Home > Pendidikan >>
Berita Terhangat..
Rabu, 26 September 2018 21:15
Polsek Kuantan Hilir, Kuansing Dikepung Masa, Terkait Pembuhunan Anak Mantan Camat

Rabu, 26 September 2018 20:30
Anak Mantan Camat Pangean, Kuansing Tewas Menggenaskan

Rabu, 26 September 2018 19:21
Dugaan Tindak Pidana Korupsi DPRD Rohil, Polda Riau Periksa 43 Saksi

Rabu, 26 September 2018 19:16
23 ASN Pemprov Terlibat Korupsi Segera Diberhentikan

Rabu, 26 September 2018 18:47
Penipuan Online Marak Terjadi, Polda Riau Imbau Masyarakat Lebih Jeli

Rabu, 26 September 2018 18:14
Anak Mantan Camat Pangean, Kuansing Ditemukan Meninggal

Rabu, 26 September 2018 17:50
Pergi dari Kemarin, Anak Mantan Camat Pangean, Kuansing Belum Kembali

Rabu, 26 September 2018 17:41
HUT Ke-73 TNI Dgelar Pawai Bendera

Rabu, 26 September 2018 17:19
Walikota Pekanbaru Launching Bank Sampah di Kelurahan Labuh Baru

Rabu, 26 September 2018 16:57
Iming-imingi Uang Rp2 Ribu, Kakek Pedofil di Pekanbaru Ini Cabuli 8 Bocah Perempuan


Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Senin, 9 Juli 2018 13:00
Bantu Atasi Darurat Sekolah, Masyarakat Duri Timur Sediakan Rombel Kelas Jauh SMA

Sejumlah tokoh masyarakat Duri Timur kompak membantu menyediakan kelas jauh untuk SMA. Langkah kongkrit mengatasi darurat sekolah lanjutan di daerah tersebut.

Riauterkini - DURI - Kesigapan masyarakat Kelurahan Duri Timur (Durtim) dalam membantu program Pemerintah wajib belajar kembali ditunjukkan. Para tokoh, Ketua RT dan RW serempak menyediakan fasilitas belajar dengan menyediakan ruangan belajar bagi sekolah yang membutuhkan.

Hal tersebut disampaikan Ketua Lembaga Pemberdayaan Masyarakat Kelurahan (LPMK) Durtim, Novi Syafrizal, Senin (9/7/18)."Kita siap membantu program Pemerintah dengan membantu menyediakan ruang belajar digedung MDA Ar Rahim, Jalan Alhamra Ujung,"ujarnya.

Dikatakan Novi, untuk daya tampungnya Pemerintah tidak perlu ragu. Sedikitnya 7 ruang belajar dapat digunakan dengan total siswa per ruangannya sebanyak 32 orang.

"Jadi, inisiatif ini kita ambil demi mencerdaskan anak bangsa dan sekaligus membantu program pemerintah wajib belajar. Jangan ada anak kita yang tidak sekolah, meski sekalipun namanya kelas jauh,"tambahnya.

Seperti diketahui, darurat sekolah khusus ditingkat Sekolah Menengah Atas (SMA) hingga kini terus terjadi di Kota Duri, Kecamatan Mandau, Bengkalis. Ratusan bahkan ribuan anak masih menunggu keputusan Dinas Pendidikan Propinsi Riau untuk dapat menimba ilmu di sekolah favoritnya masing masing. Namun dikarenakan sistem Zonasi lingkungan diterapkan, mutu sekolah yang telah diterapkan bertahun tahun seakan sirna dan imbasnya banyak calon siswa yang terancam tak dapat bersekolah.*(hen)

Loading...



Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

loading...

Berita Pendidikan lainnya..........
- Sepekan Berlalu, Pemutusan Listrik di SMPN 8 Mandau Belum Ada Solusi
- Krisis Air Bersih, Toilet SMPN 10 Mandau Berbau dan Kotor
- ..Rusak Parah, Pelajar di Bengkalis Ini Berinisiatif Goro Perbaiki Jalan
- Kepsek Pindah, Ijazah 2017 Sebuah SD di Pelalawan Belum Diteken
- Mahasiswa PCR Ciptakan Sepeda Listrik untuk Penyandang Disabilitas
- Tak Ada Kantor dari Pemerintah, Korwil Pendidikan KHS Ngantor di Rumah
- 81 Guru dan Siswa di Pelalawan Ikuti Pelatihan Menulis Sagusabu


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com