Home > Sosial & Budaya >>
Berita Terhangat..
Jum’at, 19 Juli 2019 13:01
Ditinggal ke Pasar,
Rumah Semi Permanen Milik Lansia di Bathin Solapan, Bengkalis Ludes Dilalap Api


Jum’at, 19 Juli 2019 12:30
Sektor Migas Beri Andil Pertumbuhan Ekonomi Riau 2,3 Persen

Jum’at, 19 Juli 2019 09:51
Diangkut Mabes Polri, Lapas Bengkalis Belum Pastikan Napi Terlibat Temuan Sabu 18,8 Kg

Jum’at, 19 Juli 2019 09:42
AHM Luncurkan Si Penjelajah Jalanan, Honda Skutik ADV150

Jum’at, 19 Juli 2019 08:06
Tersangka Korupsi Reatribusi, Dua ASN Dishub Meranti Ditahan Jaksa

Kamis, 18 Juli 2019 21:35
Rasa Haru Warnai Pembukaan KIDBF 2019, 11 Bendera Negara Peserta Berkibar di Danau Rusa

Kamis, 18 Juli 2019 20:52
Sidang Lanjutan Sengketa Pileg, Rusidi Minta MK Hadirkan Bawaslu Bengkalis

Kamis, 18 Juli 2019 20:50
Berbagai Kegiatan Warnai HUT Adyaksa ke-59 Digelar Kejari Pelalawan

Kamis, 18 Juli 2019 19:47
Dua Prodi UIN Suska Riau Dapat Nilai A

Kamis, 18 Juli 2019 19:45
Selama Tiga Jam, Polisi Periksa Ketua KPU Pekanbaru Terkait Dugaan Suap Anggota DPRD

loading...


Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Selasa, 16 April 2019 20:18
Bayar Klaim Jatuh Tempo Kepada RS, BPJS Kesehatan Kucurkan Dana Rp 11 Triliun

BPJS Kesehatan bayarkan klaim jatuh tempo kepada rumah sakit. Dana yang dikucurkan mencapai Rp 11 Triliun untuk melunasi hutang tersebut.

Riauterkini-PEKANBARU-Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan cabang Pekanbaru harus mengucurkan biaya yang sangat banyak demi membayar klaim jatuh tempo kepada rumah sakit. Terhitung sampai 9 April 2019, BPJS Kesehatan pun sudah mengucurkan dana dengan jumlah yang fantastis, mencapai Rp 11 Triliun untuk melunasi hutang tersebut.

Menurut Kepala BPJS Kesehatan cabang Pekanbaru, Rahmad Asri Ritonga, selain klaim jatuh tempo tersebut, pihaknya juga telah melakukan pembayaran dalam bentuk dana kapitasi kepada Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama (FKTP) dengan nominal sebesar Rp 1,1 triliun.

"Artinya terhitung sampai 9 April lalu, pemerintah melalui BPJS Kesehatan Pekanbaru sudah mengeluarkan uang Rp 11 triliun untuk membayar klaim kepada rumah sakit. Mekanismenya first in first out. Rumah sakit yang sudah duluan mengajukan berkas lengkap, maka transaksi pembayaran klaimnya juga pasti diproses lebih dulu. Upaya penuntasan pembayaran klaim faskes ini tentu dapat terwujud berkat dukungan dari Kemenkeu dan Kemenkes," ujarnya kepada riauterkini.com, Selasa (16/04/19).

Dia menjelaskan, dengan telah dibayarnya hutang klaim jatuh tempo kepada faskes, diharapkan faskes dapat melakukan kewajibannya sesuai dengan apa yang tertuang di dalam regulasi dari pemerintah. Termasuk optimalisasi pelayanan kesehatan kepada semua peserta JKN-KIS.

"Kami (BPJS Kesehatan) selalu berkoordinasi dengan faskes yang melayani peserta JKN-KIS dalam memberikan pelayanan terbaik tanpa diskriminasi, sesuai regulasi yang sudah ditetapkan oleh pemerintah," gumamnya.

Masih kata Asri, selain memberikan jaminan layanan kesehatan yang berkualitas, program JKN-KIS yang dikelola oleh BPJS Kesehatan juga memberikan kontribusi terhadap pertumbuhan industri kesehatan dan menciptakan lapangan kerja. Namun apabila terdapat kekurangan, dia pun berharap hal itu bisa diperbaiki secara bersama-sama. Sementara itu, khusus untuk di wilayah Kantor Cabang Pekanbaru sendiri, terdapat 57 FKRTL dan 306 FKTP yang telah dibayarkan dana kapitasi dan tagihan klaimnya oleh BPJS Kesehatan setempat. Dimana total pembayaran yang sudah dilakukan BPJS Kesehatan Pekanbaru mencapai Rp 184.433.468.856,- terhitung sampai April 2019.***(gas)

Loading...


Berita Sosial lainnya..........
- Rasa Haru Warnai Pembukaan KIDBF 2019, 11 Bendera Negara Peserta Berkibar di Danau Rusa
- Berbagai Kegiatan Warnai HUT Adyaksa ke-59 Digelar Kejari Pelalawan
- Mampir di Pasirpangaraian, Istri Wagubri: Masjid Agung Terasa Masjid Madinah
- Dinastan Holtikultura dan Perkebunan Riau Targetkan Produksi Kebutuhan Beras Meningkat
- Baru Bercerai, Duda di Duri Ditemukan Jadi Mayat
- Gara-gara Berniat Ambil BB, DPO Narkoba Ini Ditangkap Jaksa di Bengkalis
- Panen Ikan di Lubuk Larangan Desa Sungai Salak, Bupati dan Sekda Rohul tak dapat Ikan
- Bupati Apresiasi Panitia Pacu Jalur Rayon II Kecamatan Pangean
- Demo di Kantor Bupati, Masyarakat Tiga Desa di Tambusai Desak Pemkab Rohul Tuntaskan Lahan KKPA di PT. Hutahaean
- Petenis Cilik Binaan RAPP Torehkan Prestasi di Tingkat Internasional
- BAZ Puji Unit Pengumpul Zakat Disdik Pekanbaru
- TNI Selalu Bersama Rakyat, Anggota Satgas TMMD ke-105 Kodim 0313/KPR Bantu Pencari Rumput
- Bupati Bangga Tim Bola Voly Pelajar Rohul Juarai Piala Gubri, Bonus Belum Terfikirkan
- FWKLA Pekanbaru Gelar Rapat Kerja Media Massa Kota Layak Anak 2019
- Humas Pemko Pekanbaru Gelar Pemilihan Wartawan Idaman
- RAPP Kampanyekan Diet Plastik Sekali Pakai di Lingkungan Kerja dan Perumahan Karyawan
- Kesbangpol Riau: Meriahkan HUT RI, Dilombakan Festival Gapura Cinta Negeri Berhadiah Piala Presiden
- Penyediaan Layanan, Bapenda Bengkalis Teken Perjanjian Kerja Sama dengan Bank
- Festival Layang-layang akan Meriahkan Hari Adhyaksa di Bengkalis
- 76 Tim Siap Beradu Cepat di Pacu Jalur Pangean Rayon II


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com