Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Ahad, 21 April 2019 10:54
Asia Farm Resmi Dibuka, Destinasi Wisata Penuh Edukasi di Pekanbaru

Ahad, 21 April 2019 10:12
Didiga Tewas Dianiaya Polisi, POSPERA Tuntut Pengusutan Kematian Warga Jake, Kuansing

Ahad, 21 April 2019 10:05
Bupati Mursini Wisuda Ribuan Murid TPA se-Kuansing

Ahad, 21 April 2019 10:02
Bawaslu Ingatkan Pidana Setahun Penjara tak Umumkan C1 di TPS

Ahad, 21 April 2019 06:42
Sekdakab dan Kadisparbud Rohul Hadiri Grand Opening Pasar Digital "Dangaoe-Dangaoe"

Sabtu, 20 April 2019 19:14
Hilang Sebulan Seorang Kakek di Inhu Ditemukan Tinggal Tulang Belulang

Sabtu, 20 April 2019 18:17
Dua Tahanan Narkoba di Inhu Melarikan Diri

Sabtu, 20 April 2019 16:43
Gebyar Undian Service ke AHASS, Service Honda, Dapet Honda

Sabtu, 20 April 2019 16:42
PKS Riau Panen Kursi di Tiga Parlemen

Sabtu, 20 April 2019 14:21
DPC Partai Demokrat Dumai Dikabarkan Dapat 5 Kursi Legislatif

loading...

Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Selasa, 12 Pebruari 2019 14:25
Gelapkan Dana Desa, Mantan Kades dan Staf di Meranti Ini Diadili

Seorang kepala desa di Meranti beserta stafnya harus duduk di kursi pesakitan sebagai terdakwa kasus duggan tipikor berupa penggelapan dana desa.

Riauterkini-PEKANBARU -Perkara penggelapan anggaran dana desa (ADD) dan dana bantuan desa, yang menjerat empat aparat Desa Citra Damai Kecamatan Rangsang Kabupaten Kepulauan Meranti, Selasa (12/2/19) siang, mulai disidangkan di pengadilan tipikor Pekanbaru.

Dalam perkara yang merugikan keuangan negara Rp1 miliar lebih itu, duduk empat orang terdakwa yakni, M Munib (41), mantan Kepala Desa Citra Damai, serta tiga staffnya, Wagino, Heri Handoko dan Deni Irawan.

Sidang yang dipimpin majelis hakim, Dahlia Panjaitan SH di ruang sidang utama Pengadilan Negeri (PN) Pekanbaru. Jaksa Penuntut Umum (JPU) Aditya SH dan M Ulinnuha menjerat terdakwa dengan pasal 2 juncto Pasal 3, Undang-undang nomor 20 tahun 2001 tentang tindak pidana korupsi.

Dikatakan Aditya, perbuatan para terdakwa itu terjadi pada Juli hingga Desember 2016 lalu, saat M Munib menjabat sebagai Kepala Desa Citra Damai. Saat itu, desa tersebut mendapatkan dana desa sebesar Rp300 juta.

"Selain ADD yang bersumber dari anggaran keuangan negara, terdakwa juga menggelapkan uang bantuan desa dari PT Sumatera Riang Lestari," terang Aditya.

Dana bantuan dari perusahaan PT SRL sebesar Rp700 juta lebih. Namun, dana tersebut tidak keseluruhannya digunakan terdakwa untuk kepentingan desa.

"Dana ADD dan bantuan dari perusahaan PT SRL tersebut, terdakwa tidak dapat mempertanggung jawabkan penggunaannya. Sehingga total kerugian dana desa dan keuangan negara mencapai Rp260 juta,'' jelas JPU.

Usai dakwaan dibacakan, majelis hakim menunda sidang selama sepekan, dengan agenda eksepsi.***(har)

Loading...


Berita Hukum lainnya..........
- Didiga Tewas Dianiaya Polisi, POSPERA Tuntut Pengusutan Kematian Warga Jake, Kuansing
- Bawaslu Ingatkan Pidana Setahun Penjara tak Umumkan C1 di TPS
- Empat ABK Kapal BG Maju Tewas Terjebak di Bunker
- Bawa Sabu 20 Gram, Pengunjung Rutan Sialang Bungkuk Diamankan Petugas Rutan
- Selesai Pemilu, Polres Kuansing Akan Gelar Perkara Kasus Alfitra Salam
- Korupsi Dana KUR, Pegawai BRI Teluk Belitung, Meranti Dituntut 7 Tahun Penjara
- Bikin Keluarga Berantakan, Dugaan Selingkuh Oknum DPRD Kuansing Diharap Cepat Tuntas
- Irwasda Polda Riau Pimpin Apel Serpas Personel BKO dan Polres Kampar untuk Pam TPS
- Polda Riau Tetapkan 15 Tersangka Pelaku Pembakar Lahan
- PUPR Buat Laporan ke Polsek Bukit Raya,
Baut dan Penangkal Petir Jembatan Siak IV Dicuri OTK

- Gondol Rokok.Rp1.5 M, Polda Riau Buru Otak Rampok Mobil Box Sampoerna
- Polres Kuansing Pastikan Penyelidikan Kasus Dugaan Perselingkuhan Oknum Dewan Berlanjut
- Diterkam Buaya Jasad Bocah 5 Tahun di Temukan Utuh Sejauh 30 Kilometer
- Picu Lakalantas 3 Tewas, Forul LLAJ Kampar Ingatkan Bahaya U-Turn Ilegal
- ‎Terduga Pengedar Sabu di Desa Sejati Ditangkap Polisi Rohul
- Sepekan Hilang, Bocah Perempuan 5 Tahun di Bonai Rohul Ditemukan Membusuk dalam Parit
- Aparat Hukum Diminta Tindak Tegas Jual Beli Penambangan Pasir Ilegal di Bengkalis
- Dua Kaki Pelaku Dilumpuhkan,
Pelaku Curas di Rumah Janda Bertambah Jadi 5 Orang, Begini Kronologinya

- Tiga Dokter RSUD Arifin Achmad dan Dua Rekanan Terjerat Korupsi Pengadaan Alkes Dituntut Hukuman Berbeda
- Dihadapan Ratusan Pencaker di Duri, Kadisnakertrans Bengkalis Berharap Peserta Serius


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com