Home > Lingkungan >>
Berita Terhangat..
Senin, 14 Oktober 2019 12:33
BI Kpw Riau Resmikan BI Corner Di SMA Dharma Yuda

Senin, 14 Oktober 2019 11:03
Pengunjung Kecewa, Panitia Pelalawan Expo 2019 Sampaikan Permohonan Maaf 

Senin, 14 Oktober 2019 10:49
Puncak Peringatan HUT ke-20 Kabupaten Rohul Meriah, Berikut Foto-fotonya

Senin, 14 Oktober 2019 09:39
Angin Kencang Rusak 10 Rumah di Singingi Hilir, Kuansing

Senin, 14 Oktober 2019 07:57
Pilkada Bengkalis 2020,
14 Balon Bupati dan Wakil Kembalikan Berkas ke PAN


Senin, 14 Oktober 2019 07:35
Sempena HUT ke-20 Kabupaten, PT RAPP Raih Penghargaan Program Kampung Iklim di Pelalawan dan Siak

Senin, 14 Oktober 2019 07:22
Sound Sistem Buruk Bikin Penampilan Nissa Sabyan di HUT ke-20 Pelalawan Menyebalkan

Ahad, 13 Oktober 2019 21:06
Hari Jadi ke-20 Kabupaten Rohul Ditutup dengan Pesta Kembang Api, Hiburan Rakyat dan Wali Band

Ahad, 13 Oktober 2019 16:59
Tingkatkan Pemahaman Terkait Pemeriksaan Genomik, Prodia Gelar Seminar Prodia Genomik

Ahad, 13 Oktober 2019 15:12
"Satu, Dua, Tiga!",
Masyarakat Bengkalis Masih Pertahankan Tradisi Gotong Royong



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Kamis, 11 Juli 2019 14:57
Edukasi Desa Peduli Gambut, BRG Jalin Kerjasama Bersama PT CPI

Badan Restorasi Gambut (BRG) dan PT CPI sepakat bekerjasama dalam edukasi Desa Peduli Gambut. Hal ini ditandai dengan penandatanganan kerjasama.

Riauterkini - PEKANBARU - Dalam kerjasama ini kedua belah pihak fokus dalam pengembangan Desa PeduIi Gambut. Dimana ada sekitar 21 desa atau kelurahan yang tersebar di Riau masuk dalam program ini. Terutama di kabupaten yang memang rentan akan terjadi karhutla. Seperti Kabupaten Bengkalis, Kabupaten Rokan Hilir, Kota Dumai, Kabupaten Siak dan Kabupaten Kampar.

"Target kita yakni mewujudkan restorasi ekosistem gambut di Riau hingga akhir 2020 nanti," Ujar Deputi Edukasi, Sosialisasi, Partisipasi dan Kemitraan BRG Myrna A Safitri.

Program Desa Peduli Gambut (DPG), lanjut Myrna dilaksanakan melalui skema pendanaan APBN, kerja sama dengan LSM dan pihak swasta. Sejauh ini sudah terdapat 363 desa dan kelurahan yang didampingi di 7 provinsi prioritas restorasi gambut. "Kami menyadari bahwa restorasi gambut khususnya penyiapan dan penguatan masyarakat memerlukan sinergi dengan semua pihak. BRG terbuka dengan kerja sama yang efektif dan berdampak Iangsung pada masyarakat," bebernya.

Rincinya, program DPG ini meliputi kegiatan edukasi masyarakat, peningkatan kapasitas melalui berbagai pelatihan, fasilitasi pembentukan kawasan perdesaan, perencanaan tata ruang desa dan kawasan perdesaan, identifikasi dan resolusi konflik, pengakuan dan Iegalisasi hak dan akses, kelembagaan untuk pengelolaan hidrologi dan Iahan. Kemudian meliputi pula kerja sama antar desa, pemberdayaan ekonomi, penguatan pengetahuan lokal dan kesiapsiagaan masyarakat desa dalam menghadapi bencana kebakaran gambut.

Erwin Rizaldi, Sekretaris Tim Restorasi Gambut Daerah (TRGD) Provinsi Riau menyatakan kesiapan TRGD mendukung kerjasama antara BRG dengan P.T. CPI dalam upaya restorasi gambut di Provinsi Riau. ”Kerjasama ini membuktikan bahwa pihak pemerintah dan pihak swasta memiliki kepedulian yang sama besarnya terhadap kelestarian ekosistem gambut dan juga keberlangsungan hidup masyarakat Riau," Bebernya.

Sementara ltu, Vice President Operations and Maintenance P.T. Chevron Pacific Indonesia, Budianto Renyut, menjelaskan bahwa pihaknya sangat mendukung program pemerintah untuk mencegah kebakaran hutan dan lahan di Riau, melalui partisipasi dalam restorasi gambut.

"Hal ini sangat sejalan dengan nilai-nilai perusahaan yaitu untuk melindungl manusia dan lingkungan. Bagi kami, keselamatan bukanlah sekedar priorltas tertinggi tapl nilai yang mendasari seluruh pekerjaan dan aktivitas perusahaan,” ujarnya.

Menurutnya, ini juga merupakan bagian dari program investasi sosial perusahaan yang berfokus pada pemberdayaan ekonomi dan pelestarian lingkungan melalui peningkatan kapasitas sumber daya manusia.

"Kami berkomitmen untuk bekerjasama dengan semua pemangku kepentingan, terutama pemerintah, untuk menjaga kelestarian ekosistem gambut dan pendampingan masyarakat desa di Riau. Kami optimis, P.T. CPI dapat memperkuat restorasi gambut untuk mencapai target restorasi gambut hingga tahun 2020 di Riau," Paparnya.

Untuk diketahui, melalui Surat Keputusan Kepala Badan Restorasi Gambut Nomor SK.16/BRG/KPTS/201 tentang perubahan atas keputusan Kepala BRG nomor SK.05/BRG/KP13/2016 Tentang Penetapan Peta lndikatif Restorasi Gambut menetapkan bahwa target restorasi gambut di 7 provinsi saat ini menjadi 2.676.601. Di Provinsi Riau, luasan target restorasi gambut adalah 997.292 hektar yang terbagi pada kawasan lindung seluas 21.312 hektar, kawasan budidaya tidak berizin seluas 82.377 hektar dan kawasan budidaya berizin seluas 893.603 hektar dimana tanggung jawab restorasi berada pada pihak pemegang izin.

Dalam acara itu, turut hadir pula Bupati Bengkalis, Bupati Rohil, Kepala Dinas LHK, Kepala BBKSDA serta tamu undangan lainnya.***(rul)

Loading...



Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita lainnya..........
- Angin Kencang Rusak 10 Rumah di Singingi Hilir, Kuansing
- Panas Terik, Kapolres Inhil Pimpin Pemadaman Kebakaran Lahan di Keritang
- Pastikan Pasokan Air Baku, PDAM TD Duri Datangkan Tim Ahli 
- Gajah Mati di Balairaja, BBKSDA Lakukan Nekropsi
- Pengerukan Jalan Negara di Duri, Satlantas Polres Bengkalis Himbau Masyarakat Waspada
- Minyak Kembali Tumpah, Pemko Dumai Harus Tegas pada PT IBP
- Jarak Pandang Terhambat Kabut, 6 Penerbangan di SSK II Tertunda


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com