Home > Sosial & Budaya >>
Berita Terhangat..
Sabtu, 22 September 2018 22:37
Ditolak Masyarakat, Kirab Satu Negeri GP Ansor Batal di Depan Istana Siak

Sabtu, 22 September 2018 21:20
Milad ke 109 H Muhammadiyah, PDM Pekanbaru Gelar Tabligh Akbar

Sabtu, 22 September 2018 20:45
Warga Sambut Gembira Peresmian Sumur Ke 17 dari LAZnas Chevron

Sabtu, 22 September 2018 20:42
Pemkab Inhil Apresiasi Kapolres Inhil Cup I Open Drag Bike 2018

Sabtu, 22 September 2018 16:52
Golkar Klaim Siap Jadi Pemenang Pileg 2019 di Kuansing

Sabtu, 22 September 2018 16:32
Ratusan Mahasiswa Belajar Persatuan dan Kesatuan di Riau Kompleks

Sabtu, 22 September 2018 16:23
Warga Sambut Gembira Peresmian Sumur ke-17 dari LAZnas Chevron

Sabtu, 22 September 2018 16:16
Atasi Kecemasan Kades, JE Berhasil Carikan Solusi Pengelolaan Dana Desa

Sabtu, 22 September 2018 15:08
Keluhan PNS Kuansing,
Libur Tetap Kerja, tapi Tunjangan Tak Memadai


Sabtu, 22 September 2018 14:07
Kadis PUPR Pekanbaru Sebut Kesdaran Warga Masih Minim Lindungi Sungai

loading...


Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Selasa, 21 Nopember 2017 21:54
Salak Pusaka, Penemuan Tanaman Unggul Warga Rohul

Berawal dari iseng dan mencoba-coba, seorang warga Rohul berhasil menyilangkan dua jenis tanaman salak. Salak Pusaka, nama tanaman yang dihasilkan dengan daging buah tebal dan manis.

Riauterkini - PASIRPENGARAIAN - Musiran awalnya tak menyangka bisa seberhasil ini dapat menyekolahkan anaknya dibangku kuliah hingga S2. Dengan memulai usaha mengelola kebunnya, Musiran mengaku awalnya hanya iseng saja.

Yakni dengan mengawinkan salak Padang Sidempuan dengan bibit salak gading Bojonegoro. Waktu itu, menurutnya, lahan yang dimilikinya sebagai seorang tranmigrasi dari tanah Jawa masih berupa perkebunan jenis lainnya.

Namun karena dianggap berhasil, hasil perkawinan antara tanaman salak Padang Sidempuan dan bibit salak gading Bojonegoro ini menghasilkan bibit salak manis dianggap sebagai harapan baru. Karena selain bisa diterima lidah, isi buah salak yang dihasilkan dari perkawinan silang ini pun lebih tebal.

Musiran mengaku sudah 22 tahun berkebun sambil terus mengembangkan bibit salak yang disebutnya sebagai belasteran tersebut. Sementara kebun salaknya berjejer tanaman salak yang sudah siap dipanen.

"Alhamdulillah anak saya ada lima. Diantaranya ada S1 ada juga S2," kata Musiran, Selasa (21/11/17).

Musiran mengaku semakin bersemangat karena salak belasterannya rupanya juga disambut baik oleh warga sekitar. Sehingga, jadilah perkebunan salak di atas 2,3 hektar miliknya tersebut.

Musiran mengaku berkat keberhasillannya mengembangkan bibit salak yang manis tersebut, dia dapat menyekolahkan dua diantara lima anaknya dijenjang S1 dan S2. Sementara yang paling bontot, masih duduk dibangku SMA.

"Syukurlah, memang ekonomi baik karena kebin salak ini, dua anak saya bisa kuliah hingga S1 dan S2," ujar Musiran lagi.

Namun berbeda dengan dua anak pertamanya, ketika dirinya masih merintis usaha kebun ini, dia hanya bisa menyekolahkan anaknya dijejang SMA saja. Itu pun karena kesabaran dan semengat anaknya yang memang ingin belajar dibangku sekolah.

"Waktu anak pertama, kedua cuma SMA. Waktu itu, ekonomi masih biasa. Sekarang alhamdulillah," ungkap Musiran.

Karena keberhasilannya mencangkokan dua bibit sawit tersebut, juga 'tercium' juga oleh Pemerintah Kabupaten Rokan Hulu. Apalagi tanaman buah salaknya banyak juga dijual dipasaran, melalui tengkulak yang datang mengambil di kebunnya setiap masa panen.

"Biasa tengkulak yang datang mengambil," ungkap Musiran. Belakangan, Pemkab Rohul pun menamai salak belasteran Musiran dengan nama salak Pusaka. Disebut nama Pusaka, diambil dari slogan Rohul, yakni Negeri Suluk Berpusaka Nan Hijau.

Gubernur Riau Arsyadjuliandi Rachman bahkan ikut memanen buah salak milik Musiran di desa Rambah Muda Kecamatan Rambah Hilir tersebut.

Dengan penuh antusias, orang nomor satu di Riau ini juga memberikan semangat kepada Musiran. Terlebih ketika, buah salak Pusaka dicoba Gubernur Riau sambil tersenyum, yang berarti rasanya enak.

"Buah salaknya enak pak," ujar Andi yang biasa disapa Andi Rachman.***(mok)

Loading...


Berita Sosial lainnya..........
- Ditolak Masyarakat, Kirab Satu Negeri GP Ansor Batal di Depan Istana Siak
- Milad ke 109 H Muhammadiyah, PDM Pekanbaru Gelar Tabligh Akbar
- Warga Sambut Gembira Peresmian Sumur Ke 17 dari LAZnas Chevron
- Ratusan Mahasiswa Belajar Persatuan dan Kesatuan di Riau Kompleks
- Keluhan PNS Kuansing,
Libur Tetap Kerja, tapi Tunjangan Tak Memadai

- Sengketa Informasi Publik,
Majelis KI Perintahkan Sekdako Dumai Berikan Informasi

- Bupati Kuansing Akui Anak Buahnya Banyak yang Tak Memahami Tupoksi
- Kunjungan PWNU ke LAM Riau Singgung GP Ansor
- Diikuti 3.000 Perserta, Festival Kue Bulan Digelar Warga Tionghoa Pekanbaru Besok
- Zikir Kebangsaan di Siak,
GMMK Bersama Elemen Masyarakat Riau Terus Pantau Ketua DPP GP Anshor

- Lantai Parkir Hotel Ambruk, Truk Ekspedisi Nyaris 'Terjun' ke Laut di Bengkalis
- Bupati Inhil Jenguk Indra Muchlis Adnan Di RSUD Puri Husada Tembilahan
- Basarnas Pekanbaru Utus Tim Bertuah dalam Ajang Jambore Potensi SAR 2018
- Undang Ustadz Derry Sulaiman, Ribuan Masyarakat Inhil Hadiri Gema Muharram 1440 H
- RUPS Batalkan Hasil Pansel Calon Anggota Komisaris dan Direksi BRK
- BUMDes di Kampar Diminta Berinovasi Kembangkan Usaha
- Pria Setengah Abad di Duri, Bengkalis Ditemukan Tewas Tergantung
- Soal GP Anshor, LAM Riau Tetap Inginkan Harmonisasi
- Kadiskoperasi : APBD Pekanbaru Minim untuk Pemberdayaan Masyarakat Usia Produktif
- Tabrakan Truck Tangki Vs Fuso Macetkan Jalan Lintas Duri - Dumai


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com