Home > Pendidikan >>
Berita Terhangat..
Sabtu, 25 Maret 2017 16:11
Harapkan Lahirkan Atlet Andal,
Bupati Buka Turnamen Sepakbola Bandar Yaman Cup I se Inhil


Sabtu, 25 Maret 2017 16:07
Jadi Pusat Pendidikan dan Kajian Islam,
Awal April Yayasan Abdurrab Resmikan Masjid At Tabrani di Pekanbaru


Sabtu, 25 Maret 2017 16:02
Sat Reskrim Polres Inhil Tangkap Bandar Judi Rolet dan Pemain Judi Klotok

Sabtu, 25 Maret 2017 14:05
Kilang Sagu Aseng Makan Korban,
Seorang Warga Meranti Meregang Nyawa Tersengat Arus Listrik


Sabtu, 25 Maret 2017 14:00
318 Buruh JO RWP Di-PHK Tanpa Pesangon

Sabtu, 25 Maret 2017 13:34
Tutup Orientasi dan Tradisi Pembaretan,
Kapolres Pesankan Brigadir Remaja Harus Membaur dengan Masyarakat


Sabtu, 25 Maret 2017 13:03
80 Rider Dua Negera Siap Taklukan Jalur Ekstrim di Rohul di X-PERT Adventure Riau-Sumbar 2017

Sabtu, 25 Maret 2017 12:58
Bupati Inhil Minta Pengelolaan Dana DMIJ Tiru Manajemen Masjid

Sabtu, 25 Maret 2017 10:31
Trail Runners dan Walhi Kampanyekan Earth Hour Sambil Berlari

Sabtu, 25 Maret 2017 07:06
Sikapi Penistaan Agama,
Upika Siak Hulu Gelar Sialturrahmi Warga dan FKUB Kampar




Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Selasa, 10 Januari 2017 05:05
Dukungan Semakin Meluas,
Guru Se Kuansing Akan Turun ke Jalan Tuntut Hak


Dukungan aksi membela hak guru yang akan dilaksanakan pada, Rabu besok semakin meluas. Ribuan guru menyatakan siap turun ke jalan menuntut hak.

Riauterkini-TELUK KUANTAN- Dukungan aksi membela hak guru yang akan dilaksanakan pada, Rabu (1/11/17) mendatang semakin meluas. Ribuan para guru penerima sertifikasi dan non sertifikasi yang tersebar di 15 Kecamatan di Kuansing dikabarkan akan turun ke jalan untuk melakukan aksi damai menuntut hak mereka.

Menurut catatan dari pihak panitia aksi, tak kurang dari sekitar 2512 orang guru yang belum menerima haknya atas dana sertifikasi diyakini akan ikut bergabung dalam aksi tersebut.

“Sangat diharapkan partisipasi seluruh guru penerima Tunjangan Profesi Guru (TPG) Kabupaten Kuansing 2016 untuk menghadiri kegiatan tersebut secara damai," bunyi surat undangan yang ditandatangani oleh Ketua PGRI Kuansing, Jomaris, S.Pd.

Dalam surat undangan tersebut juga ditegaskan bahwa, peserta aksi nantinya tidak dibenarkan melakukan keonaran dan diminta saling menjaga diri dari hasutan pihak manapun.

Dalam selebaran itu juga dibunyikan, aksi damai tersebut murni hanya menginginkan keadilan, agar permasalahan raibnya dana TPG triwulan III dan IV itu diusut tuntas.

Dalam kesepakatannya, guru yang tergabung dalam Forum Komunikasi Guru dan Insan Peduli Pendidikan (Forkogip) ini menyebutkan, sebanyak 2512 orang guru penerima sertifikasi belum menerima haknya selama empat bulan. Padahal kata mereka, dana untuk membayar sertifikasi guru itu berasal dari APBN.

Poin selanjutnya, mereka juga menyebutkan bahwa pemerintahan pusat telah kelebihan mentransper Tujangan Profesi Guru (TPG) ke Kabupaten Kuansing sebesar Rp 64,6 miliar lebih. Berdasarkan hitungan tersebut maka, pusat menghentikan pentransperan dana sertifikasi guru ke Kabupaten Kuansing untuk triwulan II dan IV.

Namun setelah di cek ke Kas Daerah (Kasda), kelebihan dana tersebut tidak ditemukan atau hilang. Sehingga mengakibatkan TPG 2016 tidak dapat dibayarkan penuh 12 bulan.

Sementara itu, menurut Ketua LSM Suluh Kuansing, Nerdi Wantomes mengharapkan, agar para pemangku kepentingan harus serius merespon persoalan tersebut, supaya para guru bisa tenang dan tidak berimbas kepada peserta didik. "Jangan tunggu guru mogok mengajar," harap Nerdi.***(dri)





Beri tanggapan | Baca tanggapan
 
pemerhati guru pahlawan tanpa jasa
Bagus para guru kuansing harus tahu kemana tpg guru yang hilang dan tuntaskan segera atau secepat mungkin supaya kehidupan para guru tidak kocar kacir.kami masyarakat atau wali murid mendukung aksi damai guru

Pemerhati
Diduga dana utk guru dipakai utk menutup kegiatan lain. Bupati skrg dpt bala akibat kebijakan bupati terdahulu yg sembrono dlm pengelolaan keuangan daerah. Bongkar semuanya.

lsmm
Pak guru dan bu guru tanyakan pula kenapa kepala daerah memprioritaskan kontraktor daripada pegawai.


Berita Pendidikan lainnya..........
- Kelebihan 2.500 Guru, Gubri Minta Disdik Segera Lakukan Mapping
- Pengurus IKA USU Wilayah Riau Periode 2017-2021 Resmi Dilantik
- Penerimaan IPDN Tahun Ini Diawasi KPK
- Gubri Lantik Pengurus Ikatan Pelajar Riau Yogyakarta
- Mahasiswa FKIP UR Gelar Peduli Pendidikan di Siak
- Dibuka Bendum,
PKC PMII Riau-Kepri Gelar Pelatihan Kader Lanjutan

- Disdik Liburkan Siswa Hingga Sabtu,
Banjir Rendam Sembilan Sekolah di Pelalawan



Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 54.147.237.64
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com