Home > Sosial & Budaya >>
Berita Terhangat..
Ahad, 24 Maret 2019 14:21
Peduli Warga, Caleg Golkar Ini Gelar Bazar Murah

Ahad, 24 Maret 2019 13:31
Dorong Penumbuhan dan Pengembangan WUB IKM di Riau, Kemenperin RI Taja Bimtek

Ahad, 24 Maret 2019 13:26
1.071 Kantong Darah Terkumpul pada KDD Ke-57 Riau Kompleks

Ahad, 24 Maret 2019 08:02
KPU Riau Simulasikan Rekapitulasi Hasil Pemilu dan Pilpres 2019 Tingkat Provinsi

Ahad, 24 Maret 2019 07:59
Hama Walang Sangit Serbu Pemumiman Warga Rohil

Sabtu, 23 Maret 2019 21:10
Bupati Bengkalis Buka Turnamen Sepakbola Antar Pelajar di Duri

Sabtu, 23 Maret 2019 20:31
PJC Pekanbaru Semangati Wartawan Bengkalis Untuk Sajikan Berita Yang Santun dan Menarik

Sabtu, 23 Maret 2019 15:02
UKW PWI Riau 2019 Berjalan Sukses

Sabtu, 23 Maret 2019 14:57
2019, DAK Fisik dan ADD Kuansing Meningkat

Sabtu, 23 Maret 2019 11:10
Ternyata Asri Auzar Sudah Minta DPRD Riau Ganti Waka Dedet

loading...


Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Kamis, 24 Mei 2018 15:42
Ngaku Diusir Kasi Intel, MPR Demo Kantor Kejari Rohul dan Minta MA Ganti Kajari

Setelah dari kantor bupati, demo puluhan massa MPR lanjutkan di Kejari Rohul. Aksi juga mengutuk tindakan arogansi Kepala dan Kasi Intel.

Riauterkini-PASIRPANGARAIAN- ‎Setelah aksi damai di Kantor Bupati Rokan Hulu (Rohul), Kamis siang (24/5/2018), puluhan massa mengatasnamakan Masyarakat Peduli Rohul (MPR) melanjutkan aksi serupa di Kantor Kejaksaan Negeri (Kejari) Rohul.

Pada aksi damai di Kantor Kejari Rohul yang juga dikawal puluhan personel Polres Rohul dan Satpol PP Rohul, massa menyampaikan ‎sedikitnya 7 pernyataan sikap, termasuk meminta Kepala Kejari Rohul diganti.

Pertama, MPR‎ meminta Kejari Rohul usut tuntas aset tetap Pemkab Rohul berupa 28 unit kristal Bohemia yang merupakan dekorasi rumah dinas Bupati yang tidak diketahui keberadaannya dengan nilai Rp3.044.157.573 pada tahun anggaran 2018.

Kedua, mendesak Kejari Rohul, Polres Rohul, KPK RI untuk mengusut tuntas pembangunan gedung Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Rohul yang belum selesai 100 persen, diduga teridindikasi praktik gratifikasi, untuk memuluskan proyek bantuan keuangan (Bankeu) Provinsi Riau‎ tahun anggaran 2016 dengan menghabiskan anggaran sebesar Rp35 miliar, dan diduga melibatkan oknum petinggi provinsi dan daerah.

Ketiga, mendesak Kejari Rohul untuk memanggil pihak PT. Spectratama selaku pelaksana dan konsultan pengawas, serta PPK/ PPTK pembangunan gedung RSUD Rohul.

Ke empat, mendesak Kejari Rohul untuk mengusut tuntas pertanggung-jawaban dana hibah pengelolaan Masjid Agung Madani Islamic Center Rohul tahun anggaran 2014 dan 2015 yang bersumber dari APBD Rohul, serta memeriksa sumber pendapatan yang bersumber dari Bussines Center dan Retribusi yang dijadikan sebagai sumber pendapatan asli daerah (PAD), mencapai Rp800 juta per bulan.

Kelima, meminta Kejari Rohul untuk tidak kongkalingkong dalam penegakan hukum di Kabupaten Rohul. Ke enam, meminta Kejari Rohul untuk tidak mempersulit ketika masyarakat ingin berkunjung dan bertemu siapapun yang mereka jumpai di Kejari Rohul.

‎Selain itu,‎ ke tujuh, massa mengutuk tindakan arogansi Kepala dan Kasi Intel Kejari Rohul, terkait dugaan pengusiran yang dialami Wikki Cs yang terjadi pada Selasa (22/5/2018).

Wikki mengaku pada Selasa lalu, ia dan rekannya datang ke Kantor Kejari Rohul untuk menanyakan bagaimana kelanjutan 3 kasus dugaan korupsi di RSUD Rohul yang sudah diserahkan pada aksi damai sebelumnya, seperti IPAL, Alkes, dan Incinerator.

"Kita ingin tahu sampai sejauh mana pemeriksaannya. Dari-dari kemarin kita ingin jumpa dengan Kasi Intel dan Kepala Kejaksaan, tapi tidak bisa jumpa. Pun ketemu dengan Kepala Kejaksaan kita dilayani di meja tunggu, tidak boleh masuk ke dalam," kesal Wikki.

Wikki mengaku bahkan dirinya dan temannya sempat diusir Kasi Intel Kejari Rohul Ade Lesmana dari ruangannya saat kunjungan tersebut.

"Kita berharap semua pelayanan baik, melayani masyarakat sebaik mungkin. Ke depan agar pihak Kejaksaan nyaman bekerja, kita selaku masyarakat juga nyaman," harapnya.

Untuk 3 laporan kasus dugaan korupsi ‎di RSUD Rohul, Wikki mengatakan pihak Kejaksaan akan memberikan hasil telaah Selasa pekan depan. Dan untuk perkara yang baru diserahkan dalam bulan ini sudah ada hasil telaahnya.

"Kalau memang dugaan kita tidak bersalah‎ ya katakan tidak bersalah. Kalau bersalah tolong periksa. Kalau tidak bersalah keluarkan hasil lembar telaah, kita pelajari. Kalau memang ini tidak masuk akal akan kita lanjutkan ke Kejati," mintanya.

Wikki juga menyorot soal kinerja Kejari Rohul selama di bawah kepemimpinan Freddy Daniel Simanjuntak SH, M.Hum. Secara pribadi ia menilai tidak ada prestasi Freddy selama menjabat Kepala Kepala Kejari Rohul‎.

"Kita sudah tantang berapa sanggup beliau membuka kasus korupsi," ujar Wikki dan mminta Mahkamah Agung atau ‎MA untuk mengganti Kepala Kejari Rohul.

"Bukan saya benci terhadap oknum, tapi prestasinya tidak ada," tambah Wikki.

Pa‎da aksi damainya, massa MPR hanya diterima seorang pegawai Kejari Rohul Rahmat Hidayat. Rahmat mengaku Kejari Rohul bersama pejabat sedang ada rapat membahas TP4D di lantai dua.

Kepada massa, Rahmat mengaku terkait laporan dugaan korupsi di RSUD, Kejaksaan sudah membuat telaah dan akan dibentuk tim.‎

Rahmat juga meyakinkan pendemo, bahwa setiap laporan dugaan korupsi yang dilaporkan masyarakat tetap ditindaklanjuti oleh pihak Kejari Rohul. Rahmat mengaku selalu siap menerima mahasiswa di kantornya.‎

"Percayalah, semua laporan masyarakat tetap kami tindaklanjuti," sampai Rahmat kepada pendemo.

Terkait masyarakat yang akan bertemu Kepala Kejari Rohul, diakui Rahmat ‎harus mengikuti SOP Kejaksaan. Setiap tamu harus melapor dulu ke Kasi Intel Kejari Rohul.***(zal)

Loading...


Berita Sosial lainnya..........
- Peduli Warga, Caleg Golkar Ini Gelar Bazar Murah
- 1.071 Kantong Darah Terkumpul pada KDD Ke-57 Riau Kompleks
- Bupati Bengkalis Buka Turnamen Sepakbola Antar Pelajar di Duri
- PJC Pekanbaru Semangati Wartawan Bengkalis Untuk Sajikan Berita Yang Santun dan Menarik
- UKW PWI Riau 2019 Berjalan Sukses
- 2019, DAK Fisik dan ADD Kuansing Meningkat
- Gubri Resmikan Masjid Al Anshor, Wakaf Mantan Bupati Siak Arwis AS
- Bengkalis Komit Tingkatkan Kapabilitas dan Kapasitas APIP
- BPN Pelalawan Tandatangani Zona Integritas Bebas Korupsi
- Polda Riau Gelar Bakti Kesehatan di Sungai Pinang, Kampar
- DED Quran Center Diusulkan di APBD-P 2019
- BAZNas Bengkalis Hingga 'Curuk Kampung' Ajak Warga Berzakat
- Bhakti Kesehatan di Tambang, Wagubri Ajak Masyarakat Jaga Kekompakan
- Soal 100 Honorer K2, Dewan Minta Gubri Beri Kepastian
- Rampingkan Struktur, Gubri Syamsuar Segera Hapus Tiga Dinas
- ICMI Rohil Ajak Masyarakat Dukung Rencana Pembangunan Masjid Muhammaf Ceng Ho
- Bupati Kampar Tandatangani Zona Integritas di BPN Kampar
- Bupati Kuansing Berharap Sejumlah Usulan Musrenbang Bisa Menjadi Skala Prioritas Provinsi
- Paska Tujuh Tahanan Kabur, Proses Sidang di PN Pelalawan Berjalan Normal
- Musrenbang 2020, Bupati Bengkalis Sebut Capaian RPJMD 2016-2021 Akan Dievaluasi


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com