Home > Politik >>
Berita Terhangat..
Senin, 20 Pebruari 2017 22:10
Danrem 031 Wirabima Jabat Dantim Satgas Karlahut Riau

Senin, 20 Pebruari 2017 21:31
Siak Optimis Pertahankan Piala Adipura Kota Kecil Terbersih

Senin, 20 Pebruari 2017 20:26
Penyegelan Kantor DPW PAN Riau Dinilai Memalukan

Senin, 20 Pebruari 2017 20:20
Polisi Amankan Pelaku Pencurian di Kotabaru, Inhil

Senin, 20 Pebruari 2017 19:08
Tekan Laka Lantas, Satlantas Polres Inhil Bentuk Komunitas Korban

Senin, 20 Pebruari 2017 18:46
Dihadiri Wabup Padang Pariaman,
Bupati Harris Hadiri Pengukuhan Pengurus DPD PKDP Pelalawan


Senin, 20 Pebruari 2017 18:42
Wabup Kuansing Kunjungi Bazar UKM Benai

Senin, 20 Pebruari 2017 18:37
Tatib Pemilihan Gubri, Pansus DPRD Riau Coret Poin Kearifan Lokal

Senin, 20 Pebruari 2017 18:10
Pasca Dilantik Plt Bupati Rohul, Kades Terpilih dan Camat Mulai Jalani Sertijab

Senin, 20 Pebruari 2017 17:45
Pukat Hela Kembali Resahkan Nelayan Rohil

 
loading...

Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.

Kamis, 12 Januari 2017 18:07
Marak Anak Ngelem, DPRD Inhil Bentuk Tim Terpadu untuk Pengawasan

Maraknya ngelem dikalangan anak-anak di Inhil menjadi perhatian serius kalangan dewan. Bersama stakehokder terkait dibentuk tim terpadu yang melakukan pengawasan.

Riauterkini-TEMBILAHAN-Permasalahan maraknya ngelem di kalangan anak-anak harus ditangani secara komprehensif dan terpadu oleh seluruh pihak terkait. Harus dibentuk tim khusus yang menanganinya.

Hal ini disepakati dalam hearing Komisi I DPRD Inhil yang dipimpin Ketua Komisi Yusuf Said didampingi anggota Padli H Sofyan dengan stakeholder terkait, diantaranya hadir Waka Polres Inhil Kompol Azwar, Pasi Intel Kodim 0314 Inhil Justin, Sekretaris Dinas Kesehatan Ridwan, Sekretaris Dinas Pendidikan M Hatta, serta perwakilan Dinas Sosial, Bappeda, Bagian Hukum.

Dalam hearing ini hadir juga perwakilan organisasi masyarakat, yakni Maryanto SH dari Komunitas Peduli Anak (KOMPAK) dan Gerakan Nasional Anti Narkotika (GRANAT) Inhil.

"Kita sepakati dibentuk tim terpadu yang akan melakukan penanganan secara komprehensif terhadap anak-anak yang terlibat penyalahgunaan lem," ungkap Ketua Komisi I Yusuf Said.

Mulai tahun ini, para pecandu lem ini akan ditangani oleh tim ini dengan melibatkan tenaga kesehatan, pembimbing rohani, fisik dan aktifitas lainnya yang bermanfaat dalam penanganan anak-anak ini.

"Kami akan bantu mengawal terealisasinya kerja tim ini pada tahun ini. Sehingga penanganan anak-anak ini dapat dilakukan secara baik," tegas Yusuf Said.

Pembentukan tim ini dilandasi sudah makin mengkhawatirkan bahaya penyalahgunaan lem dan hal negatif lainnya di kalangan anak-anak di Inhil.

Semua pihak yang hadir saat itu memaparkan tentang fenomena dan bahaya yang saat ini dihadapi anak-anak ini. Mulai dari maraknya anak-anak yang ngelem sampai jatuhnya korban diduga kuat karena efek ngelem.

Keterangan photo : Ketua Komisi I DPRD Inhil Yusuf Said saat memimpin hearing.





Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita Politik lainnya..........
- Penyegelan Kantor DPW PAN Riau Dinilai Memalukan
- Tatib Pemilihan Gubri, Pansus DPRD Riau Coret Poin Kearifan Lokal
- Pasca Dilantik Plt Bupati Rohul, Kades Terpilih dan Camat Mulai Jalani Sertijab
- Anggota DPRD Riau Dapil Rohil Turun ke Lokasi,
6000 Hektar Lahan Sawit PT Rokan Agrindo Pratama Plastation Tak Berizin

- Kisruh Internal PAN Riau,
Ketua DPW PAN Riau Dituding Langgar AD/ ART Partai

- Gandeng Polda Riau, Seleksi Terbuka Pejabat Sekda Meranti Dimulai
- Menolak Kades Sabri, Ratusan Masyarakat Kasang Padang Rohul Kepung Kantor Desa


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 54.163.158.163
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com