Home > Politik >>
Berita Terhangat..
Selasa, 19 Pebruari 2019 21:16
Tahun 2020 Pembangunan di Kampar Masih Diarahkan untuk Peningkatan Infrastruktur

Selasa, 19 Pebruari 2019 20:09
Pungli Pengurusan Prona, Mantan Pejabat BPN Inhu Dituntut Jaksa Lima Tahun Penjara

Selasa, 19 Pebruari 2019 19:37
Demokrat Bengkalis Perkuat Konsolidasi Tingkat Ranting

Selasa, 19 Pebruari 2019 19:30
Pekan Ini, Harga TBS Sawit Riau Turun Tipis

Selasa, 19 Pebruari 2019 19:29
Bupati dan Wabup Inhil Hadiri Haul Akbar Syekh Abdul Qadir Al-Jailani di Kecamatan Enok

Selasa, 19 Pebruari 2019 17:35
2019, DJP Riau Kepri Ditarget Rp 17,7 Triliun

Selasa, 19 Pebruari 2019 17:21
Sekda Bengkalis Ingatkan ASN untuk Tingkatkan Kinerja

Selasa, 19 Pebruari 2019 17:17
Waka DPRD Riau Sarankan Pujasera Pekanbaru Dijadikan Pasar Seni

Selasa, 19 Pebruari 2019 16:46
Tak Lagi Masuk Kalender Pariwisata,
Event Pacu Jalur Akan Berdampak Buruk Terhadap Perekonomian


Selasa, 19 Pebruari 2019 16:42
H-1, Begini Sosok Syamsuar di Mata Wakil Gubernur Kepri

 
loading...

Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Senin, 11 Pebruari 2019 19:50
Pleno Pilkades Bonai di Kantor Satpol PP Rohul Ricuh, Petahana Tetap Raih Suara Terbanyak

Pleno perhitungan suara Pilkades Bonai, Rohul yang dilaksanakan di Kantor Satpol PP berlangsung ricuh. Permasalahan diawali dari protes seorang Calon Kades yang kalah.

Riauterkini-PASIRPANGARAIAN- Pleno perhitungan suara Pemilihan Kepala Desa (Pilkades) Bonai Kecamatan Bonai Darussalam, digelar di halaman Kantor Satpol PP dan Damkar Kabupaten Rokan Hulu (Rohul) berlangsung ricuh, Senin sore (11/2/2019).

Kericuhan diawali protes Harpani, calon Kades Bonai yang kalah, didampingi kuasa hukumnya‎ Indra Ramos. Mereka menolak dilakukan pembukaan kotak dan dilakukan perhitungan suara ulang di enam TPS saat Pilkades serentak gelombang II pada 12 Desember 2018 silam.

Sempat terjadi adu mulut salah seorang calon Kades Bonai yang kalah dengan Panitia Pilkades. Adu mulut melebar setelah ada dua oknum warga‎ yang ikut-ikutan, bahkan sampai masuk ke dalam TPS.

Kericuhan di dalam TPS tersebut membuat puluhan personel‎ Satpol PP dan polisi yang berjaga, cepat tanggap dan turun tangan menenangkan kedua kubu.

Meski perhitungan suara diprotes ketiga calon Kades yang kalah, namun perhitungan suara tetap dilakukan Panitia Pilkades Bonai, disaksikan Panwas Desa Bonai, dan Camat Bonai Darussalam H. Basri. Dari perhitungan calon Kades nomor urut 1 juga petahana Rais AM tetap meraih suara terbanyak,‎ yakni 577 suara.

Selanjutnya, calon Kades Bonai nomor urut 2 Harpani meraih 465 suara,‎ nomor urut 3 Harmaini meraih 118 suara, sedangkan calon Kades Bonai nomor urut s Hermanto meraih 534 suara. Total suara sah di enam TPS 1.694 suara, dan suara tidak sah 41 suara.

Usai pleno, ‎Ketua Panitia Pilkades Bonai Irwan Sayup mengatakan pleno dilakukan di Kantor Satpol PP dan Damkar Rohul karena sesuatu hal yang tidak bisa dilakukan di tingkat desa dan tingkat kecamatan.

"Jadi karena itu terjadi, kami tidak mau terjadi konflik,‎ jadi mengambil inisiatif dari pihak-pihak terkait, khususnya dari kabupaten untuk memfasilitasi pleno di tingkat kabupaten," jelas Irwan Sayup, dan mengaku calon Kades Bonai Rais AM yang meraih suara terbanyak.

Irwan‎ Sayup mengatakan pelantikan Kades Bonai peraih suara terbanyak dilantik oleh masyarakat banyak, bukan dilantik sendiri. Meski dirinya menantu dari Rais AM, merupakan calon petahana, dirinya mengaku punya prinsif dan tetap proaktif, serta tidak memihak kepada salah satu calon.

Irwan juga membantah adanya indikasi pemilih dari luar desa. Diakuinya, semua pemilih berdomisili atau warga Desa Bonai.

Ditanya ada indikasi pungutan pendaftaran sebesar Rp 20 juta kepada ketiga calon Kades, Irwan mengaku sesuai informasi dan peraturan, Panitia Pilkades Bonai tidak pernah‎ memungut uang pendaftaran.

"Ya kalau memang ada nantinya kesalahan ataupun kecurangan dari pihak panitia silahkan digugat, sesuai dengan jalur hukum yang ada. Kalau memang ya sesuai bukti-bukti di lapangan," tegas Irwan.

Irwan mengatakan Panitia Pilkades Bonai tidak pernah melakukan pungutan uang pendaftaran, karena mereka tahu hal itu melanggar Undang-Undang dan peraturan yang ada.

Soal biaya Rp 2 juta yang dibayarkan ketiga calon Kades Bonai, untuk mendapatkan rekomendasi‎ dari ninik mamak, Irwan mengaku tidak tahu menahu, sebab merupakan ranah daripada lembaga adat atau ninik mamak.

‎Masih di tempat sama, Harpani, salah seorang Kades Bonai nomor urut 2 mengaku tidak senang dilakukan pleno di tingkat kabupaten. Menurutnya hal itu tidak adil.

"Karena sesuai kesepakatan kami sidang pleno tidak ada, tapi nyatanya dibuka meski tahapan Pilkades sudah selesai," ungkapnya.

Harpani mengaku ikut membayar uang pendaftaran sebesar Rp 20 juta ke Panitia Pilkades Bonai, sebab dirinya tidak tahu menahu bahwa biaya pelaksanaan Pilkades serentak gelombang dua tahun 2018 sudah ditanggung sepenuhnya di APBD Rohul.

"Kalau tidak ada uang Rp 22,5 juta kami tidak bisa mencalon karena tidak rekomendasi dari panitia dengan ninik mamak," ungkapnya.

Harpani merincikan, uang Rp 20,5 juta‎ yang diduga diserahkan ke Panitia Pilkades terdiri uang pendaftaran Rp 20 juta, dan uang transportasi Rp 500 ribu. Sedangkan uang untuk mendapatkan rekomendasi dari ninik mamak‎ mereka membayar sebesar Rp 2 juta.

"Bukti ada difoto,"‎ tegas Harpani.

Indra Ramos, selaku Kuasa Hukum ketiga calon Kades Bonai yang kalah sendiri menganggap pleno di Kantor Satpol PP Rohul tidak sah, karena baik Panitia Pilkades dan Panwas tidak bisa menunjukkan SK mereka saat bertugas.

"Dan saat kita tanyakan SK, ternyata SK mereka tidak ada. Dan tanda tangan mereka hari ini adalah ilegal," tegas Indra Ramos.

Selain itu, Prasetyo selaku anggota Panitia Pilkades tingkat kabupaten juga Sekretaris Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintahan Desa (PMPD Rohul) mengaku bersyukur karena Panitia Pilkades Bonai sudah menggelar pleno di tingkat kabupaten.

Menurutnya, sudah beberapa kali dilaksanakan pleno perhitungan suara di tingkat desa dna kecamatan tidak terlaksana dengan baik.

Prasetyo mengaku panitia kabupaten mengeluarkan kebijakan baru khusus Pilkades Bonai, dan diterbitkan untuk tahapan kembali. Ia juga mengaku panitia kabupaten telah menge‎luarkan SK perpanjangan untuk panitia desa.

Ia mempersilahkan kepada calon Kades yang tidak puas atas pleno kabupaten untuk mengajukan keberatan yang dilakukan Panitia Pilkades Bonai.

Sementara itu, Rais AM, selaku calon Kades Bonai petahana mengatakan soal Pilkades Bonai dirinya pasrah kepada Allah SWT. Ia berterima kasih kembali diberi amanah oleh masyarakat.

Dirinya menunggu bagaimana peraturan dan aturan mainnya, namun pada pelantikan Kades tahap pertama beberapa waktu lalu, ternyata dirinya tidak bisa dilantik, karena pleno belum dilaksanakan.

"Kalau kita sebagai yang sudah menang bertahan saja lagi," ujar Rais, dan mengatakan pelaksanaan Pilkades Bonai berjalan sesuai aturan, dan dirinya merupakan pilihan masyarakat.‎***(zal)

Loading...


Berita Politik lainnya..........
- Demokrat Bengkalis Perkuat Konsolidasi Tingkat Ranting
- H-1, Begini Sosok Syamsuar di Mata Wakil Gubernur Kepri
- Legislator Bagus Santoso Dukung Pengelolaan Istana Rokan Diserahkan ke Daerah
- KPU Riau Gelar Pleno DPTb
- Pacu Jalur Tak Masuk Kalender Pariwisata, Kader PPP Kritik Pemkab Jangan Hanya Sekedar Kunker
- Hasil RDP DPRD Rohul, Kendaraan Berat Dilarang Melintas Saat Jam Belajar Sebelum Kurangi Tonase
- Fraksi PAN Kritisi Rendahnya Pertumbuhan Ekonomi Riau 2018
- Panwaslu Kecamatan di Rohul Kewalahan Tertibkan APK, Ini yang Dilakukan Bawaslu Riau
- Kosong dalam Hitungan Jam,
Besok Plh Gubri Ditentukan dalam Rapat di Setneg

- Lusa, Dipastikan Pelantikan Gubri Terpilih Digelar di Istana
- Kasus Pengrusakan Bendera dan Atribut Partai,
Ketua Demokrat Pekanbaru: Ungkap Aktor Utamanya, atau Bebaskan Pelakunya

- Disaksikan Caleg DPR RI, PBB Lantik Pengurus Ranting di Duri
- Tunjukkan Kepedulian, Golkar Riau Gelar Pasar Murah
- APK Caleg Eka Putra di Pelalawan Dirusak OTK
- Target Menang, Golkar Riau Gelar Bimtek Aplikasi Saksiku
- Goes to Campus, Cara KPU Bengkalis Ajak Pemula Gunakan Hak Pilih
- Jadwal Pelantikan Gubri Terpilih Tak Pasti, Komisi A DPRD Riau Sayangkan Sikap Pemerintah Pusat
- H-4 AMJ, Jadwal Pelantikan Gubri Terpilih Masih Gelap
- 11 Rusak Tergores,
Bawaslu: 3 Kardus Suara Pemilu di Riau Rusak Kena Hujan

- DPRD Riau Ucapkan Syukur Atas Peresmian Jembatan Siak IV dan Dua Fly Over


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com