Home > Lingkungan >>
Berita Terhangat..
Rabu, 23 Januari 2019 19:32
Sinergitas TNI-Polri, Polres Inhu Sosialisasi Bahaya Narkoba di Kodim 0302

Rabu, 23 Januari 2019 19:13
Yowan Terpilih Menjadi Ketua LPM Kecamatan Rumbai Pesisir, Pekanbaru

Rabu, 23 Januari 2019 17:04
Ratusan Prajurit Kodim 0313/KPR se-Rohul‎ Jalani Minggu Militer di Pasirpangaraian

Rabu, 23 Januari 2019 16:53
Kadis PUPR Rohul Turun Tangan,
‎Jalan Provinsi di Rambah Hilir Rusak tarena tak Ada Drainese


Rabu, 23 Januari 2019 16:48
Peredaran Narkoba di LP Kelas II B Bangkinang Kembali Terungkap

Rabu, 23 Januari 2019 16:44
Bandara Sepi, Porter Andalkan Penerbangan Internasional

Rabu, 23 Januari 2019 16:34
Gubri Ingin Jembatan Siak IV Diberi Nama Pendiri Kota Pekanbaru

Rabu, 23 Januari 2019 16:24
Sesuai Letaknya,
Waka DPRD Riau Kordias Pasaribu Usulkan Nama Pelita untuk Jembatan Siak IV


Rabu, 23 Januari 2019 16:21
Diduga DL Massal, Kantor Bupati dan DPRD Pelalawan Lengang Mencekam

Rabu, 23 Januari 2019 16:16
Anggota DPRD Riau Dapil Pekanbaru Sebut Jembatan Siak IV Sudah Rampung


Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Rabu, 7 Nopember 2018 14:23
Banjir Sempat Isolir Dua Desa di Kepenuhan, BPBD Rohul Kehabisan Stok Bahan Pokok

BPBD Rohul mengaku telah kehabisan stok bahan pokok untuk disalurkan kepada para korban banjir di sejumlah desa di kabupaten itu.

Riauterkini-PASIRPANGARAIAN-‎ Banjir sempat merendam ratusan rumah di Desa Rantau Binuang Sakti dan Desa Ulak Patian, Kecamatan Kepenuhan, Kabupaten Rokan Hulu (Rohul) pada Selasa kemarin (6/11/2018).

Berdasarkan informasi Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Rohul, Suparno S.Hut, banjir di Desa Rantau Binuang Sakti dan Desa Ulak Patian yang sempat memutus akses jalan sudah berangsur surut pada hari ini, Rabu (7/11/2018).

Banjir merendam ratusan rumah di dua desa di Kecamatan Kepenuhan sendiri‎ merupakan dampak meluapnya aliran Sungai Batang Lubuh, serta tingginya curah hujan di wilayah Rohul akhir-akhir ini.

Suparno mengungkapkan akses ke Desa Rantau Binuang Sakti dan Desa Ulak Patian putus karena banjir menggenangi badan jalan antara 3 kilometer sampai 4 kilometer, dengan ketinggian air antara 50 centimeter hingga 90 centimeter.

Banjir juga mengisolir sekira 227 kepala keluarga (KK) di Desa Rantau Binuang Sakti, dan sekira 126 KK di Desa Ulak Patian.

"Pagi ini Tim BPBD Rokan Hulu sudah mempersiapkan peralatan untuk penanganan banjir di Kecamatan Kepenuhan," jelas Suparno kepada riauterkinicom, Rabu, dan mengaku telah membangun tenda pengungsian di dua desa di Kecamatan Kepenuhan, namun warga memilih mengungsi ke rumah keluarganya.

Suparno mengaku untuk penanganan bencana banjir di Desa Rantau Binuang Sakti dan Desa Ulak Patian, BPBD Rohul‎ berkerja sama dengan pihak terkait, seperti TNI, Polri, PMI, Puskesmas, serta pemerintah Kecamatan Kepenuhan dan pemerintahan desa.

Selain banjir di dua desa di Kecamatan Kepenuhan, sambung Suparno, banjir juga masih merendam puluhan rumah di Desa Lubuk Soting Kecamatan Tambusai. Meski genangan mulai surut, namun masih menggenangi daerah yang rendah.

‎Stok Bahan Pokok Kosong

Terlepas itu, Suparno mengaku stok bahan pokok atau Sembako di BPBD Rohul sedang kosong, demikian juga stok bahan pokok di Dinas Sosial, Perlindungan Perempuan dan Anak Rohul.

BPBD Rohul sendiri, tambah Suparno, telah berupaya mengajukan bantuan bahan pokok untuk korban banjir ke Pemerintah Provinsi Riau dan pemerintah pusat, namun upaya tersebut belum membuahkan hasil.

"‎Kita sudah coba mengajukan ke provinsi dan ke pusat itu kosong. Dinas Sosial (Rohul) pun menyampaikan hal yang sama," ungkap Suparno.

"Kalau kita konfirmasi kemarin alasannya adalah kemarin terkonsentrasi penuh untuk bencana nasional di NTB (Nusa Tenggara Barat) dan Palu,"‎ tambahnya.

Diakuinya, stok yang masih tersedia di BPBD Rohul sendiri baru sebatas handuk dan selimut.‎ Sedangkan untuk membangun dapur umum, BPBD Rohul bekerjasama dengan Dinsos Rohul.

Suparno menerangkan Bank Riau Kepri Kantor Cabang Pasirpangaraian telah menyalurkan bantuan kepada korban banjir. Ia sangat berharap seluruh perusahaan yang ada di Kabupaten Rohul ikut peduli dengan korban banjir.

Selain itu, Suparno mengimbau kepada masyarakat yang bermukim dekat daerah aliran sungai‎ (DAS) untuk tetap waspada.

Meski banjir dianggap sudah biasa, namun masyarakat yang bermukim di DAS harus tetap‎ waspada, kemungkinan banjir kiriman dari daerah di hulu sungai. Masyarakat juga diimbau tetap memantau aktivitas anak-anaknya ketika banjir melanda.***(zal)

Loading...



Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

loading...

Berita lainnya..........
- BC Bengkalis Amankan Pompong Bermuatan Ribuan Kayu Teki
- Jalan Rusak Bikin Truk Angkut Sawit Terguling di Jalan Lintas Bono Pelalawan
- ESDM Sebut 10 Perusahaan Migas Hasilkan Tiga Jenis Limbah B3
- Sepanjang 2019, BRG Targetkan Restorasi 143.000 Hektare Gambut Konsesi Perusahaan Riau
- Petani Muara Bungkal Sambut Program DMPA PT AA-SMF
- Buntut Pembunuhan Burung Enggang oleh Warga,
Pemuka Adat Minta BKSDA Sosialisasikan UU Hewan Dilindungi

- Masyarakat Bandar Alai, Kuansing Dambakan Perbaikan Jakan


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com