Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Ahad, 17 Desember 2017 10:38
Megawati Umumkan PDIP Usung Andi-Suyatno di Pilgubri 2018

Ahad, 17 Desember 2017 10:04
Dibujuk Beli Baju, Seorang Bocah Diculik Bekas Ayah Tirinya

Sabtu, 16 Desember 2017 22:10
Sempat Jadi DPO, Seorang Jambret di Duri Dibekuk Polisi

Sabtu, 16 Desember 2017 18:11
Wabup Kuansing Hadiri Rakornas Tiga Pilar PDIP di Tangerang

Sabtu, 16 Desember 2017 16:52
Lantik Pimpinan Muslimat NU Gaung,
Ketua PC Muslimat NU Inhil Serahkan Buku POAM NU


Sabtu, 16 Desember 2017 14:59
Terlantar Bertahun, Ambulance 'Berhantu' di Duri Akhirnya Dievakuasi

Sabtu, 16 Desember 2017 13:58
Dukung Airlangga, Riau Kirim Lima Utusan ke Rapimnas dan Munaslub Golkar

Sabtu, 16 Desember 2017 11:30
Warga Desa Teluk Merbau, Inhil Dihebohkan Penemuan Bayi Perempuan yang Sudah Membusuk

Sabtu, 16 Desember 2017 10:51
Diskominfo Inhil Kunjungi Dewan Pers

Sabtu, 16 Desember 2017 10:11
Konsleting Listrik, Rumah Seorang Wartawan di Pekanbaru Terbakar

loading...



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.


Jum’at, 13 Oktober 2017 09:30
Jaksa Tangkap Seorang Tersangka Korupsi Lampu PJR di Bangkinang

Penyidik Kejati Riau melakukan penangkap seorang tersangka korupsi lampu PJR Pekanbaru. Dijempuy di rumahnya di Bangkinang lepas tengah malam tadi.

Riauterkini-PEKANBARU-Tak gubris panggilan penyidik untuk menjalani pemeriksaan. ABD alias Abdul Rahman, satu dari lima tersangka korupsi proyek Pengadaan Lampu Penerangan Jalan Kota Pekanbaru, terpaksa ditangkap penyidik Pidana Khusus (Pidsus) Kejaksaan Tinggi (Kejati) Riau dirumahnya di Bangkinang, Kampar.

ABD, selaku broker proyek dalam pengadan barang pada kegiatan penerangan lampu jalan tersebut, langsung digiring ke Gedung Kejati Riau, dan berkemungkinan langsung ditahan.

Kepada wartawan melalui rilisnya Sugeng Riyanta SH, Aspidsus Kejati Riau mengatakan bahwa Tim Penyidik telah mengamankan satu orang tersangka Tipikor Lampu Sorot atas nama ABD.

" ABD diamankan di rumahnya di Bangkinang sekira pukul 24.00 WIB, Jum'at (13/10/17) malam. Tersangka kemudian dibawa ke kantor Pidsus Kejati Riau untuk dihadapkan kepada penyidik guna dilakukan pemeriksaan," terang Sugeng.

Dalam hal ini, penyidik mempunyai waktu 24 jam untuk memeriksa tersangka sebelum nanti diputuskan perlu tidaknya dilakukan penahanan.," sambung Sugeng.

Sebelumnya, penyidik Kejati Riau menetapkan lima orang tersangka dalam kasus ini. Kelima tersangka tersebut yakni, M selaku kuasa pengguna anggaran (KPA) dan Pejabat Pelaksana Teknis Kegiatan (PPTK), ABD dan MJ pihak swasta selaku broker proyek serta MHR, broker proyek yang juga penggiat LSM, dan HW, selaku penyedia barang.

Perbuatan kelima tersangka ini telah menimbulkan kerugian negara sebesar Rp 1,3 miliar, yang diduga melakukan praktik mark up dalam pengadaan barang.

Berdasarkan atau sesuai hasil pendalaman alat bukti yang diperoleh. Tim penyidik menemukan modus penggunaan anggaran satu rekening kegiatan dan kemudian dilakukan pemecahan hingga Penunjukan Langsung (PL).

Tim penyidik mensinyalir proses kegiatan ini dikerjakan tidak dengan benar dan direkayasa.

Selain itu, ditemukan 29 orang penyedia barang yang sudah ditentukan terlebih dahulu oleh PPK dan mereka hanya pinjam bendera dari perusahaan lain.

Pengadaan lampu jalan bersumber dari Bantuan Keuangan (Bankeu) Pemerintah Provinsi Riau tahun 2016 sebesar Rp 6 miliar lebih. Anggaran itu diduga digelembungkan (mark up) jauh dari harga sebenarnya.

Kegiatan tersebut masuk dalam Peningkatan Operasi dan Pemeliharaan Sarana dan Prasarana Penerangan Jalan Swasta dan Lingkungan Kota Pekanbaru 2016 di Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Pekanbaru. Pagu anggaran kegiatan tersebut Rp 6,7 miliar. Untuk kontraknya sendiri sekitar Rp 6,3 miliar.

Atas penetapan tersangka tersebut, ABD dan tersangka M mengajukan gugatan praperadilan ke Pengadilan Negeri (PN) Pekanbaru.***(har)



Berita Hukum lainnya..........
- Dibujuk Beli Baju, Seorang Bocah Diculik Bekas Ayah Tirinya
- Sempat Jadi DPO, Seorang Jambret di Duri Dibekuk Polisi
- Warga Desa Teluk Merbau, Inhil Dihebohkan Penemuan Bayi Perempuan yang Sudah Membusuk
- Konsleting Listrik, Rumah Seorang Wartawan di Pekanbaru Terbakar
- Lakukan Perampokan dan Pencabulan, Pengangguran di Duri Ini Dicokok Polisi
- Terdakwa Korupsi Dana Anggaran Bappeda Rohil Minta Keringanan Hukuman, JPU Tetap Pada Dakwaan
- Polsek Kateman Tangkap Terduga Pelaku Perampokan
- Mayat Dalam.Sumur Ditemukan Warga Hendak Wudhu di Duri
-
- Kalap Temannya Kehilangan Anjing, Simatupang Menusuk 8 Orang di Kandis
- Hakim PN Bengkalis Vonis Mati Bandar Sabu 40 Kg
- Korupsi Dermaga Sungai Tohor Barat,
Kejari Kepulauan Meranti Tetapkan 4 Tersangka

- Belum Siap, Jaksa Batal Tuntut Pegawai Rutan Terjerat Pungli
- Korupsi ADD, Seorang Mantan Kades di Rohil Divonis 4 Tahun Penjara
- Buntut Pemanggilan Kejari,
Rekanan Sebut Oknum PPK Disdik Pelalawan Minta 'Setoran'

- Polda Riau Musnahkan 17 Kg Sabu dari 7 Tersangka
- Nistakan Islam di Facebook, P Hutahean Dilaporkan ke Polsek Minas
- Anggota DPRD Pelalawan Dukung Kejari Tangkap Petinggi PT Adei
- Keluarga Histeris,  Hakim PN Siak Vonis Mati Dua terdakwa Narkotika Lintas Negara
- Tersangka Terima Upah Rp4 Juta,
Polisi Tangkap Dua Kurir Sabu 10 Kg di Siakkecil, Bengkalis



Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 54.145.51.250
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com