Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Kamis, 22 Agustus 2019 18:17
Walau Titik Api Bertambah Jumlah Penderita ISPA di Inhu Justru Menurun

Kamis, 22 Agustus 2019 17:40
Juara 1 Rayon III, Sang Ratu Helmina Hari Pertama FPJ Sudah Pulang Kandang

Kamis, 22 Agustus 2019 17:32
Pemprov Riau Optimis APBD-P Tuntas Akhir Bulan Ini

Kamis, 22 Agustus 2019 16:37
Matangkan Persiapan Gelar Layanan 5G,
XL Axiata Kembali Uji Coba Teknologi 5G dan Gencarkan Fiberisasi Jaringan


Kamis, 22 Agustus 2019 16:34
Mahasiswa Dua PT di Bengkalis Wakili Riau Lomba Mengelas Nasional

Kamis, 22 Agustus 2019 16:05
Terbukti Diminati dan Berkualitas, Rabbani Sabet Tiga Award Top Brand 2019

Kamis, 22 Agustus 2019 15:28
558 Mahasiswa UPP Rohul Diwisuda, Irsadul Halim Sebagai Pemuncak

Kamis, 22 Agustus 2019 15:04
Dianggarkan 10,6 Miliar, Pengadaan Meubelair Kantor Polda Mulai Dilelang

Kamis, 22 Agustus 2019 15:00
Rio Akbar Bersama Tim Persembahkan Medali Emas Untuk Negara

Kamis, 22 Agustus 2019 14:57
Kunker ke Bengkalis, Ini Pesan Danrem 031/WB ke Prajurit Kodim 0303

loading...

Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Kamis, 16 Mei 2019 06:49
Ramai di Medsos, Polisi Masih Bungkam Soal Pembunuh Karyawan PT SI di Duri

Foto tersangka pembunuh karyawan PT SI di Duri ramai di media sosial. Sementara polisi masih bungkam.

Riauterkini - DURI - Pasca terbunuhnya Salman (42) warga Jalan Bathin Betuah, Gang Pelita 4, RT 07, RW 02, Kelurahan Pematang Pudu, Kecamatan Mandau, Bengkalis, seorang Karyawan PT Surveyor Indonesia (SI) Pada Senin (13/5/19) Subuh sekira pukul 05.00 WIB dengan dugaan korban Pencurian dengan kekerasan (Curas) akhirnya diungkap ramai ramai oleh Nettizen di Media sosial (Medsos) sejak Rabu (15/5/19).

Meski pihak Kepolisian sama sekali belum memberikan keterangan resmi, namun nettizen sudah ramai ramai dan membagikan foto tiga orang pelaku diantaranya dua orang pelaku terlihat istri korban dan bibiknya yang berada di depan sel Mapolsek Mandau dan foto terpisah seorang pria tengah tertunduk lesu denham kondisi tangan terikat dibelakang diapit oleh Kapolsek Mandau, Kompol Ricky Ricardo bersama Kanit Reskrim Iptu Firman Fadillah disalah satu ruangan rumah yang diyakini sebagai pembunuh bayaran korban Salman.

Dalam postingan nettizen diantaranya Harmadeni dan Fitri Afrilla Sari membagikan postingan berbahasa daerah berjudul "Iko nyo" dan menyertakan foto istri dan bibi korban. Dalam hitungan menit, postingan itu mendapat puluhan komentar pro dan kontra dari nettizen lainnya.

Hal serupa juga di posting oleh akun bernama Rani Anggraini dengan judul postingan "Berharap kalau itu tidak benar" juga dengan foto istri pelaku dan bibinya yang terpampang didepan sel tahanan Mapolsek Mandau.

Dalam postingan sejumlah nettizen tersebut, puluhan nettizen pun mulai mengungkap alibi masing masing. Banyak yang menyatakan jika korban dibunuh dengan keji oleh pembunuh bayaran secara berencana dan diotaki oleh istrinya dikarenakan perselingkuhan yang dilakukan korban oleh sang bibi.

Dan dari keterangan sumber lainnya, tersiar kabar jika pembunuh bayaran itu, diupah oleh kedua otak pembunuhan tersebut sebesar Rp 10 juta dan baru di bayarkan sebesar Rp 3 juta serta sisanya dibayarkan setelah korban benar benar tewas.

Kapolres Bengkalis, AKBP Yusup Rahmanto saat dikonfirmasi melalui pesan singkat WhatsApp nya, Rabu (15/5/19) tak berkomentar banyak."Sedang dilakukan pemeriksaan. Masih didalami motifnya,"jawab Kapolres.

Seperti diberitakan sebelumya, Sebelum ditemukan tewas dengan posisi terlentang bersimbah darah didalam kamarnya pada Senin (13/5/19) Subuh, sekira pukul 05.00 WIB, korban Salman sempat keluar rumah untuk bermain kartu bersama rekan rekannya disalah satu warung dan sekira pukul 01.30 WIB pulang kerumahnya untuk makan dan tidur.

Sekira pukul 05.00 WIB, istri pelaku Rifna (31) yang tertidur bersama anaknya diruang tengah rumah mengaku terbangun saat mendengar suara adzan subuh dan berniat membangunkan korban agar bersiap pergi kerja. Saat itulah istri korban menemukan suaminya dalam posisi terlentang bersimbah darah serta memberitahukan kepada salah seorang tetangganya jika telah terjadi pembunuhan terhadap suaminya.*(hen)

Loading...


Berita Hukum lainnya..........
- Terjerat Korupsi Dana Pendamping Desa di BPMD, Tiga PNS Pemkab Inhu Diadili
- Ludeskan 300-an Kios, Kebakaran Pasar Tembilahan Bakal Diteliti Puslabfor
- Rumahnya Terbakar, Seorang PNS Pengadilan Agama Pasirpangaraian Tewas
- Puluhan Kios di Pasar Tembilahan, Inhil Ludes Terbakar
- Diduga Tewas Dibunuh,
Sosok Mayat Pria di Kebun Sawit Lahan Pemko Pekanbaru Gegerkan Warga

- Seorang Pelaku Tersangka,
Tim Satgas Karlahut Rohul Amankan 2 Terduga Pembakar Lahan di Rambah Hilir

- Mahfud MD Sebut Kasus Ustadz Abdul Somad Sudah Kadaluarsa
- Penikaman Kanit Reskrim, Diawali Keributan Pelaku dengan Warga
- Dilantik Wakapolda Riau, AKBP Andri Sudarmadi Jabat Direktur Reskrim
- Rok Terlilit Rantai Motor, Seorang Ibu di Perawang Terhempas ke Aspal
- Tikam Kanit Reskrim, Warga Inhil Tewas Ditembak
- Korupsi Pembangunan Gedung Fisipol Unri,
Jaksa Nyatakan Banding Atas Vonis Dosen dan Kontraktor

- BNNP Riau Sita 8 Kilogram Sabu Dari Jaringan Internasional
- Enam Personil Polda Riau di Berhentikan Secara Tidak Hormat
- Pintu Masuk Diblokir, PT Adei Plantation di Pelalawan Didemo Sekelompok Warga
- Sadis, Gadis 14 Tahun di Kandis Dicangkul lalu Diperkosa Saat Sekarat
- Digelar Sertijab Posisi Kasat Lantas Polres Bengkalis
- Praktisi Hukum Menduga Ada Kejanggalan Dokumen Pemenang Proyek Perpustakaan Kuansing
- Dugaan Suap Anggota DPRD Riau,
Polresta Pekanbaru Periksa Saksi Kunci Ar

- Seorang Guru SD di Pekanbaru Ditemukan Tewas Tergantung di Kos-kosan


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com