Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Kamis, 20 Juni 2019 08:11
HUT 235 Pekanbaru, Gubri dan Walikota Bersama Ribuan Pegawai Bersiap Bersih-bersih Sungai Siak

Kamis, 20 Juni 2019 07:54
Jajaran Pemkab Inhil Ucapkan Selamat Atas Pernikahan Putra Bungsu Bupati, HM Wardan

Kamis, 20 Juni 2019 07:50
Speed Boat Milik Pemkab Pelalawan Dibiarkan Tenggelam di Kuala Kampar

Rabu, 19 Juni 2019 22:04
Temuan Diduga Sabu Dalam Koper dan Ekstasi di Bengkalis, Polisi Dikabarkan Amankan Pelaku

Rabu, 19 Juni 2019 20:41
Terpilih Secara Aklamasi Erdiansyah Ketuai IKPTK Kuansing

Rabu, 19 Juni 2019 19:09
Sempena HUT Bhayangkara ke-73, Polsek Pangkalan Kuras Gelar Kegiatan Bhakti Sosial dan 'Fogging'

Rabu, 19 Juni 2019 18:08
Kabur Berhasil Ditangkap, Tiga Napi Diserahkan Polres Bengkalis ke Lapas Kerinci, Jambi

Rabu, 19 Juni 2019 18:01
‎Dari Ritual Menjadi Budaya Pertunjukan,
Tari Burung Kuayang di Ulak Patian Rohul Tercatat Sebagai Warisan Budaya Takbenda


Rabu, 19 Juni 2019 17:55
90 Persen‎ Guru PAUD di Rohul Masih Tamatan SMA, Pemkab Sudah Gandeng UPP

Rabu, 19 Juni 2019 17:30
DPPPA Pekanbaru Tegaskan Perlindungan Anak Adalah Tugas Bersama

loading...

Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Selasa, 21 Mei 2019 19:29
Korupsi Pengadaan Pipa Transmisi PDAM Tembilahan, Inhil, PNS dan Kontraktor Dituntut Berbeda

Pengadilan Tipikor PN Pekanbaru sidangkan perkara korupsi pengadaan pipa transmisi PDAM Tembilahan, Inhil. Jaksa tuntut tersasngka PNS dengan kontraktor berbeda.

Riauterkini-PEKANBARU-Wajah Sabar Stevanus P Simalango dan Syarizal Taher, terlihat murung. Begitu jaksa penuntut menyatakan terbukti secara sah melakukan perbuatan tindak pidana yang merugikan keuangan negara. Begitu juga dengan Edi Mufti, pegawai negeri sipil (PNS) di Pemkab Indragiri Hilir (Inhil).

Ketiga terdakwa yang merupakan pelaku tindak pidana korupsi pengadaan pipa transmisi PDAM Tembilahan, Indragiri Hilir (Inhil) inipun dijatuhi tuntutan hukuman pidana penjara oleh jaksa penuntut umum (JPU) Teguh Prayogi SH, pada sidang tipikor Pengadilan Negeri (PN) Pekanbaru, Selasa (22/5/19).

Dalam sidang yang dipimpin majelis hakim Mahyudin SH. Sabar Stevanus P Simalango, Direktur PT Panatori Raja selaku kontraktor dituntut hukuman pidana selama 6 tahun penjara. Syarizal Taher, selaku Konsultan Pengawas. Dijatuhi tuntutan hukuman selama 4 tahun penjara, dan terdakwa Edi Mufti, selaku PPK dituntut hukuman selama 4,5 tahun.

" Menuntut terdakwa Sabar Stevanus dengan pidana penjara selama 6 tahun denda Rp 200 juta subsider 6 bulan. Terdakwa juga diwajibkan membayar kerugian negara sebesar Rp 2,5 miliar atau subsider selama 2 tahun kurungan ," terang Teguh.

Selanjutnya, menuntut terdakwa Edi Mufti dengan pidana penjara selama 4 tahun 6 bulan denda Rp 200 juta subsider 6 bulan. Dan menuntut terdakwa Syarizal dengan pidana penjara selama 4 tahun denda Rp200 juta subsider 6 bulan. Selain itu, Sahrizal juga diwajibkan membayar kerugian negara sebesar Rp 92.500.000, dan kerugian tersebut sudah dibayarkan terdakwa.

" Perbuatan ketiga terdakwa terbukti secara sah melanggar Pasal 2 Undang Undang No 20 tahun 2001 tentang perubahan UU no 31 tahun 2009 tentang tindak pidana korupsi," jelas Teguh.

Tuntutan JPU langsung dijawab ketiga terdakwa dengan menyampaikan pembelaan (Pledoi) pada sidang pekan depan.

Berdasarkan dakwaan, perkara yang merugikan negara sebesar Rp 2,5 miliar lebih itu, bermula tahun 2013 lalu, saat Bidang Cipta Karya Dinas PU Provinsi Riau melaksanakan kegiatan pemasangan pipa transmisi saluran air milik PDAM.

Proyek yang menghabiskan dana sebesar Rp3.415.618.000 itu disinyalir tidak sesuai spesifikasi,

Berdasarkan kontrak Rencana Anggaran Belanja (RAB), tertera pekerjaan galian tanah untuk menanam pipa HD PE DLN 500 MM PN 10 dengan volume sepanjang 1.362,00. atau galian tanah sedalam 1,36 meter, Padahal seharusnya galian itu,sepanjang dua kilometer.

Selanjutnya, pada lokasi pekerjaan pemasangan pipa, tidak ditemukan galian sama sekali, bahkan pipa dipasang di atas tanah. Selain itu, pada item pekerjaan timbunan bekas galian, juga dipastikan tidak ada pekerjaan timbunan kembali, karena galian tidak pernah ada.

Selain itu, pekerjaan yang dimulai 20 Juni 2013 sampai dengan 16 November 2013, tidak selesai. Seharusnya, kontraktor pelaksana PT Panotari Raja diberlakukan denda keterlambatan, pemutusan kontrak, dan pencairan jaminan pelaksanaan. Namun pihak Dinas PU Riau tidak melakukan denda dan tidak memutus kontrak. Sehingga, dari nilai total anggaran proyek sebesar Rp 3,4 miliar lebih tersebut. Ditemukan kerugian negara sekitar Rp 2,5 miliar.***(har)

Loading...


Berita Hukum lainnya..........
- Temuan Diduga Sabu Dalam Koper dan Ekstasi di Bengkalis, Polisi Dikabarkan Amankan Pelaku
- Kabur Berhasil Ditangkap, Tiga Napi Diserahkan Polres Bengkalis ke Lapas Kerinci, Jambi
- Hakim Sebut Wabup Bengkalis Terlibat Dugaan Korupsi Pipa PDAM
- Seorang Warga Temukan Belasan Bungkus Diduga Sabu dan Pil Ekstasi di Pinggir Jalan Batang Duku, Bengkalis
- Satreskrim Polres Pelalawan Serahkan Tersangka Ketua PPK ke Jaksa
- Terjerat OTT, Dua Pegawai BPN Siak Dituntut Hukuman 14 Bulan Penjara
- BNNP Riau Ringkus Pasangan Kekasih Pemilik 1 Kg Sabu dan Ribuan Butir Ekstasi
- ‎14,26 Gram Sabu Disita,
Pengedar Narkoba di Tambusai Diciduk Polisi Rohul di Rumahnya

- Sunoto Resmi Jabat Ketua PN Pasirpangaraian Gantikan Sarudi
- Polda Riau Musnahkan 26,70 Kilogram Sabu dan 12.513 Butir Ekstasi
- Mobdis Pemkab Bengkalis Ringsek Setelah Tabrak Pagar Besi di Pakning, Bengkalis
- Berkelahi dan Saling Bacok di Riau Foodcourt Pekanbaru, 4 Pria Diborgol Polisi
- Korupsi Pipa Transmisi PDAM Inhil,
Kontraktor Divonis Lebih Rendah, PNS Lebih Tinggi

- Satu Ditembak, Polres Bengkalis Tangkap Tiga Napi Kabur dari Rutan Sungai Penuh, Jambi
- Polres Dumai Tangkap Dua Bandar Sabu 1 Kilogram Asal Bengkalis
- Laga Kambing Travel Vs Truk, Sejumlah Penumpang Terluka
- Diduga Cabuli Gadis 16 Tahun,
Pelajar SD dan SMK di Bengkalis Berurusan dengan Hukum

- Sepekan Menghilang, Remaja KHS Kuansing Ditemukan Selamat
- ‎Perkosa Korban di Depan Pacarnya, 2 Begal Sadis di Ujung Batu Ditangkap Polisi Rohul
- Diduga Cbuli Adik Ipar Berusia 13 Tahun,
Tukang Panen Sawit di Kepenuhan Diciduk Polisi Rohul



Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com