Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Senin, 22 April 2019 21:52
SU, Sosok Wakil Bupati Inhil Yang Komunikatif dan Merakyat

Senin, 22 April 2019 21:27
Pemkab Kampar Pemegang Saham Ketiga di Bank Riaukepri, Ini Kata Bupati Kampar pada RUPS

Senin, 22 April 2019 20:08
Berasal dari Internal, OJK Serahkan Dua Nama Calon Direksi BRK ke Pemprov Riau

Senin, 22 April 2019 20:03
Bupati Inhil Pantau Pelaksanaan UNBK Jenjang SMP

Senin, 22 April 2019 18:29
Didukung Kepala Daerah dan Sejumlah Tokoh Berpengaruh, Jokowi-Ma'aruf Amin Kalah di Kuansing

Senin, 22 April 2019 18:20
Anggota KPPS Desa Kumantan Meninggal Dunia, KPU Kampar Sampaikan Belasungkawa

Senin, 22 April 2019 18:05
Palsukan Dokumen, Dua Tahanan Narkoba di Inhu Kabur dari Hotel

Senin, 22 April 2019 16:32
11.751 Pelajar SMP di Bengkalis Ikuti UN 2019

Senin, 22 April 2019 16:28
Sekda Rohul Tinjau Pelaksanaan UNBK 2019 di MTsN 3 Rohul dan SMPN 1 Rambah

Senin, 22 April 2019 16:24
Hadiri Perpisahan SMAN 1 Telukkuantan,
Ketua DPRD Kuansing Pesankan Para Siswa untuk Terus Berjuang


loading...

Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Kamis, 9 Agustus 2018 16:43
Modus Petugas Bedah Rumah,
Maling Gasak Ratusan Gram Emas dan Uang Milik Seorang Nenek di Bengkalis


Hj Kamarinah (80) menjadi korban pencurian oleh orang yang mengaku sebagai petugas Program Bedah Rumah. Sejumlah harta benda hilang, terutama simpanan emas sang nenek.

Riauterkini-BENGKALIS- Ternyata, ada saja modus untuk memuluskan aksi mencuri bagi kawanan maling agar berhasil menggasak harta benda milik korbannya. Seorang nenek Hj. Kamarinah (80), warga Jalan Lebai Wahid, Desa Bantan Tua, Kecamatan Bantan kebetulan sedang sendiri di rumah, Rabu (8/8/18) sekitar pukul 10.30 WIB harus menerima musibah pencurian.

Harta benda berupa perhiasan emas sebanyak lebih kurang 40 chi (140 gram) atau seharga hampir Rp50 juta yang disimpan sejak lama di tas terletak di dalam lemari pakaian kayu seluruhnya ludes. Tidak hanya emas, uang berjumlah sekitar Rp15 juta milik Hj. Kamarinah juga raib dikebas sang pelaku.

Hj. Kamarinah ketika ditemui Kamis (9/8/18) pagi di kediamannya dan didampingi Kepala Desa (Kades) Bantan Tua, Dian Saputra, SH serta Babhinkamtibmas Desa, Bripka Sugiarto menuturkan, sebelum diketahui perhiasan miliknya itu menghilang, datang dua orang laki-laki ke rumahnya dengan menggunakan sepeda motor. Kemudian pelaku menuju pintu bagian samping belakang. Karena merasa tidak kenal dengan kedua orang ini, Hj. Kamarinah menanyakan kepentingan dan keperluan. Kedua orang diduga pelaku itu mengaku untuk bersilaturrahim dan utusan dari kepala desa untuk melakukan survei dan pendataan bedah rumah.

Mendengar ucapan pelaku itu, lantas korban percaya dan memperkenankan kedua lelaki itu untuk masuk ke rumah. Berlangsung cukup lama, satu orang pelaku duduk di kursi di meja makan untuk berbincang-bincang dengan dirinya. Dan satu orang lagi, masuk ke ruang tamu bagian depan rumah mengambil gambar atau foto-foto, dan berjalan menyusuri ruangan termasuk ke dalam kamar tidurnya.

"Saye tanye ape yang miko cari kat umah?, kato dio nak foto bedah umah. Dah lamo duduk situ (kursi, red) yang satu melayan bual. Jadi kami naik ke rumah, dah tu nengok pintu bilik (kamar, red) tebukak, dah tu kami masuk ke dalam, lemari dah tebukak. Diopun (para pelaku, red) tejonlah keluo lewat pintu masuk tadi. Jadi waktu itu orang tu beduo, saye seorang di rumah. Yang hilang emas same duet, diet dalam Rp15 juta, dan emasnye mungken 40 chi lebih jaman dulu. Saye tahu dio meriksa-meriksa, waktu dio pegi pun saye tahu," ungkap Hj. Kamarinah seraya menyebutkan sudah ditinggal suaminya sejak delapan tahun lalu dan saat ini tinggal dengan anaknya yang sedang bekerja di Kota Bengkalis.

Nek Kamarinah juga berharap, perhiasannya yang sudah disimpan sejak puluhan tahun lalu itu dapat di kembalikan.

Dengan kejadian ini, Kades Bantan Tua, Dian Saputra mengungkapkan, informasi adanya aksi pelaku dan sempat menyebutkan petugas survei bedah rumah atas perintah atau persetujuan dari Kades, dirinya menegaskan, bahwa pemerintah desa tidak pernah memberikan izin atau menyuruh seseorang untuk melakukan pendataan, ada kegiatan program dokumentasi bedah rumah seperti sebagaimana disampaikan oleh korban.

"Kita pertegas bahwa hal itu tidak benar. Itu trik pelaku kejahatan untuk melancarkan aksi dan mengelabui masyarakat atau korban. Kita berharap, kepada seluruh masyarakat untuk tidak mudah percaya jika ada orang yang tidak dikenali mendatangi rumah," tegasnya.

Dian juga berharap kasus yang dialami warganya ini dapat terungkap dan pihak kepolisian dapat meringkus pelakunya. Kepada masyarakat, Dian juga mengimbau agar selalu waspada dan hati-hati agar kejadian yang sama ini tidak terulang kembali.

Sementara itu, Kapolsek Bantan AKP Yuherman melalui Babhinkamtibmas Desa Bantan Tua dan Desa Pasiran, Bripka Sugiarto membenarkan adanya kejadian tersebut. Pihaknya meminta kepada pihak keluarga korban untuk membuat laporan secara resmi ke kepolisian, agar dilakukan penyelidikan lebih lanjut.

Bahwa kasus yang menimpa korban, berdasarkan dari hasil olah kejadian secara singkat, kejadian ini murni aksi pencurian atau kemalingan dan bukan korban hipnotis seperti yang sempat beredar di media sosial (Medsos).

Para pelaku lebih dari satu orang ini berhasil mengelabui korban dengan berpura-pura sebagai petugas survei. Kelengahan dimanfaatkan pelaku untuk mencari barang-barang berharga milik korban yang sudah lanjut usia (Lansia).

"Memang benar telah terjadi tindak pidana pencurian di rumah korban ini. Bukan karena dihipnotis, pencurian dengan modus yang berbeda. Jika ada yang mencurigakan, segera lapor ke yang terdekat seperti tetangga apalagi hanya tinggal sendirian di rumah," katanya.***(dik)

Foto : Korban kemalingan Hj. Kamarinah (80) didampingi Kades Bantan Tua, Dian Saputra dan Babhinkamtibmas Bripka Sugiarto memperlihatkan tas tempat menyimpan perhiasan emas dan uang yang sudah ludes dikebas maling modus bedah rumah.

Loading...


Berita Hukum lainnya..........
- Palsukan Dokumen, Dua Tahanan Narkoba di Inhu Kabur dari Hotel
- Penusukan Terhadap Pesonel Polda Riau,
Satu dari Empat Tersangka Geng Motor Merupakan Residivis

- Pelaku Penusukan dan Pengeroyokan Terhadap Anggota Polda Riau Ternyata Geng Motor
- Dua Terdakwa Korupsi Jalan Bengkalis Diadili, Miliaran Uang Negara Dibagi-bagi
- Tewas Diduga Akibat Dianiaya Oknum Polisi, Empat Anak Warga Jake, Kuansing Kini Yatim
- Diserang Kelompok Bersenjata, Tiga Personil Polda Riau Luka Tusuk
- Terkait Kematian Andri Arisko,
5 Personel Polres Kuansing Diperiksa Propam Polda Riau

- Diduga Tewas Dianiaya Polisi, POSPERA Tuntut Pengusutan Kematian Warga Jake, Kuansing
- Bawaslu Ingatkan Pidana Setahun Penjara tak Umumkan C1 di TPS
- Empat ABK Kapal BG Maju Tewas Terjebak di Bunker
- Bawa Sabu 20 Gram, Pengunjung Rutan Sialang Bungkuk Diamankan Petugas Rutan
- Selesai Pemilu, Polres Kuansing Akan Gelar Perkara Kasus Alfitra Salam
- Korupsi Dana KUR, Pegawai BRI Teluk Belitung, Meranti Dituntut 7 Tahun Penjara
- Bikin Keluarga Berantakan, Dugaan Selingkuh Oknum DPRD Kuansing Diharap Cepat Tuntas
- Irwasda Polda Riau Pimpin Apel Serpas Personel BKO dan Polres Kampar untuk Pam TPS
- Polda Riau Tetapkan 15 Tersangka Pelaku Pembakar Lahan
- PUPR Buat Laporan ke Polsek Bukit Raya,
Baut dan Penangkal Petir Jembatan Siak IV Dicuri OTK

- Gondol Rokok.Rp1.5 M, Polda Riau Buru Otak Rampok Mobil Box Sampoerna
- Polres Kuansing Pastikan Penyelidikan Kasus Dugaan Perselingkuhan Oknum Dewan Berlanjut
- Diterkam Buaya Jasad Bocah 5 Tahun di Temukan Utuh Sejauh 30 Kilometer


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com