Home > Sosial & Budaya >>
Berita Terhangat..
Rabu, 23 Mei 2018 13:56
Kadiskes Pekanbaru : Masyarakat Mesti Pintar Cari Takjil

Rabu, 23 Mei 2018 13:50
Cawagubri Suyatno Blusukan ke Pasar Raya Sungai Apit, Siak

Rabu, 23 Mei 2018 13:15
BNP Riau Tangkap Sican, Kurir Sabu 5 Kilogram dari Jaringan Malaysia

Rabu, 23 Mei 2018 13:12
Korupsi Dana BPMPD Inhil, ASN dan Kobtraktor Divonis 4 Tahun Penjara

Rabu, 23 Mei 2018 13:10
Tersedia 75 Menu Psesial di Dapur Ramadhan Grand Elit Hotel Pekanbaru

Rabu, 23 Mei 2018 13:06
Legislator Dapil Kuansing-Inhu Kecam SMAN Peranap Larang Murid Ujian

Rabu, 23 Mei 2018 13:03
Pjs Bupati Inhil Safari Ramadan ke Kecamatan Sungai Batang dan Reteh

Rabu, 23 Mei 2018 13:00
Selama Ramadhan, Pelayanan di RSUD Duri Tetap Normal

Rabu, 23 Mei 2018 10:58
H Iput, Tokoh Bagan Punak Yakinkan Warga Rohil Dukung LE-Hardianto

Rabu, 23 Mei 2018 10:16
Program Rumah Layak Huni Mantabkan Warga Kuala Cenaku Dukung Andi

loading...


Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Jum’at, 14 Juli 2017 17:15
Demi Jalani Bisnis Kotor, Pemilik Home Industri Ekstasi di Pekanbaru Tega Mengusir Istrinya

Polresta Pekanbaru berhasil ungkap pelaku home industri ekstasi. Pelaku tega mengusir istri agar leluasa menjalankan bisnis haramnya.

Riauterkini-PEKANBARU-Hanya demi mengejar keuntungan yang didapat dari pekerjaan haram meracik dan memproduksi pil ekstasi, Indrianto Tri Kurniawan (46) tega mengusir istrinya sendiri. Ironisnya, pemilik home industri pil setan yang berada di Jalan Arjuna, Kelurahan Labuh Baru Timur, Kecamatan Payung Sekaki tersebut merasa senang mengusir sang istri dan hanya tinggal berdua bersama anak semata wayangnya yang masih duduk di bangku SMP.

Tanpa kehadiran sang istri, tersangka yang telah digerebek oleh aparat Polresta Pekanbaru pada Selasa, (11/07/17) itupun menjadi leluasa menjalani home industri pembuatan ekstasi. Fakta miris itu disebutkan langsung oleh Wakapolresta Pekanbaru, AKBP Edy Sumardi Priadinata setelah selesai ekspose tersangka dan barang bukti di Mapolresta Pekanbaru, Jum'at (14/07/17).

Mantan Kapolres Kampar ini menuturkan, tersangka juga tak cuma mengusir istrinya tapi juga sangat tertutup dan jarang berinteraksi dengan tetangga sekitarnya. "(tersangka) sangat tertutup dengan tetangganya, jadi tetangganya juga tidak ada yang tahu kalau di TKP (home industri ekstasi) tersebut tersangka kerjanya membuat pil ekstasi," ujarnya kepada riauterkini.com.

Sementara itu, Kapolresta Pekanbaru, Kombes Pol Susanto mengatakan, dalam sehari tersangka bisa memproduksi 35 sampai 50 butir ekstasi. Proses pembuatan pil haram itu seluruhnya dipelajari tersangka dari berbagai sumber yang ada di internet. "Pengakuannya, ekstasi itu diedarkan hanya di Pekanbaru saja. Dia sudah membuka home industri ekstasi itu sejak kurang lebih 3 bulan. Tapi untuk omset, tersangka belum mau kooperatif memberikan keterangan lebih lanjut. Kita masih lakukan pendalaman dan pengembangan lebih lanjut," paparnya.

Masih kata Susanto, terhadap tersangka sendiri akan dijerat dengan Pasal 111 jo 112 jo 114 UU No 35 Tahun 2009 dengan ancaman 20 tahun penjara.

Empat hari sebelumnya, sebuah rumah di Jalan Arjuna No 40, Kelurahan Labuh Baru Timur, Kecamatan Payung Sekaki mendadak jadi sasaran penggerebekan tim Sat Res Narkoba Polresta Pekanbaru, Selasa (11/07/17) pukul 00.30 WIB dinihari. Rumah yang dihuni oleh Indrianto Tri Kurniawan (46) terpaksa digerebek petugas karena diketahui sebagai home industri pembuatan pil ekstasi.

Terbongkarnya home industri ekstasi tersebut dibenarkan juga oleh Kasat Res Narkoba Polresta Pekanbaru, Kompol Deddy Herman. Dari lokasi penggerebekan itu sendiri, turut diamankan berbagai bahan pembuatan ekstasi seperti satu set alat cetak, sebuah mangkuk keramik berisi serbuk bahan campuran pil ekstasi, sebuah piring berisikan serbuk bahan campuran ekstasi, sebuah nampan alumunium berisi sebur bahan campuran pil ekstasi, dua sendok, sebungkus tepung tapioka, sebuah serbuk tepung hijau muda, sebungkus serbuk tepung warna putih, sebuah saringan teh, sebotol alkohol, sebotol pewarna makanan warna hijau, sebotol pewarna makanan warna biru, satu unit timbangan digital dan dua set bong atau alat hisap sabu, sepaket sedang dan sepaket kecil sabu sisa pakai untuk campuran ekstasi.***(gas)

Loading...


Berita Sosial lainnya..........
- Kadiskes Pekanbaru : Masyarakat Mesti Pintar Cari Takjil
- Selama Ramadhan, Pelayanan di RSUD Duri Tetap Normal
- Kakanwil Kemenkumham Riau Safari Ramadhan perdana ke UPT Se Kota Pekanbaru
- Plt Gubri Langsung Urus Mulok ke Mendikbud
- Serahkan Bantuan Rp 5,250 M, Grup APRIL Dukung Tim Indonesia di Asian Gemas 2018
- Miliki Motivasi Kuat Bantu Keluarga, Warga Pelalawan ini Ikuti Program Pelatihan Mekanik
- Tertibkan 'Pengaku' Miskin, Dinsos Bengkalis Diterjunkan 280 Petugas Verifikasi Data
- Melalui Seminar, Prodi Manajemen dan Akuntasi UPP Gali Potensi UMKM di Kabupaten Rohul
- Masyarakat Butuh Rehabilitasi Narkoba Dipersilahkan ke RSJ Tampan
- DLHK Pekanbaru Keluhkan Kebiasaan Masyarakat
- Tingkat Kehadiran PNS Pemko Pekanbaru
- Gepeng Menjamur, Plt Wako Pekanbaru Intruksikan Razia
- Tahun Depan, Pemko Pekanbaru Hapus Anggaran Jamkesda
- Terkait Pemanggilan 7 ASN, Pengurus MKGR Riau Datangi Kantor Panwaslu Pelalawan
- Ramadhan 2018, Pasokan Daging Beku Bulog Naik 300 Persen
- Ungkap 55 Kg Sabu dan Teladan,
Dua Kapolsek dan 8 Personel Terima Penghargaan Kapolres Bengkalis

- 800 Anak Yatim dan Dhuafa Terima Bantuan Dinsos Bengkalis
- Geram dengan Menag,
Plt Gubri Besok Temui Moeldoko Ceritakan Soal Embarkasi Haji Antara

- Pj Sekdakab Rohul: Melalui Puasa Ramadhan, Tingkatkan Keimanan dan Sabar
- 23 Satpam Masjid Agung Rohul Dirumahkan, Ini Penjelasan Pihak Pengelola


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com