Home > Sosial & Budaya >>
Berita Terhangat..
Kamis, 13 Desember 2018 21:42
Kominfotik Bengkalis Serahkan e-Mail Sanapati 11 Kecamatan

Kamis, 13 Desember 2018 21:38
Sambut Kehadiran Presiden di Riau, PWNU Imbau Masyarakat Jaga Kondusifitas dan Ketentraman

Kamis, 13 Desember 2018 20:43
Pelajar di Pinggir, Bengkalis Tewas  Tertabrak Truk

Kamis, 13 Desember 2018 20:32
Polres Pelalawan Sikat Dua Pelaku Judi Togel

Kamis, 13 Desember 2018 18:46
BI Akui Baru 14 Juta UMKM Dapatkan Pembiayaan Perbankan

Kamis, 13 Desember 2018 18:40
BAZNas Rohul Gelontorkan Rp 50 Juta untuk Bantu 100 Pasien Kategori Miskin di RSUD

Kamis, 13 Desember 2018 17:35
Nihil Syarat Wajib, Pria Ini Malah Bisa Lulus 10 Besar Timsel II KPU Bengkalis

Kamis, 13 Desember 2018 17:19
Lagi Pengedar Sabu diamankan di Kuansing

Kamis, 13 Desember 2018 17:16
SBY dan Jokowi Sama-sama ke Riau, Diklaim Hanya Kebetulan

Kamis, 13 Desember 2018 16:52
Bupati Rohul Resmikan Gerai Pelayanan Publik di Kantor Kecamatan Rambah Hilir

loading...


Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Ahad, 15 April 2018 07:42
Sederet Tugas Berat Menunggu Sekdakab Kuansing yang Baru

Tidak lama lagi Pemkab Kuansing memiliki Sekda definitif. Sejumlah tugas berat sudah menanti.

Riauterkini-TELUKKUANTAN- Bupati Kuansing, Drs Mursini dikabarkan telah menunjuk, DR Dianto Mapanini sebagai Sekda Kuansing yang baru. Pelantikan Sekda Kuansing yang baru itu menurut rencana akan dilakukan pada tanggal 17 April 2018 mendatang di Pendopo Rumah Dinas Bupati Kuansing.

Kepemimpinan Dianto Mapanini merupakan estafet dari kepemimpinan Sekda sebelumnya. Sejak Mursini dilantik menjadi Bupati Kuansing, setidaknya sudah ada tiga orang Sekda silih berganti. Sekda pertama dijabat oleh Muharman selanjutnya dijabat oleh Plt Muharlius dan terakhir Plh Agusmandar.

Masing-masing Sekda ini meninggalkan "Warisan" yang hingga saat ini masih jadi persoalan. Warisan yang pertama adalah menyangkut hutang piutang baik kepada pihak ketiga maupun kepada BUMN.

Tunggakan listrik Pemda Kuansing 2016 lalu misalnya, hutang kepada perusahaan milik negara ini terjadi pada zaman Sekda Muharman. Dimana saat itu dana untuk pembayaran rekening listrik itu sudah dianggarkan namun tidak dibayarkan oleh bendahara waktu itu.

Lantas, pada tahun 2017 lalu Sekda Muharman diganti oleh Bupati Mursini dengan Muharlius sebagai Plt Sekda. Dengan bergantinya kedudukan Sekda itu juga diiringi dengan warisan hutang tunggakan listrik sebesar Rp1 miliar tersebut. Ditangan Muharlius, hutang warisan ini juga tidak kunjung terselesaikan hingga masa jabatan Muharlius sebagai Plt Sekda habis.

Lalu pada Maret 2018 lalu, Bupati Mursini kembali mengangkat Sekda yang baru. Pilihan Bupati Mursini tertuju kepada DR Agusmandar. Agusmandar didaulat sebagai Plh Sekda hingga dilantiknya Sekda defenitif. Namun hutang warisan sebesar Rp1 miliar ditangan Agusmandar belum juga kunjung dilunasi.

Acara pelantikan tinggal beberapa hari lagi, Agusmandar akan segera menyerahkan estafet kepemimpinan tertinggi dibirokrasi itu sekaligus menyerahkan warisan kepada Dianto Mapanini selaku Sekda yang baru yakni warisan hutang.

Warisan hutang berikutnya adalah kepada pihak rekanan. Nilainyapun mencapai Rp11 miliar. Hutang kepada pihak ketiga ini terjadi pada zaman Plt Sekda Muharlius. Menurut Muharlius waktu, hutang pada kontraktor yang mengerjakan proyek tahun 2017 akan dibayarkan pada APBD Perubahan 2018 mendatang. “ Termasuk kurang bayar atau tunda bayar diluar rekanan, juga diusahakan di APBD Perubahan 2018 mendatang," ucapnya waktu itu.

Kini, setumpuk warisan itu tengah menunggu Sekda yang baru. Masyarakat Kuansing berharap ditangan Dianto Mapanini sekelumit persoalan yang melilit daerah ini dapat terselesaikan. Termasuk warisan hutang.

Berbagai tantangan ke depannya sudah menunggu. Salah satunya menyangkut berbagai aspirasi dari masyarakat. Ini harus bisa dilakukan oleh Sekda yang baru. Sesuai dengan tugas pokok dan fungi (tupoksi)-nya, agar Dianto Mapanini bisa merangkul seluruh organisasi perangkat daerah (OPD). Sebab, ujung dari birokrasi Pemkab Kuansing berada di tangan Sekda.***(dri)

Loading...


Berita Sosial lainnya..........
- Kominfotik Bengkalis Serahkan e-Mail Sanapati 11 Kecamatan
- BAZNas Rohul Gelontorkan Rp 50 Juta untuk Bantu 100 Pasien Kategori Miskin di RSUD
- Bupati Rohul Resmikan Gerai Pelayanan Publik di Kantor Kecamatan Rambah Hilir
- Dibalut Seni dan Budaya, Ayo Hadiri CFN Selatbaru, Bengkalis 
- Bayi Ditemukan Dalam Kantong Plastik di Bengkalis Diserahkan ke Ortu Asuh
- Independent School Riau Chevron Sumbang 2.585 Buku Untuk Perpustakaan Pekanbaru Untuk kali kedua, ISR Chevron menyumbangkan buku untuk Dinas Perpustakaandan Kearsipan Pekanbaru. Jumlahnya, 2.585 buku. Riauterkini-PRKANBARU-Bantu program pendidikan ser
- Pawai Ta'aruf MTQ ke 37 Riau, Kuansing Tampilkan Tema "Mengantar Anak Pancar oleh Induak Bako"
- Jalan Lintas Mumpa-Pekan Heran di Rengat, Inhu Putus
- Kabupaten Peduli HAM,
Bupati Inhil Terima Penghargaan Kemenkumham RI

- Sekdakab Dianto Mampanini Lepas Kafilah Kuansing ke MTQ ke-37 Riau di Pekanbaru
- Jelang Akhir Tahun Program EVP Beri Manfaat Untuk Warga
- Gubri Lepas Pawai Taaruf, Pemprov Siapkan Bonus Pemenang MTQ Riau ke-37
- Pemkab Kuansing Bantu 30 Ton Beras pada Korban Banjir
- Pelantikan PWI Bengkalis Bakal Dihadiri Ketum Pusat
- Kabupaten Peduli HAM, Bupati Bengkalis Terima Penghargaan Kemenkum HAM RI
- DLH Kuansing Serahkan Sebanyak 247 Kartu BPJS Kepada PHL
- ‎36 Pejabat Pemkab Rohul Ikuti Seleksi Terbuka Jabatan Pimpinan Tinggi Pratama
- Puluhan 'Pelayan' di Bengkalis Ikuti Sosialisasi UU KIP
- Seorang Mahasiswi Tewas jadi Korban Jalan Rusak,
Zulfi Mursal Minta Pemprov Riau Serius Perbaiki Jalan Rusak di Siak

- Pemkab Kuansing Raih Penghargaan Kepatuhan Standar Pelayanan Publik 2018


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com