Home > Lingkungan >>
Berita Terhangat..
Jum’at, 22 Maret 2019 19:05
Program 100 Hari Kerja, Bupati Inhil Hadiri Pembukaan Operasi Katarak Gratis di RSUD Puri Husada

Jum’at, 22 Maret 2019 18:27
Gubri Resmikan Masjid Al Anshor, Wakaf Mantan Bupati Siak Arwis AS

Jum’at, 22 Maret 2019 17:35
Bengkalis Komit Tingkatkan Kapabilitas dan Kapasitas APIP

Jum’at, 22 Maret 2019 17:33
Air Pasang, PKL Batu Enam Rohil Kocar-kacir Selamatkan Dagangan

Jum’at, 22 Maret 2019 17:21
Baru Pemprov dan Lima Kabupaten yang Serahkan LKPD ke BPK Riau

Jum’at, 22 Maret 2019 17:18
Sedang Ukur Tanah, Warga Panam Dikejar Pakai Parang

Jum’at, 22 Maret 2019 16:35
Chevron Sigap Bantu Kebakaran Lahan di Tanah Putih Tanjung Melawan Rohil

Jum’at, 22 Maret 2019 16:29
Amankan Pemilu 2019 di Riau, TNI-Polri Terjunkan 10.650 Personel

Jum’at, 22 Maret 2019 16:17
Tampil Agresif dan Sporty, Suzuki All New Ertiga Sport Dipamerkan di Mal SKA Pekanbaru

Jum’at, 22 Maret 2019 16:14
Gandeng Persada Bunda, Kejati Riau Lakukan Penerangan Hukum


Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Selasa, 13 Maret 2018 19:23
6 Kasus DBD di Bengkalis di Awal 2018

Dinkes Bengkalis laporkan adanya penurunan kasus DBD di awal tahun 2018. Dibandingkan tahun sebelumnya pada bulan yang sama, kasus ini turun signifikan.

Riauterkini-BENGKALIS- Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Bengkalis melaporkan, bahwa terhitung Januari hingga awal Maret 2018 ini hanya dilaporkan 6 kasus Demam Berdarah Dengue (DBD) di Kabupaten Bengkalis. Dibandingkan dengan dua tahun terakhir pada bulan yang sama kasus DBD di daerah ini, mengalami penurunan yang sangat signifikan, karena sebelumnya bisa mencapai sekitar seratusan kasus.

“Artinya terjadi penurunan, padahal kalau kita lihat dari kebiasaan terhitung 5 tahun sebelumnya terjadi peningkatan kasus DBD, hujan panas, panas hujan, Alhamdulillah hingga memasuki pertengahan Maret ini hanya ada 6 kasus,” ungkap Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Dinkes Kabupaten Bengkalis Supardi, S.Sos, MH, melalui Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit, Alwizar kepada sejumlah wartawan, Selasa (13/3/18).

Menurut Alwizar, oleh karena itu pihaknya berkesimpulan peran serta seluruh komponen masyarakat sadar akan bahaya DBD ini sudah cukup tinggi. Dirinya berharap terus ada peningkatan dan semakin lebih baik kedepannya.

“Paling utama dalam pencegahan kasus DBD adalah dengan cara 3M Plus, diantaranya menutup bak penampungan air agar tidak menjadi tempat sarang dan berkembang biaknya nyamuk Aedes Aigepty, menguras bak-bak, mengubur dan plus seperti minyak anti nyamuk dan sebagainya, menjaga kebersihan rumah,” katanya lagi.

Perkembangan kasus DBD sepanjang dua tahun terakhir, pada tahun 2017 lalu dibandingkan dengan tahun 2016 menurun cukup signifikan. Pada tahun 2016 909 kasus, meninggal dunia (MD) 12 orang, pada 2017 kejadian hanya 102 kasus. Kasus tertinggi masih didominasi wilayah Kecamatan Mandau dan penyebabnya cenderung pada prilaku penampungan air hujan (PAH) tidak tertutup.

Dengan penurunan ini, Dinkes tetap berupaya terus meningkatkan kesadaran dan peran serta masyarakat untuk mencegah DBD, dengan harapan target akhir tahun 2018 mendatang, hanya ditemukan tidak lebih dari 20 kasus.***(dik)

Loading...



Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita lainnya..........
- Air Pasang, PKL Batu Enam Rohil Kocar-kacir Selamatkan Dagangan
- Chevron Sigap Bantu Kebakaran Lahan di Tanah Putih Tanjung Melawan Rohil
- Musim Kemarau, PDAM TD Duri Kekurangan Pasokan Air Baku
- Diguyur Hujan, Karhutla di Bengkalis Nyaris Padam Total
- Titik Api Kembali Muncul, Dewan Nilai Pemprov Riau Sedang 'Terlena'
- Peringati HPSN DLH,
Bupati Kuansing Serta Seluruh OPD Komitmen Gunakan Pemakaian Tombler

- Korban Sampan Terbalik Belum Ditemukan, Tim Sar Gabungan Lakukan Pencarian


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com