Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Senin, 23 Januari 2017 15:16
Pedagang Mengaku Semakin Sensara,
PLaza Sukaramai Pekanbaru Tak Kunjung Dibangun


Senin, 23 Januari 2017 15:11
Kominfo Persantik Inhil Terima Izin Prinsip Penyiaran Radio Gemilang FM

Senin, 23 Januari 2017 15:04
Cabuli Bocah 6 Tahun, Pemuda Rohul Diserahkan Warga ke Polisi

Senin, 23 Januari 2017 15:01
Paket Dinner Imlek,
Grand Elite Hotel Pekanbaru Tawarkan Mulai Rp2,5 Juta


Senin, 23 Januari 2017 13:57
Tingkatkan Kinerja Pegawai, BKD Pekanbaru Buat SKP Disetiap Dinas

Senin, 23 Januari 2017 13:32
Minta Waktu Dua Bulan,
Pansus RTRW Riau Minta Masyarakat untuk Sabar


Senin, 23 Januari 2017 13:04
Korupsi Bansos, Ketua DPRD Bengkalis Mulai Diadili

Senin, 23 Januari 2017 13:02
Usung Konsep Garden Lobby, Evo Hotel Pekanbaru Resmi Beroperasi

Senin, 23 Januari 2017 11:17
Puluhan Rumah Warga Surau Tinggi, Rohul Terendam Banjir

Senin, 23 Januari 2017 11:15
Bupati Meranti Ikuti Rakor Penanggulangan Karlahut 2017 di Istana Presiden



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Kamis, 12 Januari 2017 17:22
100 Hektar Lebih Hutan Bukit Betabuh Terbakar

Kebakaran hutan lindung Bukit Betabuh, Kuansing disebut karena unsur kesengajaan. Ratusan hektar lahan terbakar merupakan hutan sudah dibabat.

Riauterkini-TELUKKUANTAN Lebih 100 hektar kawasan hutan Bukit Berabuh, Kabupaten Kuansing yang terbakar merupakan hutan yang sudah selesai di babat.

Kebakaran hutan yang terjadi di hutan lindung Bukit Batabuh yang terjadi, Ahad (8/1/17) lalu itu disebabkan unsur kesengajaan yang dilakukan oleh pihak yang tidak bertanggung jawab.

Pernyataan ini di utarakan oleh Abriman mantan Kadis Kehutanan Kuansing. Kata dia, lebih 100 hektar areal hutan lindung Bukit Batabuh yang terbakar merupakan areal bekas penumbangan. Artinya areal itu merupakan hutan yang sudah dibabat atau ditebang dan ditumbangkan.

Abriman juga menambahkan, kebakaran hutan lindung ini dilakukan oleh pihak yang tidak bertanggung jawab. Mereka awalnya sengaja membabat hutan untuk membangun kebun di kawasan hutan lindung Bukit Batabuh.

Di tebangi terlebih dahulu kemudian dibakar, kata Abriman.

Abriman menyebutkan pihak Dinas Kehutanan Provinsi Riau selaku pihak yang berwenang atas pengelolaan hutan di Kuansing baru turun ke lokasi kebakaran, Selasa (10/1/2017). Sedangkan pihak BB KSDA Wilayah Provinsi Riau baru turun Rabu (11/1/2017).

Sejauh ini kata Abriman belum ada pelaku yang ditangkap. Namun tidak tertutup kemungkinan BB KSDA akan melakukan investigasi mendalam untuk menemukan pelaku pembakaran.

Sampai saat ini belum ada pelaku yang ditangkap, kata Abriman.

Berdasarkan informasi yang dihimpun, kawasan hutan lindung Bukit Batabuh memang sejak satu dekade dibabat oleh pihak yang tidak bertanggung jawab untuk dibangun kebun. Kini kondisi hutan lindung Bukit Batabuh sudah sangat memprihatinkan.

" Jika di lihat kondisi hutan lindung Bukit Betabuh saat ini sungguh sangat memprihatinkan sekali," ungkap Abriman.

Abriman juga menambahkan, bahkan dalam Rencana Tata Ruang Pulau Sumatera (RTRPS) hutan lindung Bukit Batabuh masuk dalam kategori hutan yang terdegradasi. Tentu saja kondisi ini terjadi disebabkan lemahnya pengawasan dari pihak Dinas Kehutanan.*** (Ped)





Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita Sosial lainnya..........
- Pedagang Mengaku Semakin Sensara,
PLaza Sukaramai Pekanbaru Tak Kunjung Dibangun

- Tingkatkan Kinerja Pegawai, BKD Pekanbaru Buat SKP Disetiap Dinas
- Besok Penyerahan Hibah Lahan ke BNNK Kuansing
- Para Ibu di Pelalawan Kembangkan Kreativitas Lewat Bazar IWARA
- Besok, SAPMA dan Srikandi Pemuda Pancasila Inhil Dilantik
- Istana Masih Kokoh Berdiri, Data dan Fakta Kerajaan Rantau Kampar Kiri
-


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 54.163.149.151
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com