Home > Pendidikan >>
Berita Terhangat..
Jum’at, 19 Juli 2019 13:01
Ditinggal ke Pasar,
Rumah Semi Permanen Milik Lansia di Bathin Solapan, Bengkalis Ludes Dilalap Api


Jum’at, 19 Juli 2019 12:30
Sektor Migas Beri Andil Pertumbuhan Ekonomi Riau 2,3 Persen

Jum’at, 19 Juli 2019 09:51
Diangkut Mabes Polri, Lapas Bengkalis Belum Pastikan Napi Terlibat Temuan Sabu 18,8 Kg

Jum’at, 19 Juli 2019 09:42
AHM Luncurkan Si Penjelajah Jalanan, Honda Skutik ADV150

Jum’at, 19 Juli 2019 08:06
Tersangka Korupsi Reatribusi, Dua ASN Dishub Meranti Ditahan Jaksa

Kamis, 18 Juli 2019 21:35
Rasa Haru Warnai Pembukaan KIDBF 2019, 11 Bendera Negara Peserta Berkibar di Danau Rusa

Kamis, 18 Juli 2019 20:52
Sidang Lanjutan Sengketa Pileg, Rusidi Minta MK Hadirkan Bawaslu Bengkalis

Kamis, 18 Juli 2019 20:50
Berbagai Kegiatan Warnai HUT Adyaksa ke-59 Digelar Kejari Pelalawan

Kamis, 18 Juli 2019 19:47
Dua Prodi UIN Suska Riau Dapat Nilai A

Kamis, 18 Juli 2019 19:45
Selama Tiga Jam, Polisi Periksa Ketua KPU Pekanbaru Terkait Dugaan Suap Anggota DPRD


Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Kamis, 8 Nopember 2018 16:35
Seorang Guru SMAN 1 Pasir Penyu, Inhu Raih Penghargaan Nasional Kemendikbud

Prestasi membanggakan diraih seorang guru SMAN 1 Pasir Penyu, Inhu. Adalah Tri Hastuti berhasil menyabet juara 1 lomba inovasi pembelajaran guru kategori madya tingkat nasional.

Riauterkini-RENGAT-Prestasi membanggakan ditorehkan seorang guru SMAN 1 Pasir Penyu Kecamatan Pasir Penyu Kabupaten Indragiri Hulu (Inhu) yang berhasil meraih penghargaan tingkat nasional, dengan menyabet juara 1 lomba inovasi pembelajaran guru kategori madya tingkat nasional tahun 2018 yang digelar Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud).

Penghargaan tingkat nasional yang diraih Tri Hastuti, S.Pd., M.Pd guru bahasa Prancis di SMAN 1 Pasir Penyu, Inhu dengan memperoleh juara 1 Lomba inovasi pembelajaran guru kategori madya tingkat nasional tahun 2018, diserahkan langsung oleh Ir. Sri Renani Pantjastuti, MPA Direktur pembinaan Guru Pendidikan Menengah dan Pendidikan Khusus Kemendikbud (4/11/18) bertempat di hotel Kaisar, Jakarta.

Kepada riauterkinicom Rabu (8/11/18) Tri Hastuti yang putri asli Airmolek Kecamatan Pasir Penyu mengatakan, event yang diselenggarakan Kemendikbud setiap tahunnya sejak tahun 2014 ini, dalam kategori Madya atau level menengah diikuti 97 peserta dari seluruh Indonesia termasuk finalis dari tahun-tahun sebelumnya.

"Dari pendaftar sebanyak 97 peserta, kemudian diseleksi menjadi 50 peserta yang lolos menjadi finalis Madya yang terdiri dari guru SMK dan SMA dari seluruh Indonesia," ujarnya.

Dengan seleksi yang cukup ketat yang dilakukan para juri yang terdiri dari profesor-profesor yang berasal dari perguruan tinggi, para finalis yang berasal dari guru SMK dan SMA dari seluruh penjuru nusantara ini mempresentasikan inovasi-inovasi tentang pembelajaran yang berhasil mereka lakukan.

"Dari puluhan peserta yang masuk dalam finalis Madya tersebut, untuk Propinsi Riau hanya diwakili dua orang peserta yaitu untuk tingkat SMA saya sendiri Tri Hastuti yang berasal dari SMAN 1 Pasir Penyu. Sementara untuk tingkat SMK diraih oleh Antoni dari SMKN 1 Pelalawan," jelasnya. *** (guh)

Loading...



Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

loading...

Berita Pendidikan lainnya..........
- Dua Prodi UIN Suska Riau Dapat Nilai A
- Temui Dirut LPDP, Gubri Harap Beasiswa untuk Mahasiswa Riau
- Hari Pertama Masuk Sekolah, Ortu di Kuansing Semangat Antar dan Temani Anak
- Mahasiswa KUKERTA Universitas Riau Ajarkan Warga Rempak Buat Stick dari Kulit Singkong
- Nelayan Bengkalis Bergabung ke KMP untuk Permudah Peroleh Susuka dan Asuransi
- Optimalkan Proses Belajar Mengajar Siswa, Disdik Pekanbaru Gabungkan 18 Sekolah
- Perpusdes Jangkang, Bengkalis Akan Dijadikan Perpustakaan Berbasis Inklusi Sosial


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com