Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Sabtu, 22 Juli 2017 19:15
Sahril Dilantik Sebagai Ketua Golkar Pekanbaru 2017-2022

Sabtu, 22 Juli 2017 19:10
Target Indonesia Layak Anak Tahun 2030

Sabtu, 22 Juli 2017 18:24
Bupati Inhil Hadiri Halal Bihalal Forum RT/RW Kelurahan Sungai Beringin

Sabtu, 22 Juli 2017 18:19
Ledakan TNT di Rohul, Dua dari Empat Korban Dirawat di RSUD Sudah Pulang

Sabtu, 22 Juli 2017 18:04
Balai Monitoring Riau Evaluasi Uji Coba Siaran Gemilang FM

Sabtu, 22 Juli 2017 18:01
Penyediaan Solusi Jasa Keuangan,
MNC Capital Indonesia Gandeng Bank Riau Kepri


Sabtu, 22 Juli 2017 17:48
Sahril Dilantik sebagai Ketua Golkar Pekanbaru

Sabtu, 22 Juli 2017 17:44
Jelang Pilgubri 2018,
Syamsuar Ambil Formulir di PAN


Sabtu, 22 Juli 2017 17:38
Pendukung Balon Gubri Khairuddin Al-Young Riau Siap Bentuk Tim Relawan di Bengkalis

Sabtu, 22 Juli 2017 16:47
Banggakan Nama Riau,
Utusan Garda Bangsa Riau Masuk Final Musabaqoh Kitab Kuning Tingkat Nasional




Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.

Kamis, 12 Januari 2017 17:22
100 Hektar Lebih Hutan Bukit Betabuh Terbakar

Kebakaran hutan lindung Bukit Betabuh, Kuansing disebut karena unsur kesengajaan. Ratusan hektar lahan terbakar merupakan hutan sudah dibabat.

Riauterkini-TELUKKUANTAN Lebih 100 hektar kawasan hutan Bukit Berabuh, Kabupaten Kuansing yang terbakar merupakan hutan yang sudah selesai di babat.

Kebakaran hutan yang terjadi di hutan lindung Bukit Batabuh yang terjadi, Ahad (8/1/17) lalu itu disebabkan unsur kesengajaan yang dilakukan oleh pihak yang tidak bertanggung jawab.

Pernyataan ini di utarakan oleh Abriman mantan Kadis Kehutanan Kuansing. Kata dia, lebih 100 hektar areal hutan lindung Bukit Batabuh yang terbakar merupakan areal bekas penumbangan. Artinya areal itu merupakan hutan yang sudah dibabat atau ditebang dan ditumbangkan.

Abriman juga menambahkan, kebakaran hutan lindung ini dilakukan oleh pihak yang tidak bertanggung jawab. Mereka awalnya sengaja membabat hutan untuk membangun kebun di kawasan hutan lindung Bukit Batabuh.

Di tebangi terlebih dahulu kemudian dibakar, kata Abriman.

Abriman menyebutkan pihak Dinas Kehutanan Provinsi Riau selaku pihak yang berwenang atas pengelolaan hutan di Kuansing baru turun ke lokasi kebakaran, Selasa (10/1/2017). Sedangkan pihak BB KSDA Wilayah Provinsi Riau baru turun Rabu (11/1/2017).

Sejauh ini kata Abriman belum ada pelaku yang ditangkap. Namun tidak tertutup kemungkinan BB KSDA akan melakukan investigasi mendalam untuk menemukan pelaku pembakaran.

Sampai saat ini belum ada pelaku yang ditangkap, kata Abriman.

Berdasarkan informasi yang dihimpun, kawasan hutan lindung Bukit Batabuh memang sejak satu dekade dibabat oleh pihak yang tidak bertanggung jawab untuk dibangun kebun. Kini kondisi hutan lindung Bukit Batabuh sudah sangat memprihatinkan.

" Jika di lihat kondisi hutan lindung Bukit Betabuh saat ini sungguh sangat memprihatinkan sekali," ungkap Abriman.

Abriman juga menambahkan, bahkan dalam Rencana Tata Ruang Pulau Sumatera (RTRPS) hutan lindung Bukit Batabuh masuk dalam kategori hutan yang terdegradasi. Tentu saja kondisi ini terjadi disebabkan lemahnya pengawasan dari pihak Dinas Kehutanan.*** (Ped)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

loading...

Berita Sosial lainnya..........
- Sahril Dilantik Sebagai Ketua Golkar Pekanbaru 2017-2022
- Target Indonesia Layak Anak Tahun 2030
- Banggakan Nama Riau,
Utusan Garda Bangsa Riau Masuk Final Musabaqoh Kitab Kuning Tingkat Nasional

- Kompak dan Tegas, Wadah Wartawan di Duri Terbentuk
- Pasca FAN, Anak Indonesia Diharapkan Jadi Pelopor dan Pelapor
- Dua ASN Kejari Bengkalis Terima Penghargaan Pengabdian dari Presiden
- Penerimaan Brigadir Polri,
12 Putera dan 1 Puteri Inhil Lolos Seleksi Awal



Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 54.162.126.136
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com