Home > Sosial & Budaya >>
Berita Terhangat..
Kamis, 24 Januari 2019 10:11
Menjabat Sampai 19 Februari, Gubri Mulai Bicara Perpisahan

Kamis, 24 Januari 2019 09:37
Terlibat Pembunuhan Sadis, Kades dan Sekdes di Pelalawan Mulai Disidang

Kamis, 24 Januari 2019 09:30
Tanam 202 Pohon, Gubri Berharap Banyak Burung Berumah di Gedung Daerah

Rabu, 23 Januari 2019 22:29
113 Tim Ikutu Turnamen Bola Voli Pakai Kain Sarung HUT Kabupaten Kampar ke-69

Rabu, 23 Januari 2019 22:22
Empat Unit Bus Sekolah Gratis Siap Layani Pelajar di Bangkinang Sekitarnya

Rabu, 23 Januari 2019 22:16
Daya Listrik Berkurang, PLN Bengkalis Terus Gesa Perbaikan Mesin Rusak

Rabu, 23 Januari 2019 21:50
Peluncuran Program DMIJ Plus Terintegrasi, Bupati Inhil Ungkap Telah Siapkan Berbagai Terobosan

Rabu, 23 Januari 2019 21:07
Dugaan Perselingkuhan Oknm DPRD Kuansing,
Keluarga Terlapor Sempat Minta Mencabut Pengaduan


Rabu, 23 Januari 2019 20:58
Berbagai Gelaran Disiapkan Panitia Imlek Bersama Sambut Perayaan Imlek 2019

Rabu, 23 Januari 2019 20:53
Polsek Ukui Gagalkan Mobil Truk Pengangkut 'Illog'

loading...


Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Rabu, 7 Nopember 2018 22:15
Banjir Putus Akses ke Dua Desa di Kepenuhan, Masyarakat Harapkan Bahan Pokok

Dampak banjir di Kepenuhan, Rohul yag merendam dan putuskan akses dua desa mulai dirasakan. Masyarakat tidak bisa beraktifitas dan harapkan bahan pokok.

Riauterkini-PASIRPANGARAIAN- Dampak meluapnya sejumlah sungai besar, merendam ratusan rumah di dua desa di Kecamatan Kepenuhan, Kabupaten Rokan Hulu (Rohul), yakni Desa Rantau Binuang Sakti (RBS) dan Desa Ulak Patian, terendam banjir sejak Sabtu (3/11/2018).

Pelaksana Tugas (Pjs) Kepala Desa Rantau Binuang Sakti, Saiful Adnan, mengatakan akibat banjir, ‎masyarakat di desanya tidak bisa melakukan aktivitas seperti biasa sejak Sabtu lalu hingga hari ini, Rabu (7/11/2018), karena akses utama darat di desanya ke ibukota kecamatan terputus.

Saiful mengatakan banjir bukan hanya mengganggu aktivitas masyarakat Desa Rantau Binuang Sakti, tapi melumpuhkan dunia pendidikan. Proses belajar mengajar diliburkan sejak Sabtu lalu, sebab bangunan sekolah terendam, seperti terjadi di SD Negeri 007 Kepenuhan.

Bukan itu saja, sambung Saiful, banjir juga sebabkan perekonomian masyarakat di desanya lumpuh, karena hasil panen Tandan Buah Segar atau TBS kelapa sawit tidak bisa dijual keluar desa, dampak putusnya transportasi darat.

"Jalan satu-satunya menuju Desa RBS saat ini hanya bisa ditempuh menggunakan jalur sungai dengan speedboat ‎ dan perahu," ungkap Saiful saat dihubungi wartawan, Rabu (7/11/2018).

Saiful menambahkan banjir juga melumpuhkan perekonomian dan membuat masyarakat tidak bisa melakukan aktivitas seperti biasa, namun masyarakat Desa Rantau Binuang Sakti juga sangat membutuhkan bantuan sembilan bahan pokok (Sembako) dan obat-obatan.

Saat ini, ungkap Saiful, ada sekira 222 kepala keluarga (KK) yang terdampak banjir di Desa Rantau Binuang Sakti. Untuk kebutuhan sehari-hari masih ada sedikit stok, namun masyarakat sangat membutuhkan bantuan Sembako dan obat-obatan.

Saiful mengaku telah melaporkan situasi terkini dan apa yang dibutuhkan ke Pemkab Rohul maupun Pemprov Riau, termasuk meminta bantuan Sembako dan obat-obatan untuk masyarakatnya.

Pjs Kades Rantau Binuang Sakti meminta pemerintah daerah dan pemerintah provinsi bergerak cepat terkait banjir di desanya, sebab akses di desanya terputus sementara waktu.

Sebelumnya, Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Rohul, Suparno S.Hut, mengatakan banjir di Kecamatan Kepenuhan tidak hanya melanda Desa Rantau Binuang Sakti, tapi juga terjadi di Desa Ulak Patian.

Banjir merendam ratusan rumah di dua desa di Kecamatan Kepenuhan, kata Suparno, merupakan dampak meluapnya aliran Sungai Batang Sosa, Sungai Rokan dan Batang Lubuh, serta dampak tingginya curah hujan di wilayah Rohul akhir-akhir ini.

Suparno mengatakan akses ke Desa Rantau Binuang Sakti dan Desa Ulak Patian terputus karena banjir menggenangi badan jalan antara 3 kilometer sampai 4 kilometer, dengan ketinggian air antara 50 centimeter hingga 90 centimeter.

Banjir juga mengisolir sekira 222 KK di Desa Rantau Binuang Sakti, dan sekira 126 KK di Desa Ulak Patian. Selain itu, banjir juga merendam puluhan rumah di Desa Lubuk Soting Kecamatan Tambusai. Banjir juga merendam sejumlah daerah di Kecamatan Rambah.***(zal)

Loading...


Berita Sosial lainnya..........
- Menjabat Sampai 19 Februari, Gubri Mulai Bicara Perpisahan
- 113 Tim Ikutu Turnamen Bola Voli Pakai Kain Sarung HUT Kabupaten Kampar ke-69
- Empat Unit Bus Sekolah Gratis Siap Layani Pelajar di Bangkinang Sekitarnya
- Daya Listrik Berkurang, PLN Bengkalis Terus Gesa Perbaikan Mesin Rusak
- Hanya 450 Pengusaha Depot Air Minum di Pekanbaru yang Teruji
- Berbagai Gelaran Disiapkan Panitia Imlek Bersama Sambut Perayaan Imlek 2019
- Sinergitas TNI-Polri, Polres Inhu Sosialisasi Bahaya Narkoba di Kodim 0302
- Yowan Terpilih Menjadi Ketua LPM Kecamatan Rumbai Pesisir, Pekanbaru
- Ratusan Prajurit Kodim 0313/KPR se-Rohul‎ Jalani Minggu Militer di Pasirpangaraian
- Kadis PUPR Rohul Turun Tangan,
‎Jalan Provinsi di Rambah Hilir Rusak tarena tak Ada Drainese

- Gubri Ingin Jembatan Siak IV Diberi Nama Pendiri Kota Pekanbaru
- Sesuai Letaknya,
Waka DPRD Riau Kordias Pasaribu Usulkan Nama Pelita untuk Jembatan Siak IV

- Diduga DL Massal, Kantor Bupati dan DPRD Pelalawan Lengang Mencekam
- Turun ke Rokan Hulu, Rupanya Ini yang Dilakukan Tim Peneliti Puslitbang Polri
- Pulang Umroh, Gubri Kembali Jalankan Tugas Kepala Daerah
- Disaksikan Bupati Harris, Pengurus PGRI Kecamatan Ukui Dilantik
- Tuntutan Tak Dipenuhi, Kepala BPN Riau Dianggap Kangkangi Perintah Presiden Jokowi
- Mahasiswa Siap Kawal Proses Hukum Dugaan Mesum Oknum Dewan Kuansing
- Dikukuhkan Jadi Komut, Masperi Diberi Amanah Kembangkan PT Jamkrida
- Masuki Era Industri 4.0, Perusahaan Terapkan Zero Fatality


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com