Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Kamis, 26 April 2018 11:30
Tertangkap di Sumut, Pembunuh Paulus Lawalata Dipicu Ucapan Kasar Korban

Kamis, 26 April 2018 11:27
Ini Hadiah Istimewa DR Firdaus MT untuk HUT ke-234 Kota Pekanbaru

Kamis, 26 April 2018 10:46
Aparat Gabungan di Bengkalis Mulai Gelar Operasi Patuh

Kamis, 26 April 2018 10:39
Tuntas Diregister Kemendagri, Rabu RTRWP Riau Diserahkan ke DPRD

Kamis, 26 April 2018 08:57
BPTP Riau dan UNRI Pererat Jalinan Kerjasama Bidang Pertanian

Kamis, 26 April 2018 07:40
Pejabat Peserta Diklat Pim III Paparkan Rencana Proyek Perubahan pada Bupati dan Wabup Kuansing

Kamis, 26 April 2018 07:35
Demokrat Bengkalis Punya Strategi Khusus Raih 8 Kursi di Parlemen

Kamis, 26 April 2018 07:33
Jual Sie Jie, Dua Warga Tembilahan Ditangkap Polisi

Kamis, 26 April 2018 07:31
Tengku Azmun Titip Sama Andi Rachman Bangunkan Jembatan di Pelalawan

Kamis, 26 April 2018 07:28
Masyarakat Bengkalis Diminta Laporkan Warga Gangguan Jiwa ke Puskesmas

loading...

Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Jum’at, 19 Mei 2017 14:34
Hasil Mediasi, Seteru Mahasiswa-Kejari Rohul Diselesaikan Secara Adat

Rektor UPP dan Kapolres Rohul berikan mediasi masalah mahasiswa dengan Kejari. Hasilnya, seteru akan diselesaikan secara adat.

Riauterkini-PASIRPANGARAIAN- Hasil mediasi antara Aliansi Mahasiswa Rokan Hulu dengan Kejaksaan Negeri (Kejari) Rohul akan diselesaikan secara hukum adat. Meski demikian, laporan mahasiswa ke Polres Rohul tetap ditindaklanjuti penyidik.

Mediasi di aula Kantor Kejari Rohul, Jumat (19/5/17) siang, dengan mediator Rektor Universitas Pasir Pengaraian (UPP) Adolf Bastian, dan Kapolres Rohul AKBP Yusup Rahmanto, ada dua kesepakatan disepakati kedua belah pihak dan sudah ditandatangani.

Pertama, Rabu (25/5/17) depan, Lembaga Adat Melayu (LAM) Rohul akan memediasi masalah mahasiswa dengan Kejari Rohul dengan mengundang ninik mamak dan orang tua kedua mahasiswa yang mengaku jadi korban penganiayaan sejumlah oknum pegawai Kejari Rohul, Selasa (16/5/17) lalu.

Kedua, Jumat (27/5/17), LAM Rohul akan mediasi masalah tersebut dengan mengundang Ninik Mamak, Kepala Kejari Rohul Freddy Daniel Simanjuntak SH, M.Hum, Kapolres Rohul AKBP Yusup Rahmanto SIK, MH, dan pihak lain.

Sebelumnya, Ketua Paguyuban Himarohu Kecamatan Rokan IV Koto Rio Andri, salah seorang mahasiswa yang mengaku jadi korban penganiayaan oknum pegawai Kejaksaan sangat menyesalkan sikap Kepala Kejari Rohul Freddy Daniel Simanjuntak yang tidak berupaya melerai anggotanya saat terjadi keributan, Selasa lalu.

Freddy Daniel Simanjuntak dan Agus Kurniawan selaku Kasi Intel Kejari Rohul diminta angkat kaki dari Kabupaten Rohul.

"Kami minta kepada bapak dan pak Agus agar pulang ke kampung halaman bapak," ujar Rio sambil terisak.

Rio juga meminta dalam kurun 3 X 24 jam Freddy dan Agus diminta angkat kaki dari Kabupaten Rohul.

Menanggapi itu, Rektor UPP Adolf Bastian menyarankan ke mahasiswa agar masalah tersebut diselesaikan secara hukum adat sehingga tidak melebar.

Dikonfirmasi terpisah, usai mediasi, Kepala Kejari Rohul Freddy Daniel Simanjuntak menyambut baik masalah ini akan diselesaikan secara adat.

Sebelumnya, Freddy juga sudah meminta maaf kepada mahasiswa dan berjanji akan bertanggung jawab atas insiden terjadi di kantornya empat hari lalu.

"Biarlah adat melayu yang menyelesaikan masalah ini. Saya menyambut baik," ujar Freddy kepada wartawan.

Kapolres Rohul AKBP Yusup Rahmanto, sebelumnya juga mengakui penyidik sedang melakukan penyelidikan, apakah ada indikasi tindak pidana atau tidak, sesuai laporan dua mahasiswa, Rio Andri dan Muhammad Sukri, atas dugaan penganiayaan di Kantor Kejari Rohul.

Diakuinya, penyidik Satuan Reskrim Polres Rohul yang menangani laporan mahasiswa juga tengah mengumpulkan bukti-bukti.***(zal)

Loading...


Berita Hukum lainnya..........
- Tertangkap di Sumut, Pembunuh Paulus Lawalata Dipicu Ucapan Kasar Korban
- Aparat Gabungan di Bengkalis Mulai Gelar Operasi Patuh
- Jual Sie Jie, Dua Warga Tembilahan Ditangkap Polisi
- Diduga Curi Uang Infaq Masjid, 2 Remaja di Rohul Ditangkap Warga
- Wako Firdaus Mangkir, Sidang Gugatan Pedagang Plaza Sukaramai Pekanbaru Ditunda
- Edarkan Sabu, Pasutri di Pelalawan Ditangkap Polisi
- Sempat Berteriak, Seorang Pria di Tuah Karya Pekanbaru Tewas Mendadak
- KPK Cari Bukti Korupsi, Jembatan Water Front City Bangkinang Ditutup Sementara
- Korupsi Proyek RTH, Mantan Kadis PU Riau dan Dua Kontraktor Mulai Diadili
- Mobil Garda Bangsa PKB Tabrak Trotoar di Jalan Parit Indah Pekanbaru
- Jualbelikan Pupuk Subsidi di Luar Wilayah, Agen Pupuk di Sei Kumango Ditangkap Polres Rohul
- Pesta Narkoba, 2 Warga Pasirpangaraian Diciduk Polisi Rohul
- Gendong' Sabu 2,9 Kg di Pinggir, Bengkalis,
1 Terdakwa Divonis Seumur Hidup dan 3 Terdakwa 19 Tahun Penjara

- Supervisi Operasi Mantap Praja Muara Takus ke Polsek Gaung, Inhil
- Enam Terdakwa Minta Bebas Korupsi Manipulasi Penerbitan SHM Tesso Nilo, Kampar
-
- Korupsi Dana Karlahut, Jaksa Tahan Tiga Pejabat Pemko Dumai
- Material Plat Mencukupi,
Satlantas Polres Bengkalis Tegaskan Pengambilan TNKB Gratis

- Pesta Ganja, Empat Pemuda di Inhu Ditangkap Polisi
- Karyawan PT SSR di Inhu Ditemukan Tewas Membusuk di Mess Perusahaan


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 54.161.108.58
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com