Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Sabtu, 21 Januari 2017 19:32
Dipimpin Andi Rachman, Golkar Riau Bahas Pemenangan Pilkada Pekanbaru dan Kampar

Sabtu, 21 Januari 2017 19:26
Ketua MUI Rohul Meninggal Dunia di RS Arifin Achmad Pekanbaru

Sabtu, 21 Januari 2017 17:35
Pamit Beli Rokok, Warga Sungai Iliran, GAS Ditemukan Sudah Meninggal

Sabtu, 21 Januari 2017 17:04
Prioritas Bupati Inhil,
Tahun Ini, 6 Ruas Jalan Nasional di Inhil Diperbaiki


Sabtu, 21 Januari 2017 14:00
Proyek Jaringan Internet Rp2 Miliar Pemko Dumai Diduga Tak Prosedural

Sabtu, 21 Januari 2017 13:23
Fly Over Ska Batal, Diganti dengan Underpass

Sabtu, 21 Januari 2017 13:19
Digelari Bapak Pembangunan Desa yang Religi,
Masyarakat GAS Dukung Wardan Lanjutkan Pembangunan Inhil Lima Tahun Lagi


Sabtu, 21 Januari 2017 11:43
Bupati Inhil Kukuhkan Forum Kepala Desa dan Relawan GAS di Teluk Pinang

Sabtu, 21 Januari 2017 11:02
Hamdan, M Nasir dan Surya Irianto Tiga Nama Hasil Pansel Calon Sekko Dumai

Sabtu, 21 Januari 2017 10:41
Kebakaran Ludeskan Rumah dan Ranmor Warga Pulau Kijang, Inhil



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Rabu, 11 Januari 2017 13:41
Empat Pernyataan Sikap Demo Guru di Kuansing

Ribuan guru di Kuansing datangi Kantor Bupati dan DPRD. Massa menyampaikan empat tuntutan terkait permasalahan dana sertifikasi yang tak kunjung dibayar dan diduga raib.

Riauterkini-TELUKKUANTAN - Aksi para guru penerima serrifikasi yang ada di Kabupaten Kuantan Singingi ini merupakan aksi kekecewaan terhadap tidak dibayarkannya hak mereka dana sertifikasi selama Empat bulan.

t Dalam Aksi Damai ini para guru menyampaikan empat pernyataan sikapnya di antaranya, para guru meminta kepada Pemerintah Daerah Kuansing untuk segera membayarkan uang sertifikasi mereka triwulan III dan IV tahun 2016 lalu .

Kedua para guru memeninta kepada agar pemerintah memperhatikan keberadaan guru honorer di Kuansing baik yang berada di bawah Kementerian Pendidikan maupun di bawah Kementrian Agama untuk di angkat menjadi tenaga konrak profesional.

Ketiga, meminta kepada DPRD Kuansing agar melakukan pengawasn terhadap penyaluran dana serifikasi dan non sertifikasi secara Profesional.

Keempat, meminta kepada Kapolres Kuansing dan kejaksaan selaku penegak hukum untuk mengusut tuntas raibnya uang sertifikasi guru dan Non sertifikasi.

Permintaan selanjutnya, para mengharapkan pengurus PGRI Kuansing untuk berpihak kepada guru dalam segala konsekuensinya dan melindungi serta memperjuangkan hak-hak guru di Kabupaten Kuansing.*** (Ped)





Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita Sosial lainnya..........
- Ketua MUI Rohul Meninggal Dunia di RS Arifin Achmad Pekanbaru
- Proyek Jaringan Internet Rp2 Miliar Pemko Dumai Diduga Tak Prosedural
- Fly Over Ska Batal, Diganti dengan Underpass
- Bupati Inhil Kukuhkan Forum Kepala Desa dan Relawan GAS di Teluk Pinang
- Hamdan, M Nasir dan Surya Irianto Tiga Nama Hasil Pansel Calon Sekko Dumai
- Ketua Demisioner IPRY Kuansing Desak Forkomakusi Gelar Mubes
- 2017, Kuota Haji Kuansing Meningkat


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 23.23.37.116
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com