VISI : Menjadikan Rokan Hulu Sebagai Kabupaten yang terbaik di Propinsi Riau Tahun 2016 dalam rangka menuju Visi Riau 2020


25/02/2019 14:26
‎Buka Workshop Audit Kinerja,
Sekda Rohul Harapkan APIP Inspektorat Raih Level Tiga Penuh

21/02/2019 14:12
Disparbud Rohul Langsung Data dan Ukur Areal Benteng Tujuh Lapis Tambusai

20/02/2019 16:54
Pemkab Rohul Punya 4 Target Pembangunan Daerah Tahun 2020, Perbankan Siap Backup

15/02/2019 12:35
‎Disnakbun Rohul Bersama WRI Indonesia Petakan Luas Perkebunan Rakyat di 16 Kecamatan

14/02/2019 15:33
‎Bupati Rohul Dukung Pengembangan Desa RBS dan Perintahkan Disparbud Buat Buku Sejarah

11/02/2019 15:54
Bupati dan Sekda Rohul Hadiri Pisah Sambut Kades Sungai Dua Indah

7/02/2019 16:21
Buka Konferensi IGTKI-PGRI Rohul 2019, Bupati Sukiman Janji Perhatikan Nasib Guru TK

6/02/2019 19:18
‎Disparbud Rohul Benahi Makam Raja-raja Rambah Pakai Bantuan DAK 2019 Rp1,3 Miliar

4/02/2019 17:02
‎7 Pejabat Eselon II Pemkab Rohul Sertijab Serentak dan Teken Pakta Integritas

2/02/2019 19:45
‎Ribuan Masyarakat Ramaikan Pasar 1.000 Durian Rokan Hulu di Objek Wisata Danau Sipogas

1/02/2019 18:03
Lantik 71 Pejabat Eselon II, Eselon III, dan Eselon IV, Bupati Rohul Pesankan ini ke Pejabat

24/01/2019 17:21
‎Hadiri HUT ke-18 Desa Sialang Jaya,
Sekda Rohul Pesankan ini ke Kades dan Masyarakat

14/01/2019 15:40
‎Bupati Sukiman Buka Kuliah Umum dan Pentas Seni Budaya Melayu Rohul di Islamic Center

11/01/2019 15:04
Bupati Rohul Resmikan Jalan Simpang PIR-Desa Dayo Sepanjang 3,7 Kilometer

10/01/2019 17:18
Bupati Rohul Pimpin Apel dan Senam Bersama di Kantor Kecamatan Rambah Samo

 
 
Selasa, 13 Maret 2018 16:31
10 Desa di Rohul Masuk Kategori Stunting, Dinas Terkait dan Kecamatan Diminta Kerja 'Keroyokan'

Riauterkini-PASIRPANGARAIAN- Sedikitnya ada 10 desa di Kabupaten Rokan Hulu (Rohul), Riau, masuk dalam kategori stunting atau masalah gizi kronis disebabkan asupan gizi yang kurang dalam waktu lama.

Pada umumnya, stunting terjadi karena asupan makan yang tidak sesuai kebutuhan gizi. Stunting sendiri terjadi mulai dari dalam kandungan dan baru terlihat saat anak berusia 2 tahun.

Hal tersebut terungkap pada Rapat Koordinasi Penggarapan Penanggulangan Stunting di lantai tiga Kantor Bupati, Selasa (14/3/2018), dibuka oleh Bupati Rohul H. Sukiman, diwakili Asisten II Bidang Ekonomi Pembangunan (Ekbang) Setdakab Rohul Ir. H. Muhammad Ruslan M.Si.

R‎apat Koordinasi Penggarapan Penanggulangan Stunting di Kabupaten Rohul diprakarsai oleh BKKBN Provinsi Riau dihadiri 10 Kepala Desa dan 6 Camat yang daerahnya masuk kategori stunting.

Usai Rapat, Asisten II Bidang Ekbang Setdakab Rohul M. Ruslan meminta seluruh dinas terkait dan enam pemerintah kecamatan, termasuk 10 pemerintah desa yang masuk kategori stunting untuk bersama-sama dalam menanggulangi stunting di Kabupaten Rohul dengan cara "keroyokan".

"Ini masalah kita bersama, ya menanggulanginya harus keroyokan atau bersama-sama dengan dinas terkait dalam menurunkan angka stunting ini," harap Ruslan.

Mantan Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Perikanan Kabupaten Rohul ini optimis bila kerjasama dengan cara "keroyokan" maka angka stunting di Kabupaten Rohul akan bisa ditanggulangi.

Ruslan menambahkan kerja "keroyokan" dalam menanggulangi stunting dilakukan seluruh dinas terkait, yakni masalah kesehatan atau gizi menjadi kewajiban Dinas Kesehatan.

Sedangkan untuk infrastruktur menjadi kewajiban Dinas PUPR Rohul, dan terkait pangan menjadi tanggung jawab Dinas Ketahanan Pangan dan Perikanan Rohul.

Untuk masalah air bersih dan perumahan, sambung Ruslan, tentunya menjadi tugas Dinas Perumahan dan Kawasan Pemukiman Rohul. Ia juga meminta dinas terkait lain‎ ikut andil dalam menurunkan angka stunting di Kabupaten Rohul.

"Pak Bupati (H. Sukiman) sudah mengintruksikan bahwa permasalahan stunting harus diselesaikan segera di sepuluh desa yang ada di enam kecamatan," ujarnya.

Ruslan mengaku Rakor yang baru digelar sangat penting, sehingga seluruh dinas terkait diminta untuk melakukan pendataan ulang terkait jumlah stunting di Kabupaten Rohul, pasalnya data yang tersebar tersebut merupakan data tahun 2013 silam.

Ruslan juga meminta BKKBN Provinsi Riau untuk gencar mensosialisasikan pola hidup sehat dan melakukan upaya pencegahan agar stunting di daerah tidak terjadi lagi.

Diakui Asisten Bidang Ekbang Setdakab Rohul, pola hidup sehat dan asupan gizi saat ibu hamil sangat mempengaruhi tumbuh kembang anak, untuk itulah Posyandu harus ikut berperan aktif dalam memberikan pemahaman kepada ibu-ibu hamil terkait asupan gizi.

"Jadi saya baca stunting itu bisa terjadi mulai dari ibu mengandung, hingga menyusui. Hal ini sangat penting untuk mengurangi angka stunting," harapnya.

Ditanya 10 desa di Kabupaten Rohul yang masuk kategori stunting, Ruslan mengungkapkan‎ 10 desa di antaranya seperti Desa Tambusai Timur, Kepenuhan Hilir, Ulak Patian, Marga Mulya, Teluk Aur, Menaming, Bangun Purba Barat, dan Desa Kepayang.

"Kita berharap dari Rakor ini bisa memberikan hasil maksimal dalam menanggulangi stunting di Rokan Hulu. Yang jelas harus keroyokan baru bisa ditekan angkanya (stunting)," tandas M. Ruslan.***(adv/hum/zal)

 
 
Home  |  www.rokanhulu.go.id
PEMERINTAH KABUPATEN ROKAN HULU © 2012