyak kejanggalan pada perkara pencurian dengan pemberatan (Curat) melibatkan M. Marpaung dan R. Simangunsong, warga Desa Ngaso, Kabupaten Rokan Hulu (Rohul), pihak keluarga ajukan gugatan praperadilan dengan termohon Polsek Ujung Batu.

Pada sidang di Pengadilan Negeri (PN) Pasirpangaraian, Jumat (21/4/17), dengan agenda sidang pembacaan jawaban dari termohon yakni pihak Polsek Ujung Batu dihadiri sejumlah keluarga dari pemohon.

Pandapotan Marpaung, Penasehat Hukum (PH) dari M. Marpaung mengatakan sidang akan dilanjutkan Selasa (25/4/17) dengan agenda pembacaan replik dari pihak pemohon yang akan disampaikan dirinya dan rekannya Hendra Marpaung.

Gugatan praperadilan diajukan pihak pemohon berawal dari laporan Ester Novika Situmeang ke Polsek Ujung Batu yang mengaku kehilangan uang sebesar Rp40,9 juta yang diletakkan di dalam jok sepeda motor Honda Beat warna hitam Nopol BK 2610 AEF yang diparkir di depan rumah korban pada Kamis (9/3/17) lalu sekira pukul 08.30 WIB.

Berawal laporan Ester dan keterangan sejumlah saksi, di hari yang sama sekira pukul 11.30 WIB, Unit Reskrim Polsek Ujung Batu mengamankan M. Marpaung dan menyusul R. Simangunsong sebagai pelaku di lokasi berbeda.

Selain mengamankan kedua pria ini, pihak Kepolisian turut mengamankan uang sebesar Rp29 juta dari dalam. jok sepeda motor milik M. Marpaung.

Pandapotan Marpaung mengakui pihaknya mengajukan gugatan praperadilan dengan termohon Polsek Ujung Batu, karena proses penangkapan terhadap kedua kliennya tidak sesuai SOP kepolisian.

"Melalui praperadilan ini kami ingin keadilan ditegakkan. Ada banyak kejanggalan dalam penangkapan klien kami M. Marpaung. Poin pertama, korban membuat laporan via telepon, setelah dilakukan penangkapan, korban (Ester) baru membuat laporan resmi di Polsek Ujung Batu," ungkap Pandapotan kepada wartawan usai sidang, Jumat.

Kejanggalan lain, tambah Pandapotan, saat penangkapan, kliennya juga belum pernah dimintai keterangan sebagai saksi terlapor, dan tidak ada saksi fakta yang menyebutkan bahwa kliennya sebagai pelaku curat tersebut.

"Hal ini yang harus kami perjuangkan. Kami menilai pihak Polsek Ujung Batu tidak menjalankan SOP saat penangkapan klien kami," jelasnya.

Masih didampingi rekannya Hendra Marpaung, Pandapotan mengakui bahwa perkara ‎prapradilan diajukan ke PN Pasirpangaraian semata-mata untuk kepentingan hukum kedua kliennya.

Dari informasi didapat pihak Penasehat Hukum, laporan masuk ke Kepolisian melalui telepon sekira. pukul 9.30 WIB. Dan sekira 11.30 WIB, kliennya sudah ditangkap.

"Dalam artian hanya ada rentang waktu sekitar dua jam penetapan tersangka, gelar perkara, pencarian dua alat bukti yang cukup, dalam waktu dua jam. Kita menghormati proses dari Kepolisian yang cepat, tapi kita juga punya intuisi sebagai pengacara, apa iya dalam waktu dua jam penetapan tersangka," kata Pandapotan Marpaung.

J. Marpaung, selaku ayah kandung dari M. Marpaung, mengungkapkan uang sebesar Rp29 juta yang dijadikan barang bukti pihak Polsek Ujung Batu merupakan uang titipan dari salah seorang anggota Koperasi CU Seiya Sekata Cabang Jalan Jelutung bernama B. Sinaga.

Uang sebanyak itu dititipkan B. Sinaga ke anaknya M. Marpaung pada 27 Januari 2017, namun belum sempat disetorkan ke kas koperasi.

"Uang itu diserahkan lengkap dengan kwitansi, buku rekening dan saksinya itu bisa kami buktikan," tegas J. Marpaung.

Sementara itu, Kapolsek Ujung Batu Kompol Kari Amsah Ritonga SIK, SH, melalui IPDA Agus mengaku pihaknya sudah menjalankan proses hukum dan penangkapan terhadap kedua terduga pelaku sesuai SOP Kepolisian.

"Gugatan praperadilan merupakan hak semua orang. Tapi yang jelas kami sudah menjalankan tugas sesuai prosedur (SOP)," jelas Agus.***(zal)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

loading...

Berita Hukum lainnya..........
- Kepala Tertabrak Roller Coaster,
Seorang Karyawan Transmart Pekanbaru Tewas Bersimbah Darah

- Tim Supervisi Operasi Ramadniya Siak 2017 Polda Riau Kunjungi Polres Inhil
- 2.612 Napi di Riau Dapat Remisi Idul Fitri
- Laka Tunggal,
Gadis Pengendara Sepeda Motor di Bengkalis Meninggal Dunia

- Amankan Lebaran, Tim Harat Polres Inhil Patroli Keliling Pasar di Tembilahan
- Curi Sepeda Motor di Kebun Sawit, Tiga Warga Rohul Ditangkap
- ABK Asal Gaung Tikam Dua Warga Mandah Hingga Luka Parah


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 54.198.139.134
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com