Home > Pendidikan >>
Berita Terhangat..
Sabtu, 25 Pebruari 2017 22:17
Pemilik Kabur ke Malaysia, Polres Dumai Sita 3 Kilogram Sabu

Sabtu, 25 Pebruari 2017 20:29
Polsek Gaung, Inhil Tangkap Seorang Penjual Sabu

Sabtu, 25 Pebruari 2017 20:24
Jual Belikan Ganja, Dua Warga Desa Tibawan Ditangkap Polisi Rohul

Sabtu, 25 Pebruari 2017 20:22
Pileg 2019, Quota Anggota DPR RI Dapil Riau Direncanakan Bertambah

Sabtu, 25 Pebruari 2017 20:19
Pulang Bawa Sepeda Motor,
Betty Sunargo Menangkan Hadiah SKA Family Card Tahap I Periode VIII


Sabtu, 25 Pebruari 2017 18:28
Sita 241 Paket Sabu, Polresta Pekanbaru Borgol 4 Pengedar Narkoba dari Kampung Dalam

Sabtu, 25 Pebruari 2017 18:18
Gubri Serahkan Alat Damkar,
Legislator Ini Harapkan Bantuan Pemprov Bermanfaat bagi Warga Inhil


Sabtu, 25 Pebruari 2017 16:54
Kebakaran Rumah di Tembilahan, Seorang Warga Melepuh

Sabtu, 25 Pebruari 2017 16:51
KAHMI Riau Taja Dialog Publik Meneropong RUU Pemilu

Sabtu, 25 Pebruari 2017 16:47
Pemkab Inhil Serahkan Bantuan Korban Kebakaran di Sungai Beringin, Tembilahan



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Rabu, 11 Januari 2017 20:15
Tuntut Dana Sertifikasi,
Sekda Kuansing Hanya Bisa Minta Para Guru Bersabar


Sekdakab Kuansing yang menemui para guru yang menuntut dana sertifikasi, hanya bisa meminta mereka untuk bersabar hingga APBD 2017 disahkan. Iapun sempat marah karena dituduh menghabiskan dana itu.

Riauterkini-TELUKKUANTAN- Perwakilan para guru dibawa ke kantor DPRD Kuansing untuk mengadakan musyawarah dengan para anggota DPRD Kuansing, Rabu (11/1/2016).

Dalam Musyawarah yang dilaksanakan di gedung Dewan tersebut, Sekrearis Daerah (Sekda) Kuansing Muharman hanya meminta para guru bersabar menjelang APBD disahkan.

"Jika tidak bisa bersabar menunggu anggaran 2017, saya angkat tangan," ungkap Sekda.

Muharman juga menambahkan, jika ada yang menyalahkan aturan, silahkan mengadu ke pihak yang bertanggung jawab.

Sebenarnya, mengenai sertifikasi ini terkendala karena tidak ada hubungan dengan kepala sekolah, seperti guru yang tidak memenuhi jam dan guru yang tidak hadir tersebut.

"Jika kepala sekolah dengan guru tidak ada maslah saya yakin akan aman-aman saja, bagi guru yang tidak memenuhi jam untuk sertifikasi ini," punggas Sekda.

Musyawarah para guru di DPRD Kuansing ini, sempat memanas antara salah seorang perwakilan guru bersama sekda Kuansing, dikarenakan ada kesalahpahaman.

Sekda Kuansing sempat mempertanyakan siapa guru yang menuduh ia menghabiskan dana sertifikasi itu. Dari situlah mulai keegangan terjadi.

Ia bahkan sempat mengeluarkan kata-kata "Kita selesaikan di luar nanti," dengan kesal.

Namun, ketua DPRD Kuansing langsung menenangkan kedua belah pihak, sehinga musyawarah dapat di lanjudkan.

Ikut hadir dalam musyawarah dengan para guru tersebut, Anggota komisi ADPRD kuansing, Kadis Pendidikan, Kabid Keuangan, perwakilan Polres Kuansing, dan BKAD Kuansing.***(ped)





Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita Pendidikan lainnya..........
- Deadline Hingga 11 Maret, Guru Sertifikasi Kuansing Ancam Mogok Sepekan
- Umri Teken Kesepakatan Bersama TICMI
- Diresmikan Galeri Investasi Bursa Efek Indonesia di Kampus Umri
- Wakil Dekan UIN Suska Lepas 39 Mahasiswa PR Stubang ke Malaysia dan Singapura
- Tingkatkan SDM, Bupati Meranti Teken MoU dengan UR
- Diskominfo Inhu Gelar Pembekalan Bagi Mahasiswa STIE Indragiri
- Yayasan Ar-Ridha Bagansiapiapi Peringati Ulang Tahun ke-18


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 54.163.164.67
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com