Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Senin, 17 Desember 2018 11:44
Bupati Bengkalis Lantik 11 Kades Baru Dua Kecamatan 

Senin, 17 Desember 2018 11:41
Taja Berbagai Perlombaan, IPEMI Pelalawan Peringati Hari Ibu 2018 Bersama Pelajar SLB

Senin, 17 Desember 2018 11:07
Terendam Banjir, Gubri Tinjau Kebun dan Rumah Warga Buluh China

Senin, 17 Desember 2018 11:03
14 Hari Hanyut, Mayat Balita di Rohul Ditrmukan di Kuari

Senin, 17 Desember 2018 10:53
Tetapkan Tiga Tersangka, Kapolda Minta Kasus Perusakan Atribut PD Cepat Dilimpahkan

Senin, 17 Desember 2018 09:46
Saran Jokowi Bikin Heboh Pedagang Sayur Pasar Arengka

Senin, 17 Desember 2018 06:47
Ribuan Warga Antusias Ikuti Jalan Santai Hari Jadi Kabupaten Meranti

Ahad, 16 Desember 2018 20:42
Pasca Insiden Perusakan Atribut, AHY: Banyak Masyarakat yang Berempati dan Marah

Ahad, 16 Desember 2018 20:37
KOTAKU Gelar Aksi Bersih Sungai Sahabat Sungai Pekanbaru Vol 3

Ahad, 16 Desember 2018 20:29
PDIP Riau Tegaskan Pelaku Perusakan APK Partai Demokrat Bukan Kadernya

loading...

Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Selasa, 13 Maret 2018 10:54
Kementerian LHK Setuju Harimau Pemangsa Dua Warga Inhil Ditembak Bius

Karena dianggap sudah sangat membahayakan keselamatan manusia, Dirjen KSDAE setuju tembak bius untuk harimau pemangsang dua warga di Inhil.

Riauterkini-PEKANBARU- Dirjen Konservasi Sumber Daya Alam dan Ekologi (KSDAE) Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) menganggap serius tuntutan warga yang memberikan tenggat waktu sepekan untuk segera menangkap Harimau Sumatera (HS) yang berkeliaran di Pelangiran Inhil. Terkait itu, Direktur Jenderal Konservasi Sumberdaya Alam dan Ekosistem, Wiratno menginstruksikan Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (KSDA) Riau untuk segera menembak bius harimau yang sudah menerkam 2 warga hingga tewas.

Wiratno meminta tim untuk maksimal melakukan evakuasi meski harus melukai penembakan bius di bagian kakinya.

“Kalau ditembak (harimau), kena kakinya masih ada dokter hewan yang bisa mengobatinya. Ditembak bius dibawa ke luar desa. Itu yang paling ideal,” ujarnya.

Menurut Wiratno, dirinya sering kontak dengan ketua tim. Ia berharap, harimau yang sudah menyerang 2 warga hingga tewas itu segera di tangkap sebelum masa ultimatum warga.*(H-we)

Loading...


Berita Hukum lainnya..........
- 14 Hari Hanyut, Mayat Balita di Rohul Ditrmukan di Kuari
- Tetapkan Tiga Tersangka, Kapolda Minta Kasus Perusakan Atribut PD Cepat Dilimpahkan
- Tunda Lapor Polisi, Kapitra Justru Tantang Kader PD Mubahalah
- Investigasi PD, Perusak Baleho dan Bendera Pengurus Partai
- Polisi Tangkap Satu Orang Perusak Atribut Partai Demokrat
- Dua Tersangka Ditangkap, Polisi Temukan Ekstasi dan Sabu dalam Pajero Kecelakaan di Kuansing
- Pengusaha Sawit Terjerat Kasus Pemalsuan Sertifikat Lahan Jalani Sidang Perdana
- Korban Kapal Tenggelam di Perairan Bengkalis,
Satu Jenazah Kembali Teridentifikasi Polda Riau

- Rekanan Pemenang Tender Ungkap Ada Mafia Proyek di RSUD Selasih Pangkalan Kerinci
- Polres Meranti Akan Dirikan Pospam dan Posyan Jelang Perayaan Natal dan Tahun Baru
- Korupsi ADD, Kades di Siak Divonis 18 Bulan Penjara.
- Kesetrum.Listrik Saat Banjir, Jenazah Warga Kampar Sempat Hanyut Dua Hari
- Pelajar di Pinggir, Bengkalis Tewas  Tertabrak Truk
- Polres Pelalawan Sikat Dua Pelaku Judi Togel
- Nihil Syarat Wajib, Pria Ini Malah Bisa Lulus 10 Besar Timsel II KPU Bengkalis
- Lagi Pengedar Sabu diamankan di Kuansing
- Dua Korban Banjir Kampar Ditemukan Tak Bernyawa
- Korupsi Anggaran PJU, Mantan Kadishub dan Bendahara Dishub Rohul Diadili
- Tiga "Penggendong" Sabu 55 Kg dan 46 Ribu Butir Ekstasi Dituntut Hukuman Mati
- Pengamanan Natal dan Tahun Baru,
Polda Riau Buka Latihan Pra Operasi Lilin Muara Takus 2018



Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com