Home > Sosial & Budaya >>
Berita Terhangat..
Selasa, 18 Juni 2019 10:47
Sudah Jatuh Korban Jiwa, Harus Ada Jalan Alternatif Delima ke Soekarno-Hatta Saat Banjir

Selasa, 18 Juni 2019 09:50
Luapan Parit Jalan Lobak Pekanbaru Tewaskan Pengantin Baru

Selasa, 18 Juni 2019 09:36
Syahril, Caleg Terpilih PKS untuk DPRD Pekanbaru Meninggal

Selasa, 18 Juni 2019 07:41
24 Pemenang LKJ PWI Riau- KLHK Kantongi Hadiah Rp115 Juta

Senin, 17 Juni 2019 23:07
Bupati "Tegur" Dishub Bengkalis, Penyeberangan Air Putih-Pakning Dikeluhkan Masyarakat

Senin, 17 Juni 2019 21:21
Satu Ditembak, Polres Bengkalis Tangkap Tiga Napi Kabur dari Rutan Sungai Penuh, Jambi

Senin, 17 Juni 2019 20:21
Polres Dumai Tangkap Dua Bandar Sabu 1 Kilogram Asal Bengkalis

Senin, 17 Juni 2019 20:16
Pertamina RU II Dumai Produksi Green Diesel Berkualitas

Senin, 17 Juni 2019 19:17
Laga Kambing Travel Vs Truk, Sejumlah Penumpang Terluka

Senin, 17 Juni 2019 18:11
Ini Persyaratan Lengkapnya,
Pendaftaran Calon Dirut dan Dewan Pengawas Perusda Rokan Hulu Jaya Dibuka 18 Juni 2019


loading...


Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Senin, 25 Maret 2019 17:28
Menkes RI Sebut Diabetes, Jantung Iskemik dan Stroke di Riau Tergolong Tinggi

Menteri Kesehatan RI Nila F Moeloek mengatakan penderita tiga penyakit ini mengalami peningkatan signifikan di Riau. Kenaikannya semua lebih dari 100 persen.

Riauterkini - PEKANBARU - Menteri Kesehatan (Menkes) Republik Indonesia Nila Farid Moeloek menyatakan bahwa dari 10 peringkat teratas Penyakit Tidak Menular (PTM) di Provinsi Riau, terdapat tiga penyakit yang peningkatannya sangat signifikan.

Yaitu, diabetes 358,3 persen, jantung iskemik 241,7 persen persen dan Stroke 185,0 persen. Meski begitu Menkes juga mengingatkan penyakit diabetes, hipertensi, sakit jantung di Riau tergolong tinggi.

Pernyataan ini disampaikan oleh Menkes RI, pada paparannya di acara Rakerkesda Provinsi Riau di Labersa Grand Hotel Labersa Kecamatan Siak Hulu, Kampar. Untuk itu Menkes Nila Moeloek menyampaikan bahwa, hal ini terjadi oleh karena perilaku kita intinya, terutama untuk pola makan gizi seimbang.

"Bukan melarang orang makan, tapi seimbang" kata Menkes, Senin (25/3/19).

Meski begitu menurutnya, usia Harapan Hidup (UHH) di Riau cukup tinggi yaitu 71 tahun atau sama dengan target nasional. Namun perlu juga dilihat apakah usia segitu angka umur sehatnya apakah sama juga dengan nasional.

"Dari UHH hidupnya itu sama dengan angka nasional 71 tahun. Tapi kita memang melihat juga angka umur sehatnya apakah sama juga dengan angka nasional. Jadi angka sakitnya kitabitu deltanya sekitar 8 sampai 9 tahun hidup kita dalam sakit sebenarnya," ujar Menkes.

Selanjutnya Menkes juga menanggapi paparan dari 5 kabupaten/kota sebelumnya yaitu, Dumai, Kampar, Bengkalis, Pelalawan dan Kota Pekanbaru.

Menurut Menkes, perlu ada fight (perlawanan) terhadap angka kematian ibu. Seperti yang telah dilakukan Kota Dumai yang telah berhasil menurunkan angka kematian ibu secara signifikan.

Begitu juga dengan stunting (anak pendek dan sangat pendek/kerdil) di Kabupaten Kampar, karena faktor geografis, Menkes meminta untuk tidak Kementerian Kesehatan saja yang terlibat dalam penanggulangannya, tapi juga lintas kementerian. Terkait masalah geografis ini kita mengharapkan transportasi dari Dinas PU dalam hal ini.

"Untuk TBC masih seperti nasional, kita juga masih mengajar 30-50 persen mencari orang yang terkena TBC (Tuberkulosis), " sambung Menkes lagi.

Diakhir pembahasannya Menkes Nila menyampaikan bahwa Imunisasi Riau cakupannya masih rendah. Menkes mengapresiasi betapa sulitnya tanaga kesehatan mengejar orang untuk imunisasi. Tapi jika ada penolakan Menkes meminta untuk dipikirkan kembali, karena jika sudah kena penyakit jangan menyalahkan orang kesehatan, karena mereka suadah melakukan kerja keras.

Hadir pada kesempatan ini Wakil Gubernur Riau Edy Afrizal Natar Nasution, Kadiskes Riau Mimi Yuliani Nazir serta para Kadiskes kabupaten kota se Riau.*(mok)

Loading...


Berita Sosial lainnya..........
- Sudah Jatuh Korban Jiwa, Harus Ada Jalan Alternatif Delima ke Soekarno-Hatta Saat Banjir
- Syahril, Caleg Terpilih PKS untuk DPRD Pekanbaru Meninggal
- 24 Pemenang LKJ PWI Riau- KLHK Kantongi Hadiah Rp115 Juta
- Bupati "Tegur" Dishub Bengkalis, Penyeberangan Air Putih-Pakning Dikeluhkan Masyarakat
- Pertamina RU II Dumai Produksi Green Diesel Berkualitas
- Ini Persyaratan Lengkapnya,
Pendaftaran Calon Dirut dan Dewan Pengawas Perusda Rokan Hulu Jaya Dibuka 18 Juni 2019

- Per-2018, Riau Miliki 24 Desa Wisata
- Lomba Menyolak Kelapa, Perlombaan Unik di Perayaan Milad ke-54 Inhil
- Anggaran Diperkirakan Defisit Rp100 Miliar, Sekda Rohul Pesankan Ini ke Seluruh OPD
- Halal Bi Halal dan Temu Ramah,
Bupati Sukiman Minta Anggota IKAPTK Rohul tidak Langgar Aturan

- Januari-Juni, 229 Orang Terjangkit DBD di Pekanbaru
- Nunggak Pajak, 61 Mobdin Pemprov Riau Tetap Dikandangkan
- Besok, PWI Riau Gelar Halal Bi Halal
- Guru MDA Penderita Kanker Usus Dirujuk Dinkes Kampar ke Jakarta
- Event Bakar Tongkang, Rohil Kedatangan Bule Perancis
- Perduli Masyarakat, Polisi Bengkalis Bersih-bersih Rumah Ibadah dan Bantu Sembako
- Pelaksanaan Nikah, KUA Mandau Imbau Masyarakat Urus Sendiri
- Program BSPS Pusat,
Komisi II DPRD Bengkalis Konsultasi ke PUPR Riau

- Dinilai Makin Memberatkan, Masyarakat Pertanyakan Urgensi Uji Psikolog SIM di Duri
- Sempena HUT ke-73 Bhayangkara, Polsek Mandau Gelar Bakti Religi di Duri


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com