Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Ahad, 19 Agustus 2018 11:07
Jelang Wukuf, JCH Pelalawan Gelar Doa Bersama

Ahad, 19 Agustus 2018 11:02
Tanding Persahabatan, Gapul FC Pelalawan Atasi Tuan Rumah Bengkalis 'Old Star' 

Ahad, 19 Agustus 2018 10:32
Satelit Terra Aqua Pantau 68 Titik Api di Riau

Ahad, 19 Agustus 2018 10:21
Ikatan Keluarga Besar SMPN 5 Pekanbaru Galang Bantuan Gempa Lombok

Senin, 11 Juni 2018 10:14
Bupati Sukiman Silaturahmi dan Buka Puasa Bersama Masyarakat Rohul di Pekanbaru

Sabtu, 18 Agustus 2018 22:29
Tampil Lebih Macho, Capella Honda Luncurkan New Honda CB150R Streetfire di Riau

Sabtu, 18 Agustus 2018 18:54
70 Hotspot di Sumatera 50 Diantaranya Ada di Riau

Sabtu, 18 Agustus 2018 16:48
KPU Riau Tetapkan 28 Bakal Calon Anggota DPD

Sabtu, 18 Agustus 2018 14:00
Merdeka, Kemeriahan HUT ke-73 RI di SMAN 8 Mandau, Bengkalis

Sabtu, 18 Agustus 2018 13:24
Bupati Wardan Pimpin Peringatan ke-57 Hari Pramuka di Kwarcab Kwarcab Pramuka Inhil

loading...

Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Jum’at, 20 Juli 2018 06:59
Demo Berujung Anarkhis, Giliran Kakansatpol PP Kampar Dilaporkan ke Polisi

Terkait dugaan penganiayaan pada pendemo, Kakansatpol PP Kampar lebih dulu lapor polisi. Kini giliran dia yang dipolisikan PAHAM Riau dan PBH Peradi balik melapor.

Riauterkini-BANGKINANG - Bentrokan yang terjadi pada saat aksi unjuk rasa tenaga rumah tunggu kelahiran (RTK) dengan personil Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kabupaten Kampar, Senin (16/7/2018) di kantor Bupati Kampar berbuntut panjang karena berujung dengan aksi saling lapor antara kedua belah pihak.

Setelah laporan dari pihak Satpol PP dibuat oleh Kepala Seksi Penyuluhan, Jonaidi yang didampingi sejumlah personil tak lama setelah kericuhan itu, Senin sore di Mapolres Kampar, sehari berikutnya, Selasa (17/7/2018) giliran PAHAM Riau dan PBH Peradi melaporkan dugaan penganiayaan oleh Satpol PP terhadap massa aksi tenaga RTK Kampar.

Heriyanto, SH salah satu penasehat hukum para korban kepada wartawan, Kamis (19/7/2018) mengungkapkan, menindaklanjuti informasi adanya dugaan tindakan penganiayaan yang dilakukan oleh Oknum Satuan Polisi Pamong Praja Kabupaten Kampar terhadap peserta aksi dari GPPI Kampar dan tenaga RTK, yang terjadi pada hari Senin tanggal 16 Juli 2018 pada pukul 15.00 WIB di Kantor Bupati Kampar yang mengakibatkan dua orang peserta aksi harus dilarikan ke RSUD Bangkinang, masing-masing bernama David Davijul dan Firtiani Winarti yang mengalami luka memar, sakit dan sesak dibagian perut dan dada akibat dorongan, pukulan serta tendangan dari oknum Satpol PP yang mengawal aksi sore itu.

"Tim advokasi bersama LBH PAHAM Riau dan PBH Peradi Pekanbaru segera melakukan langkah advokasi agar para korban dugaan tindakan penganiayaan yang dilakukan oleh oknum satpol pp kabupaten kampar tersebut dapat segera di usut sesuai hukum yang berlaku," ujar Heriyanto.

Bertempat di Mapolres Kampar tepat pukul 17.00 WIB Tim advokasi bersama LBH Paham Riau dan PBH Peradi Pekanbaru, setelah mendengarkan uraian kejadian dan mendapatkan kuasa dari para korban segera membuat laporan polisi atas peristiwa tersebut dan telah diterima dengan Nomor : LP / 212 / VII / 2018 / RIAU / RES KAMPAR.

"Kita telah membuat laporan polisinya, kita sama-sama akan mengawal proses berikutnya agar para korban mendapatkan keadilan dan para pelaku segera diproses hukum," ungkap Heriyanto, SH.

Pelaporan terhadap dugaan tindakan penganiayaan yang dilakukan oleh oknum Satpol PP Kabupaten Kampar disaksikan oleh massa dari BEM Se-Riau dan GPPI Kampar.

Mereka membentangkan sepanduk dan menyampaikan pendapat nya tepat di depan gerbang masuk Mapolres Kampar.

Sementara itu, di tempat terpisah sebelumnya Kepala Satpol PP Kampar, Hambali mengungkapkan, laporan dibuat oleh Kepala Seksi Penyuluhan, Jonaidi tak lama setelah kericuhan itu, Senin sore. Jonaidi didampingi beberapa personil Satpol PP.

Salah satu alasan pihaknya membuat laporan karena massa aksi sudah bersikap anarkis dengan merusak kaca di kantor Bupati Kampar.

Ia mengatakan, laporan itu dibuat agar persoalan ini tidak berlarut-larut. Sehingga perlu ditengahi oleh pihak kepolisian.

Sementara itu, di tempat terpisah, diakhir hearing atau rapat dengar pendapat di ruang Banggar DPRD Kampar, Kamis (19/7/2018), Sekjen Gerakan Pemuda Patriotik Indonesia (GPPI) Kampar Ryan mengancam akan mendatangkan massa aksi unjuk rasa yang lebih besar lagi atau mencapai ribuan orang apabila Bupati Kampar tidak memberhentikan Hambali selaku Kasatpol PP Kampar selama 1 x 24 jam.

Sebelumnya pada Selasa (17/7/2018) sejumlah mahasiswa dari Pekanbaru dan pimpinan Badan Eksekutif Mahasiswa seperti dari UIR, UMRI dan Stikom telah sampai di Bangkinang dan ikut berorasi di kantor Bupati Kampar dan mendampingi penasehat hukum tenaga RTK membuat laporan di Mapolres Kampar.*(man)

Loading...


Berita Hukum lainnya..........
- Diduga 'Bisnis' Sabu, Enam Napi Lapas Bengkalis Diciduk Polisi
- Moment HUT ke-73 RI, 3.834 Narapidana Riau Dapatkan Remisi
- Sesosok Mayat Tanpa Busana Ditemukan Mengapung dalam Kolam di Lubuk Ogong Pelalawan
- Dituding Makar, Neno Warisman Dilaporkan ke Polda Riau
- Tiga Terdakwa Korupsi RTH Dituntut Hukuman Berbeda
- Berkas 'Penggendong' Sabu 55 Kg Dilimpahkan ke Kejari Bengkalis
- Dansatgas Karhutla Perintahkan Tembak di Tempat Pembakar Lahan
- Razia Kamar Napi,
Petugas Lapas Pekanbaru Temukan Puluhan Paket Ganja Kering

- Dugaan Pembobolan Dana Nasabah BDA,
Reskrim Polres Pelalawan Bidik Tersangka Baru

- ‎Pasca Bentrok Batas Riau-Sumut,
4 Terduga Pelaku Ditahan di Polres Tapsel, Ratusan Polisi Siaga di Perbatasan

- Kejari Rohul Terima Penghargaan Terbaik III Penanganan Perkara Pidum Tingkat Riau
- Pelarian Lapas Sialang Bungkuk Ditangkap Polres Kampar Saat Pesta Narkoba
- Polres Pelalawan Bidik Sejumlah Kasus Dugaan Korupsi
- Miliki Shabu, 3 Petani di Bathin Solapan, Bengkalis Diamankan Polisi
- Polisi Amankan Empat Orang Penjudi Dadu di Arena Pacu Jalur
- Polda Riau Musnahkan 32,51 Kilogram Sabu senilai Rp32,5 Miliar
- Dua Warga Langgam, Pelalawan Tersandung Kasus Narkoba
- SPPD Fiktif, Mantan Kadishut Kampar dan Bendahara Divonis 5 dan 4 Tahun Penjara
- Dijebak Transaksi Motor Curian, Dua Maling Motor di Pekanbaru ini Terciduk
- ‎ 2 Laki-laki Ditangkap,
Kronologi Bentrok Berdarah di Perbatasan Riau-Sumut Versi Polres Rohul



Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com