Home > Sosial & Budaya >>
Berita Terhangat..
Selasa, 25 Juni 2019 21:14
10 Tahun Tanpa ADD, 14 Desa di Rohil Segera Diberi Kode Registrasi

Selasa, 25 Juni 2019 21:11
Aliansi Suporter PSPS Usulkan Perombakan Manajemen

Selasa, 25 Juni 2019 21:06
PPDB Kembali Terapkan Sistem Zonasi, Masyarakat Mandau Harap Harap Cemas

Selasa, 25 Juni 2019 21:01
Mesin PKS Alami Kendala Teknis, Sebabkan PT MUP tak Terima TBS Masyarakat

Selasa, 25 Juni 2019 20:58
Pelayanan Hemodialisa di RSUD Rohul Akan Dibuka Juli 2019

Selasa, 25 Juni 2019 20:14
Melawan Arus, Dua Motor "BALAGO" Hebat di Kuansing

Selasa, 25 Juni 2019 18:54
Miliki Shabu Setengah Milliar Lebih, Seorang Pengengguran di BS, Bengkalis 'Dicokok' Polisi

Selasa, 25 Juni 2019 18:24
Kawanan Gajah Rusak Tanaman Warga Cerenti, Kuansing

Selasa, 25 Juni 2019 16:33
Cuci Uang Narkoba,
Bandar di Bengkalis Ini Dituntut 5 Tahun Penjara


Selasa, 25 Juni 2019 16:30
Hingga Akhir Juni,
Smartfren Berikan Bonus Minyak Goreng untuk Pengisian Minimal Rp50 Ribu


loading...


Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Ahad, 9 Desember 2018 12:53
Korban Banjir Berharap Perhatian, Pemkab Kuansing Sebut tak Miliki Stok Bantuan

Harapan korban banjir mendapat perhatian sepertinya bertepuk sebelah tangan, Pemkab Kuansing mengaku stok bantuan kosong.

Riauterkini - TELUKKUANTAN - Memasuki hari ke lima banjir melanda Kuansing, sejak lalu, namun sampai hari ini belum ada tindakan yang dilakukan pihak pemerintah daerah terhadap masyarakat korban banjir.

"Ya sudah masuk hari ke lima, tak ada bantuan dari pemerintah. Jangankan bantuan tanda-tandanya saja belum nampak," ujar Deka, warga desa Pauh Angit Kecamatan Pangean, Ahad (9/12/2018) tadi pagi kepada riauterkini.com.

Dikatakan Deka, banjir ini melanda sejumlah daerah di Kuansing, mulai dari Hulu Kuantan, Kuantan Mudik, Gunung Toar, Kuantan Tengah, Sentajo Raya, Benai, Pangean, Kuantan Hilir, Kuantan Hilir Seberang, Inuman hingga Cerenti.

Banjir ini, menurutnya, menimbulkan duka yang mendalam bagi masyarakat yang terdampak. Karena mereka tidak bisa melakukan aktivitas apapun. Sehingga mereka butuh bantuan dari pemerintah.

Diakui, Deka, yang juga Kepala Dusun Marabunta Pauh Angit Pangean ini, bahwa, masyarakatnya belum menerima bantuan sedikitpun dari pemerintah. Sementara pihak Pemkab Kuansing, kata dia, kembali cuek dan abai terhadap masyarakat korban banjir.

Khusus di desa Pauh Angit Pangean, menurutnya, banjir sudah empat kali merendam rumah-rumah warga sepanjang tahun 2018 ini. Namun sepertinya, Pemkab tak belajar dari pengalaman.

"Buktinya. Sudah lebih 4 hari banjir. Sampai sekarang belum ada bantuan. Tak ada bantuan. Pemerintah semakin tak peduli. Mungkin bantuan itu baru datang setelah menunggu masyarakat menjerit untuk minta tolong," sesalnya kepada wartawan.

Atas sikap pemerintah yang tetap abai terhadap korban banjir ini, ia menyesalkan hal itu. "Rasa empati pemerintah sepertinya sekarang kurang. Apa harus didesak dulu baru ada bantuan. Atau memang tak ada sama sekali. Allahualam," gerutu Deka.

Kemudian korban banjir lainnya, Apriwal. Warga Pulau Tengah Pangean ini mengakui, hingga saat ini belum ada bantuan dirinya menerima bantuan. "Sampai sekarang belum ada," kata Apriwal yang rumahnya terendam sejak Rabu lalu.

Sementara, Plt. Kadis Sosial Nafisman, menyampaikan bahwa sejauh ini, langkah yang dilakukan pihak pemerintah, menyampaikan himbauan untuk tetap waspada.

"Untuk menjaga kemungkinan hal-hal yang tidak kita inginkan, kita dari pihak pemerintah menghimbau warga agar tetap waspada," himbau Nafisman.

Terkait bantuan, kata Nafisman, dari pihak pemerintah saat ini, belum ada, jika ada bantuan dari donatur pihaknya, akan menyalurkan. Sedangkan dari pihak pemerintah sendiri, ia katakan bahwa untuk bantuan ini tidak bisa lagi, pasalnya kata dia, sebelumnya status tanggap darurat telah ditetapkan.

"Dalam Tahun anggran yang sama kita tidak bisa menetapkan status tanggap darurat, sebab baru sebulan yang lalu kita menetapkan status ini. Jadi kita terbentur aturan," jelasnya.* (Jok)

Loading...


Berita Sosial lainnya..........
- 10 Tahun Tanpa ADD, 14 Desa di Rohil Segera Diberi Kode Registrasi
- Aliansi Suporter PSPS Usulkan Perombakan Manajemen
- PPDB Kembali Terapkan Sistem Zonasi, Masyarakat Mandau Harap Harap Cemas
- Mesin PKS Alami Kendala Teknis, Sebabkan PT MUP tak Terima TBS Masyarakat
- Pelayanan Hemodialisa di RSUD Rohul Akan Dibuka Juli 2019
- Bebaskan Denda PBB, Kado HUT ke-235 Pekanbaru dari Bapenda
- DPD Astindo Riau Gelar Sertifikasi Profesi Tenaga Pariwisata
- HUT ke 73 Bhayangkara, Polres Kuansing Taja Donor Darah
- Faktor Umur dan Resiko Tinggi, 60 Persen Lebih JCH Bengkalis Perlu Pendampingan Alat dan Orang
- Wagubri: PSPS Harus Berkaca Kenapa Perusahaan Enggak Beri Bantuan
- Desak Tingkatkan Pengawasan, Ampera Datangi Kantor DPRD Bengkalis
- Merga Silima Tampilkan Warisan Budaya Karo untuk Generasi Muda
- Perekonomian Terus Menurun, Pemkab Kuansing Disarankan Gunakan Anggaran pada Pos Primer
- Mulai Dikerjakan, Dinas PUPR Kuansing Janji Jalan ke Pasar Modern Tiga Hari Tuntas
- Bocor Penyebab Speed Boat Pemkab Pelalawan Tenggelam Saat Sandar di Kuala Kampar
- Terkendala Dana, Camat Mandau Kabulkan Mimpi Tahfidzul Qur'an Asal Mandau
- Gedung Parkir di Duri Jadi Tempat Pacaran, Warga Sesalkan Sikap Dishub Bengkalis
- Malaysia Tawarkan Green City Riau dan Air Bersih Kepada Gubri
- Gubri Bahas Pelabuhan RoRo Dumai-Melaka dengan Utusan Menlu Malaysia
- Jalan Provinsi di Tapung Kabupaten Kampar Amblas, Arus Lalin Dipindahkan


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com