Home > Lingkungan >>
Berita Terhangat..
Rabu, 17 Januari 2018 21:52
Zulaikha Wardan Lantik PAC dan Ranting Muslimat NU Tempuling

Rabu, 17 Januari 2018 21:30
Pilgubri 2018, PBB Nyatakan Dukung Firdaus-Rusli Maju Riau Satu

Rabu, 17 Januari 2018 20:39
Sertijab Eselon III dan IV,
Kadisdik Riau Ingatkan Pegawai Segera Beradaptasi dan Koordinasi


Rabu, 17 Januari 2018 20:35
Korupsi Dana Anggaran, Mantan Kepala Bappeda Rohil Dihukum 2 Tahun

Rabu, 17 Januari 2018 20:31
Listrik di Rohul Padam Sejak Tengah Hari, Penjelasan Manager PLN Pasirpangaraian

Rabu, 17 Januari 2018 19:27
Pileg 2019, Bulan Depan Demokrat Riau Buka Pendaftaran Baleg

Rabu, 17 Januari 2018 19:11
Gagal Kabur, Dua Jambret di Pekanbaru ini Lebam Diamuk Massa

Rabu, 17 Januari 2018 19:02
Disdukcapil Pekanbaru Cetak 500 e-KTP Sehari

Rabu, 17 Januari 2018 18:57
Menghadapi Pileg 2019, PAN Rohul Mulai Buka Pendaftaran Bacaleg

Rabu, 17 Januari 2018 18:53
Terduga Bandar Sabu di Pelalawan Diketahui Oknum Pegawai Diskominfo


Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Selasa, 11 Juli 2017 15:04
Terus Meningkat, Jumlah Penderita DBD di Pekanbaru Kini 2670 Orang

Kasus DBD di Pekanbaru dari hari ke hari terus bertambah. Kini jumlah penderitanya telah mencapai 260 orang.

Riauterkini - PEKANBARU - Demam berdarah dengue (DBD) kembali jiwa di Kota Pekanbaru. Total sudah tercatat 270 penderira dan dua orang meninggal dunia akibat nyamuk Aedes aegypti ini.

Sebelumnya, Korban pertama yakni, bayi laki-laki berusia 6 bulan‎ berinisial Meisal Zefano buah hati dari Rivali Sianturi, warga Jalan Mawar lorong utama, Kelurahan Padang Terubuk, Kecamatan Senapelan. Meisal Zufano menghembuskan nafas terakhir di rumah sakit Santa Maria pada Sabtu (25/3) lalu lantaran terlambat mendapat pertolongan medis.

Korban bertambah setelah seorang bocah perempuan berusia tujuh tahun bernama Nursabrina meninggal dunia. Korban merupakan ‎warga Jalan Setia Budi Gang Gemuruh, Kelurahan Pesisir, Kecamatan Limapuluh‎. Korban menghembuskan nafas terakhirnya di Rumah Sakit Petala Bumi, Jumat (30/6) lalu sekitar pukul 15.00 WIB.

Selain itu, jumlah penderita DBD di Pekanbaru memang terus mengalami peningkatan setiap pekannya. Dimana pada pekan ke 26 sebanyak 370 orang warga yang terserang DBD yang tersebar di Kecamatan Payung Sekaki 41 orang, Kecamatan Tampan 49 orang‎, Kecamatan Tenayan Raya 45 orang, Kecamatan Marpoyan Damai 49 orang, Kemudian di Kecamatan Bukit Raya 58 orang, Kecamatan Sail 3 orang, Kecamatan Limapuluh 22 orang, Kecamatan Rumbai 26 orang, Kecamatan Rumbai Pesisir 17 orang, Kecamatan Pekanbaru Kota 17 orang, Kecamatan Senapelan 28 orang serta Kecamatan Sukajadi 15 orang.

Kepala Dinas Kesehatan (Diskes) Kota Pekanbaru Helda S Munir tak membenarkan jika ada perempuan berusia yang meninggal akibat DBD. "Iya benar ada meninggal dunia karena DBD di Kelurahan kelurahan Pesisir," katanya.

‎Atas kejadian itu kata dia, pihaknya sudah menindaklanjutinya dengan melakukan fogging sebanyak dua kali di kediaman Nursabrina.

"Petugas kita sudah menindaklanjuti, pada Sabtu (1/7) lalu kita melakukan foginggi, serta hari berikutnya. Dua kali kita lakukan fogging disana," ungkap Helda.

‎Sambung dia, terkadang masyarakat mengira ketika terserang DBD hanya menganggap demam biasa saja. "Masyarakat terserang demam berdarah ini demam biasa, sehingga penanganannya sering terlambat. kita minta masyarakat melakukan 3M Plus dan menjaga kebersihan lingkung. Bagi warga menderita gelaja DBD agar secepatnya membawa ke Puskesmas untik mendapat petolongan medis," imbaunya. ***(dan)

Berikut Data Kasus DBD di Pekanbaru.

Kecamatan Bukit Raya 58 kasus
Kecamatan Tampan 49 kasus
Kecamtan Marpoyan Damai 49 kasus
Kecamatan Payung Sekaki 41 kasus
Kecamatan Tenayan Raya 45 kasus
Kecamatan Limapuluh 22 kasus
Kecamtan Rumbai Pesisir 17 kasus
Kecamatan Pekanbaru Kota 17 kasus
Kecamatan Rumbai 26 kasus
Kecamatan Senapelan 28 kasus
Kecamatan Sukajadi 15 kasus
Kecamatan Sail 3 kasus
Total 370 kasus .

Loading...



Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

loading...

Berita lainnya..........
- Dipasang Setrum, Pagar Pembatas Jalan Soedirman Duri Banyak Makan Korban
- Tim BBKSDA Riau Temukan Jejak Harimau di Pelangiran
- Konflik Satwa-Manusia,
BBKSDA Riau Pasang Kerangkeng Jebak Harimau

- Tiga Pingsan,
Karyawati PT THIP Kembali Melihat Penampakan Harimau Saat Bekerja di Kebun

- Angkut Tumpukan Sampah, DLHK Pekanbaru Sewa 13 Dump Truck
- Agar Tumpukan Sampah tak Kian Horor, Warga Dihimbau Perhatikan Jadwal Buang Sampah
- Waspada, Pekanbaru Endemis Kasus DBD


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 54.83.81.52
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com