Home > Sosial & Budaya >>
Berita Terhangat..
Selasa, 18 Desember 2018 17:50
Tahun Ini, DPRD Kuansing Sahkan Dua Perda

Selasa, 18 Desember 2018 17:45
Sidak, Komisi V DPRD Riau Temukan Banyak TKA di PT Indah Kiat Dapat Fasilitas Mewah

Selasa, 18 Desember 2018 17:40
Alami Kecelakaan,
Dua Tersangka Pembawa Narkoba Ditangkap Aparat Polres Kuansing


Selasa, 18 Desember 2018 17:31
Belasan Mahasiswa Gelar Unjuk Rasa di Depan Kantor Bupati Pelalawan

Selasa, 18 Desember 2018 17:03
Bawa 2 Kilogram Shabu, WN Malaysia Diringkus Polres Rohul

Selasa, 18 Desember 2018 16:59
‎Kanwil Kemenkumham Riau Belum Ada Rencana Tambah Kamar dan Blok di Lapas Pasirpangaraian

Selasa, 18 Desember 2018 16:56
10 Hari Kebanjiran,
Masyarakat Buluh Cina Kecewa dengan Wakilnya di DPRD Riau


Selasa, 18 Desember 2018 16:53
IECTA dan STAI Le Taja Seminar Sosialisasi dan Simulasi Uji Kompetensi Bahasa Inggris

Selasa, 18 Desember 2018 16:48
Dikunjungi Tim KARS, Sekda Yakin RSUD Rohul Bisa Terakreditasi Paripurna

Selasa, 18 Desember 2018 16:42
Kuansing Peroleh DIPA 2019 Rp1,43 Triliun

loading...


Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Rabu, 21 Pebruari 2018 22:00
‎Melalui KBM di Desa Koto Ranah, Mahasiswa UPP Rohul Siap Promosikan Puncak Ranah dan Tanjak

Ratusan Mahasiswa UPP Rohul gelar KBM di Desa Koto Ranah, Kecamatan Kabun. Salah satu agenda mereka adalah mengembangkan tanjak Melayu dan kondek.

Riauterkini-PASIRPANGARAIAN- Sekira 400 mahasiswa Universitas Pasir Pengaraian (UPP) Kabupaten Rokan Hulu (Rohul) menggelar Kemah Bakti Mahasiswa (KBM) di Desa Koto Ranah, Kecamatan Kabun.

Ketua KBM, Idris Apriandi, mengatakan KBM perdana dilaksanakan 400 mahasiswa UPP dan 80 panitia di Desa Koto Ranah akan dimulai Kamis (22/2/2018) dan baru berakhir Ahad (25/2/2018).

Idris mengaku untuk melaksanakan KBM di Desa Koto Ranah, panitia satu bulan sebelumnya sudah melakukan berbagai persiapan, bekerjasama dengan Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) Kabupaten Rohul.

"Tujuan dari Kemah Bakti Mahasiswa selama empat hari ini menciptakan pengabdian kita kepada masyarakat, sesuai tri darma," jelas Idris di konferensi pers di Kantor Disparbud Rohul, didampingi Panitia KBM lainnya, Rabu sore (21/2/2018).

Beberapa kegiatan akan dilaksanakan ratusan mahasiswa UPP selama KBM di Desa Koto Ranah, seperti membersihkan‎ masjid, membersihkan jalan ke Puncak Ranah atau 'Menggapai Matahari di Puncak Ranah', dan membantu desa yang telah menjadi Kampung Wisata.

Bukan itu saja, sambung Idris, agenda mahasiswa di KBM juga bagaimana mengembangkan tanjak melayu khas Rohul bernama 'Unak Serantau', dan kondek atau sarung batik biasa dipakai kaum wanita yang tengah dikembangkan oleh Disparbud Kabupaten Rohul.

"Kita akan bekerjasama Dinas Pariwisata dan menyampaikan ke masyarakat Koto Ranah yang telah menjadi Kampung Wisata‎ di Kabupaten Rokan Hulu," pungkas Idris.

Masih di tempat sama, Presiden Mahasiswa UPP, Anton Adi Putera,‎ menambahkan bahwa agenda KBM UPP juga didukung oleh Bupati Rohul H. Sukiman, bahkan orang nomor satu di Rohul tersebut bersedia menghadiri acara pembukaan KBM UPP di Desa Koto Ranah, Kamis malam besok.

"Tema KBM kita kali ini di Desa Koto Ranah adalah 'Sampahku Bersih, Wisataku Asik',"jelas Anton, dan mengaku salah satu acara di Desa Koto Ranah ada acara Bezikiu atau Berzikir.

Anton mengatakan untuk tempat tinggal sekira 400 peserta KBM, panitia sudah menyiapkan 15 tenda, berkat kerjasama dengan sejumlah instansi‎, seperti 10 tenda milik TNI, 4 tenda milik BPBD Rohul, dan 1 tenda lagi milik Polres Rohul.

Setiap peserta yang mengikuti KBM di Desa Koto Ranah hanya membayar Rp 30 ribu. Dan setiap peserta juga diharuskan membawa telur ayam, mie instan 2 bungkus, dan beras 2 kg.

Anton menambahkan lagi, selain membersihkan masjid, mahasiswa UPP juga akan membersihkan jalan menuju Puncak Ranah di hari ketiga, sehingga objek wisata 'Menggapai Matahari di Puncak Ranah' menjadi daya tarik tersendiri bagi setiap wisatawan yang datang ke Desa Koto Ranah, Kecamatan Kabun.

Menurutnya, dengan ramainya wisatawan yang datang ke Puncak Ranah, tentu hal tersebut akan berdampak terhadap ekonomi masyarakat Desa Koto Ranah.

"Kita ingin membantu masyarakat dan m‎enaikkan potensi pariwisata di Desa Koto Ranah. Semoga dengan adanya KBM ini, pariwisata di desa ini semakin maju ke depannya," harapnya.

Selain bakti sosial, sambung Anton, peserta KBM berencana akan melepas 1.000 ekor ikan lele, ikan mas, dan ikan nila di sungai yang mengalir di kaki Bukit Suligi Desa Koto Ranah.

‎"Sungai ini akan ditetapkan sebagai sungai larangan, dan ikan yang ada akan dipanen setiap tahun sekali," pungkas Anton.

‎Sementara, Kepala Disparbud Kabupaten Rohul Drs. Yusmar M.Si mengatakan di acara pembukaan KBM UPP di Desa Koto Ranah juga akan dikukuhkan Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis) Desa Koto Ranah, pengukuhan Pokdarwis Bujang Manjo Dusun Sungai Bungo Desa Sialang Jaya‎ Kecamatan Rambah, serta pencanangan Kampung Wisata oleh Bupati Rohul Sukiman.

‎Menurut Yusmar, Desa Koto Ranah pantas menjadi Kampung Wisata, karena desa ini punya keunikan tersendiri dari desa lainnya, salah satunya masih menjaga tradisi dan budaya daerah.

Yusmar mengungkapkan belum lama ini Disparbud Rohul juga menemukan sebuah peninggalan melayu dalam bentuk tulisan yang diperkirakan berusia sekira 3 abad, dan saat ini sedang dianalisa keasliannya.

Bukan itu saja, Desa Koto Ranah juga punya meriam agung keramat yang dikeluarkan 1 kali setahun melalui prosesi adat, mempunyai tradisi yang melekat di masyarakat yang turun menurun yaitu berzikir atau bezikiu yang dilaksanakan selesai hari raya Idul Fitri.

"Uniknya, kalau ada warga yang tidak ikut bezikiu, akan ada sanksi adat bagi warga yang tidak mengikutinya. Di Desa Koto Ranah juga ada destinasi wisata Menggapai Matahari di Bukit Suligi. Ini harus kita lestarikan," ungkap Yusmar.‎***(zal)

Loading...


Berita Sosial lainnya..........
- Sidak, Komisi V DPRD Riau Temukan Banyak TKA di PT Indah Kiat Dapat Fasilitas Mewah
- Belasan Mahasiswa Gelar Unjuk Rasa di Depan Kantor Bupati Pelalawan
- 10 Hari Kebanjiran,
Masyarakat Buluh Cina Kecewa dengan Wakilnya di DPRD Riau

- Lantik 5 Kades di Tiga Kecamatan,
Bupati Bengkalis Ingatkan Pengelolaan Dana Desa Harus Sesuai Aturan

- Asisten II Kuansing Hadiri Pertemuan Tahunan Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional 2018 Bersama BI
- Gubri Pesan 2019 Lebih Baik, 20 Persen DAK Fisik 2018 tak Terlaksana
- Diskominfosantik dan Wartawan Tanah Datar, Sumbar Stuban ke Pemko Pekanbaru
- Dihadiri Bupati Bengkalis, Pengurus DDII 11 Kecamatan Dikukuhkan 
- Naik Rp5 Triliun, Gubri Serahkan DIPA 2019 pada 17 Instansi
- Penyaluran Dana Desa Kuansing 2018 Raih Penghargaan Kemenkeu RI
- ‎Puluhan Ribu Masyarakat Ramaikan Pengajian Bersama UAS di Islamic Center Rohul
- Jalintim di Inhu Macet karna Perbaikan Jembatan KM 188
- Distribusikan Obat untuk Korban Banjir, Kadiskes Riau Imbau Warga Waspadai Penyakit Diare dan Kulit
- Kantor DPRD Siap Tampung Korban Banjir di Pelalawan
- Disuruh Ganti Tanam Jengkol dan Petai, Petani Sawit Kuansing Kecewa Pernyataan Jokowi
- Disaksikan Ketua PWI Pusat, Zulmansyah Kukuhkan PWI Bengkalis 2018-2021
- Forum Berbagi Ilmu Indonesia Sambangi YPIS Kuansing
- Jelang Tutup Tahun, PT SPR Targetkan Rp1,5 Miliar Sebagai Deviden ke Daerah
- Jalintim di Pelalawan Sepanjang 15 KM Berubah Menjadi Sungai
- Camat Kuantan Tengah Dilantik Jadi Kadis Disdukcapil


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com