Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Jum’at, 20 Juli 2018 06:59
Demo Berujung Anarkhis, Giliran Kakansatpol PP Kampar Dilaporkan ke Polisi

Jum’at, 20 Juli 2018 06:55
Hasil Labor Pastikan 122 Warga Kampar Keracunan Bakteri Echoli di Makanan Pesta Nikah

Kamis, 19 Juli 2018 21:20
Dermaga Objek Wisata Air Terjun Tujuh Tingkat Batang Koban Segera dibangun

Kamis, 19 Juli 2018 21:15
Memasuki Musim Haji, Telkomsel Hadirkan Layanan Komunikasi Paket Haji 3 in 1

Kamis, 19 Juli 2018 21:13
Launching Program Indonesia Berqurban, ACT Targetkan 65 Ribu Hewan Qurban Disalurkan

Kamis, 19 Juli 2018 19:42
Jumlah Hotspot di Riau Mulai Berkurang

Kamis, 19 Juli 2018 19:08
Petani di Kuansing Berhasil Budidayakan Cabe Lebih Tinggi dari Orang Dewasa

Kamis, 19 Juli 2018 18:36
Maksimalkan Padamkan Karhutla, BNPB Kirim Heli MI-171 ke Riau

Kamis, 19 Juli 2018 18:32
Ikuti Pekan Pameran LHK 2018, PT RAPP Bertekad Dirikan Bank Sampah

Kamis, 19 Juli 2018 18:28
Bupati Inhil Hadiri Diskusi Panel Pencegahan Radikalisme Dan Terorisme

loading...

Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Kamis, 12 Oktober 2017 14:46
Baru 4 Bulan Bebas,
Residivis Spesialis Pecah Kaca Mobil di Pekanbaru Ini Dipenjara Lagi


Residivis spesialis pecah kaca mobil yang baru empat bulan bebas ini, kembali berurusan dengan aparat karena mengulangi perbuatan yang sama.

Riauterkini-PEKANBARU-Baru saja bebas dari lapas 4 bulan silam tepatnya 6 Juni 2017 silam, Tohap Tambala (34) terpaksa harus kembali menginap di hotel prodeo karena ditangkap oleh tim Ospnal Polsek Senapelan, Selasa (10/10/17) malam. Residivis spesialis pecah kaca mobil tersebut berurusan dengan aparat karena mengulangi perbuatan yang sama di Jalan Tuanku Tambusai pada 4 Oktober lalu.

"Tersangka ini residivis dengan kasus yang sama yaitu pencurian modus pecah kaca mobil. Pernah dipenjara 2 tahun dan baru bebas Juni lalu," ujar Kapolsek Senapelan, Kompol Willy Andrian kepada riauterkini.com, Kamis (12/10/17).

Menurut dia, selain bekerja sebagai maling modus pecah kaca mobil, tersangka bahkan juga menggeluti pekerjaan kelam lainnya sebagai penjambret. Ironisnya meski sudah keluar masuk penjara, namun tersangka ternyata tak pernah jera.

Salah satu korban aksi pecah kaca mobil yang dilakukan tersangka adalah Yuliawati (43) warga Jalan Cemara, Kecamatan Tampan. Peristiwa itu sendiri terjadi pada 4 Oktober pekan lalu. Saat itu, kaca mobil korban yang sedang terparkir di Jalan Tuanku Tambusai pernah dipecahkan oleh tersangka dengan menggunakan busi. Tas korban berisi sejumlah barang berharga yang berada di dalam mobil pun lenyap dilarikan tersangka.

"Tersangka berhasil kita tangkap setelah kita selidiki dan kita ketahui keberadaannya di Jalan HR Soebrantas. Selain tersangka, ada juga beberapa barang bukti yang kita amankan. Mulai dari sebuah tas sandang warna pink, satu unit handphone Samsung, satu unit tablet merk Apple serta satu unit motor Jupiter BM 3439 QJ," tuturnya.

Untuk mempertanggung jawabkan perbuatannya, sambung Willy, tersangka akan dijerat dengan Pasal 363 KUHP dengan ancaman maksimal 7 tahun penjara.***(gas)

Loading...


Berita Hukum lainnya..........
- Demo Berujung Anarkhis, Giliran Kakansatpol PP Kampar Dilaporkan ke Polisi
- ‎Dihadiri Bupati Sukiman,
Kejari Rohul Musnahkan Narkoba Sitaan di HUT ke-58 Adhyaksa

- Diduga Bakar Banyak Bangunan dan Mobil Warga, Pemuda di Pasirpangaraian Ini Diringkus Polisi
- Dua Lagi Buron,
Seorang Pelaku Pembunuhan Wanita dalam Sumur di Talikumain Ditangkap Polres Rohul

- Polres Inhil Tangkap Dua Penjual Sabu di Jalan H Sadri Tembilahan
- Kejari Bengkalis Kembalikan Rampasan dan Denda Rp5,165 M ke Kas Negara
- Coba Perkosa Janda Anak Tiga, Mantan Napi Dibekuk Polsek Sei Apit
- Kecelakaan Maut di Simpang Empat Pasar Baru Pangean, Kuansing
- Barak Komplek PT. RAPP Dilalap Sijago Merah
- Wanita Cantik 'Selundup' Sabu ke Lapas Bengkalis Divonis 11 Tahun Penjara
- Mantan Bupati Kuansing Sukarmis Alami Lakalantas
- Turut Terjerat TPPU Penyertaan Modal Pemkab Bengkalis, Direktur CV SPM Batal Disidang
- Pelaku Masih Berkeliaran,
Ketua RW Mentangor Pekanbaru Tega Cabuli 6 Bocah Perempuan

- Tanpa Identitas, Pasangan Muda-mudi Ini Terjaring Razia Pekat Polres Pelalawan
- Mudah Dimanfaatkan Pelaku, Jadi Penyebab Mahasiswa di Pekanbaru ‎Terlibat Jaringan Narkoba
- Diduga Tersengat Listrik, Buruh Bangunan Tewas di Pelalawan
- Polsek Limapuluh, Pekanbaru Tangkap Trio Kurir Sabu Seharga Rp3,6 Miliar
- Kesbangpol Pekanbaru Gelar Penyuluhan Pencegahan Praktek Prostitusi
- Jadi Lintasan Api Obor Asian Games 2018, Polda Riau Optimalkan Pengamanan
- PN Rengat Gelar Sidang Perdana Money Politik Pilgubri 2018


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com