Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Rabu, 18 September 2019 15:18
PT RAPP Gelar Pelatihan Guru SD se-Riau

Rabu, 18 September 2019 15:15
Tersangka TPPU, Terpidana Narkoba Praperadilankan Polres Bengkalis

Rabu, 18 September 2019 14:57
Rumput Taman di DPRD Riau Menguning, Rekanan Bungkam

Rabu, 18 September 2019 14:51
Giliran Hamulian Ambil Formulir Penjaringan Bakal Cabup Rohul di PDI Perjuangan

Rabu, 18 September 2019 14:12
334 Sekolah di Sumatera Ikuti IM3 Ooredoo Digitalent

Rabu, 18 September 2019 13:14
Inspektorat Pelalawan Nyatakan Tak Ada Temuan Realisasi DD Tambun TA 2018

Rabu, 18 September 2019 13:09
Penderita Tumor Ganas
ACT Kuansing Galang Donasi untuk Pengobatan Arsih


Rabu, 18 September 2019 12:51
Dikeluhkan Pelanggan, PLN Terus Jelaskan Pemadaman Bergilir Setiap Hari di Bengkalis

Rabu, 18 September 2019 12:46
Masyarakat Rohul Sholat Istisqa Sambil Bentang Spanduk Protes Karlahut

Rabu, 18 September 2019 12:43
Tak Mau Dihukum Dua Kali, Dirut Travel JPW Minta Air Asia Kembalikan Dana Tiket Jamaah Umrah

loading...

Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Selasa, 21 Mei 2019 19:29
Korupsi Pengadaan Pipa Transmisi PDAM Tembilahan, Inhil, PNS dan Kontraktor Dituntut Berbeda

Pengadilan Tipikor PN Pekanbaru sidangkan perkara korupsi pengadaan pipa transmisi PDAM Tembilahan, Inhil. Jaksa tuntut tersasngka PNS dengan kontraktor berbeda.

Riauterkini-PEKANBARU-Wajah Sabar Stevanus P Simalango dan Syarizal Taher, terlihat murung. Begitu jaksa penuntut menyatakan terbukti secara sah melakukan perbuatan tindak pidana yang merugikan keuangan negara. Begitu juga dengan Edi Mufti, pegawai negeri sipil (PNS) di Pemkab Indragiri Hilir (Inhil).

Ketiga terdakwa yang merupakan pelaku tindak pidana korupsi pengadaan pipa transmisi PDAM Tembilahan, Indragiri Hilir (Inhil) inipun dijatuhi tuntutan hukuman pidana penjara oleh jaksa penuntut umum (JPU) Teguh Prayogi SH, pada sidang tipikor Pengadilan Negeri (PN) Pekanbaru, Selasa (22/5/19).

Dalam sidang yang dipimpin majelis hakim Mahyudin SH. Sabar Stevanus P Simalango, Direktur PT Panatori Raja selaku kontraktor dituntut hukuman pidana selama 6 tahun penjara. Syarizal Taher, selaku Konsultan Pengawas. Dijatuhi tuntutan hukuman selama 4 tahun penjara, dan terdakwa Edi Mufti, selaku PPK dituntut hukuman selama 4,5 tahun.

" Menuntut terdakwa Sabar Stevanus dengan pidana penjara selama 6 tahun denda Rp 200 juta subsider 6 bulan. Terdakwa juga diwajibkan membayar kerugian negara sebesar Rp 2,5 miliar atau subsider selama 2 tahun kurungan ," terang Teguh.

Selanjutnya, menuntut terdakwa Edi Mufti dengan pidana penjara selama 4 tahun 6 bulan denda Rp 200 juta subsider 6 bulan. Dan menuntut terdakwa Syarizal dengan pidana penjara selama 4 tahun denda Rp200 juta subsider 6 bulan. Selain itu, Sahrizal juga diwajibkan membayar kerugian negara sebesar Rp 92.500.000, dan kerugian tersebut sudah dibayarkan terdakwa.

" Perbuatan ketiga terdakwa terbukti secara sah melanggar Pasal 2 Undang Undang No 20 tahun 2001 tentang perubahan UU no 31 tahun 2009 tentang tindak pidana korupsi," jelas Teguh.

Tuntutan JPU langsung dijawab ketiga terdakwa dengan menyampaikan pembelaan (Pledoi) pada sidang pekan depan.

Berdasarkan dakwaan, perkara yang merugikan negara sebesar Rp 2,5 miliar lebih itu, bermula tahun 2013 lalu, saat Bidang Cipta Karya Dinas PU Provinsi Riau melaksanakan kegiatan pemasangan pipa transmisi saluran air milik PDAM.

Proyek yang menghabiskan dana sebesar Rp3.415.618.000 itu disinyalir tidak sesuai spesifikasi,

Berdasarkan kontrak Rencana Anggaran Belanja (RAB), tertera pekerjaan galian tanah untuk menanam pipa HD PE DLN 500 MM PN 10 dengan volume sepanjang 1.362,00. atau galian tanah sedalam 1,36 meter, Padahal seharusnya galian itu,sepanjang dua kilometer.

Selanjutnya, pada lokasi pekerjaan pemasangan pipa, tidak ditemukan galian sama sekali, bahkan pipa dipasang di atas tanah. Selain itu, pada item pekerjaan timbunan bekas galian, juga dipastikan tidak ada pekerjaan timbunan kembali, karena galian tidak pernah ada.

Selain itu, pekerjaan yang dimulai 20 Juni 2013 sampai dengan 16 November 2013, tidak selesai. Seharusnya, kontraktor pelaksana PT Panotari Raja diberlakukan denda keterlambatan, pemutusan kontrak, dan pencairan jaminan pelaksanaan. Namun pihak Dinas PU Riau tidak melakukan denda dan tidak memutus kontrak. Sehingga, dari nilai total anggaran proyek sebesar Rp 3,4 miliar lebih tersebut. Ditemukan kerugian negara sekitar Rp 2,5 miliar.***(har)

Loading...


Berita Hukum lainnya..........
- Tersangka TPPU, Terpidana Narkoba Praperadilankan Polres Bengkalis
- Inspektorat Pelalawan Nyatakan Tak Ada Temuan Realisasi DD Tambun TA 2018
- Tak Mau Dihukum Dua Kali, Dirut Travel JPW Minta Air Asia Kembalikan Dana Tiket Jamaah Umrah
- Persiapkan Jaga Desa, Linmas 13 Desa di Bathin Solapan, Bengkalis Dilatih Ketat
- Inspektorat Pelalawan Nyatakan tak Ada Temuan Realisasi Dana Desa Tambun 2018
- Stop PETI Dekat Tiang Jembatan Lubuk Ambacang, Polres Kuansing Pasang Garis Polisi
- Pembakar Lahan Ditangkap Polisi di Rohil
- Korban Dermaga Roro Buton Ambruk Ditemukan Tewas
- Dermaga Pelabuhan Buton Ambruk,
Ini Kronologis Tenggelamnya Seorang Honorer Dishub Riau di Siak

- Hadang Mahasiswa Jebol Gerbang Kantor Gubri, Dua Polisi Terinjak-injak
- Dituntut 3 Tahun dan 1 Tahun 10 Bulan,
Dua Terdakwa Tipikor Cetak Sawah Baru di Pelalawan Mohon Keringanan

- Biadab, Siswi SMP di Tandun Jadi Budak Seks Pamannya dan Ketahuan Sudah Hamil
- Diduga Memeras dan Menganiaya, 3 Oknum LSM di Bonai Darussalam Diciduk Polisi Rohul
- 6.500l TNI- Polri Amankan Kunjungan Presiden di Riau
- Vonis Hakim Dirasa Ketinggian,
Koruptor Roro Bengkalis Ini Ajukan Banding

- Tuntut Penanggulangan Asap, Ratusan Mahasiswa Datangi DPRD Riau
- Pelantikan DPRD Bengkalis Didemo Rarusan Mahasiswa STAIN
- Bentrok dengan Aparat di Depan Kantor Gubri, Seorang Mahasiswa UIN Pingsan
- Pasukan Gabungan Apel, Pendemo Bakar Ban di Depan Kantor Gubri
- Dua Hari Hilang, Warga Inhil Ditemukan Tewas Dalam Pompong


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com