Home > Sosial & Budaya >>
Berita Terhangat..
Rabu, 18 September 2019 07:44
Kian Membara, 334 Titik Panas Kepung Riau

Rabu, 18 September 2019 07:29
Nestapa Wanita dengan Tumor Ganas di Kuansing, Lutut Sebesar Kelapa dan Ditinggal Suami

Rabu, 18 September 2019 07:19
Ketua DPD PAN Pelalawan Digoyang Mosi Tidak Percaya

Selasa, 17 September 2019 21:13
Kunjungi Rohul, Bupati Solok Selatan Belajar Program Keagamaan di Masjid Agung ICP

Selasa, 17 September 2019 19:35
Jika Asap Masih Ada, Mahasiswa Riau Janji Akan Demo Lagi dengan Massa Lebih Banyak

Selasa, 17 September 2019 18:49
E- Samsat Kepri Resmi Diluncurkan melalui E-Channel Bank Riau Kepri

Selasa, 17 September 2019 18:22
Dermaga Pelabuhan Buton Ambruk,
Ini Kronologis Tenggelamnya Seorang Honorer Dishub Riau di Siak


Selasa, 17 September 2019 18:17
Video Viral Dua Hijaber yang Nyebrang Sungai Pakai Flying Fox Ternyata di Tambusai, Rohul

Selasa, 17 September 2019 18:10
Gandeng IDI dan PERSI, DPRD Riau Dirikan Posko Kesehatan Kedap Asap

Selasa, 17 September 2019 18:00
Warga Resah, 5 Hektar Lahan di Rimbo Panjang Terbakar Dekat Pemukiman

loading...


Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Rabu, 11 September 2019 12:44
Infeksi Bekas Operasi Usus Buntu, Bocah 11 Tahun akan Dirawat RSUD Mandau

Seorang bocah umur 11 tahun di Mandau mengalami infeksi bekas operasi usus buntu 3 tahun lalu. RSUD setempat siap merawatnya.

Riauterkini - DURI - Windu (11) Murid Kelas 6 Sekolah Dasar Negeri (SDN) 11 Mandau, warga Jalan Damai, Gang Budi, RT 05, RW 06, Kelurahan Duri Timur, Kecamatan Mandau, Bengkalis harus merasakan sakit yang mendalam dan trauma berat akibat infeksi pada bekas jahitan yang didapatinya saat menjalani operasi usus buntu 3 tahun silam di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Mandau.

Penderitaan tersebut semakin sulit dicegah saat trauma Windu semakin meningkat dan energinya kian terkuras. Menurut pengakuan kedua orang tua Windu, Ali Amran dan Rafitna Dewi, anak bungsunya tersebut saat dilakukan operasi usus buntu, sempat tiga kali masuk keruang operasi namun tidak tahu apa gerangan yang dilakukan dokter.

" Waktu operasi tiga tahun lalu, sempat tiga kali keluar masuk ruang operasi. Padahal hanya operasi usus buntu, kami orang awam ini tidak tahu apa yang terjadi. Saking seringnya diperiksa dokter, anak ini sampai trauma dan takut saat melihat dokter berbaju putih,"kisah Ali Amran yang juga Ketua RT 05, RW 06, Kelurahan Duri Timur.

Dikatakan Ali Amran, tindakan operasi yang dilakukan dokter pun terlihat aneh, yang biasanya terlihat menyamping, ini terlihat lurus, tepat dibawah pusar. Untuk itu, dirinya dan keluarga meminta kepada pihak terkait untuk memberikan solusi akan nasib buah hatinya yang diketahui telah hampir sebulan tidak masuk sekolah akibat penderitaannya itu.

Menanggapi hal tersebut, Direktur RSUD Mandau, dr Sri Sadono Mulyanto melalui Kasi Humas, dr Rangga Moendanoe saat dikonfirmasi berterimakasih atas laporan tersebut."Mengenai indikasi korban Mall Praktek, kami rasa masih jauh untuk di putuskan mengingat setiap tindakan medis selalu memiliki resiko yang sudah diketahui pasien dan keluarga, namu  kami sangat prihatin akan kondisi pasien. Untuk itu kami akan segera menyampaikan hal tersebut kepada pimpinan agar segera kami beri respon secepatnya,"tulisnya melalui pesan singkat WhattsApp sambungan telepon genggamnya.

Quick Respon Warganya Menerima laporan dari group Informasi perpanjangan tangannya, RT dan RW. Lurah Duri Timur yang dikenal berjiwa sosial tinggi, Hj Erna Satriana langsung bergerak cepat dengan memboyong Ketua LPMK, hampir seluruh Kasi dan stafnya.

"Ibarat tubuh, sakit satu, sakit semuanya.Rasa kekeluargaan inilah yang sedikit demi sedikit kita ciptakan. Cepat respon akan masukan dan informasi yang disampaikan. Mudah mudahan dapat mengurangi beban warga kita,"harapnya.*(hen)

Loading...


Berita Sosial lainnya..........
- Nestapa Wanita dengan Tumor Ganas di Kuansing, Lutut Sebesar Kelapa dan Ditinggal Suami
- Jika Asap Masih Ada, Mahasiswa Riau Janji Akan Demo Lagi dengan Massa Lebih Banyak
- Video Viral Dua Hijaber yang Nyebrang Sungai Pakai Flying Fox Ternyata di Tambusai, Rohul
- Demo Mahasiswa Gabungan di Mapolda Riau Ricuh, 7 Polisi Terluka dan Dirawat di RS Bhayangkara
- Ambruknya Dermaga Buton, Diduga Seorang Honorer Dishub Riau Hilang
- Tahun Ini, DPRD Kuansing Akan Bangun Musala
- Usai Loading Pelabuhan Buton di Siak Ambruk
- Tiga dari 15 Calon Sekdaprov Gagal Seleksi Administrasi
- Buka Posko, Human Initiative Riau Siap Obati Korban Kabut Asap
- Sebelum Tinjau Karlahut Presiden Ikut Sholat Istisqa di Masjid Lanud RSN
- Ditutup, 15 Pendaftar Siap Jalani Seleksi jadi Sekdaprov Riau
- Belum Maksimal Tangani Karhutla,
Presiden Sentil Pejabat Daerah Hingga Perangkat Paling Bawah

- Terkait Asap Riau, LAM Riau Keluarkan Warkah Untuk Presiden Jokowi
- Tiba didi Pekanbaru, Presiden Langsung Gelar Rapat Bersama Pejabat Pusat dan Riau di Novotel
- Mahasiswa Duduki Gedung DPRD Riau
- Posko RSUR Terima 60 Pasien Terdampak Asap Perhari
- Tingkatkan Kinerja, Sekwan Kuansing Gelar Rapat Staf
- Tiba Sore, Gubri Siapkan Sejumlah Persoalan Diadukan ke Presiden
- Diikuti Ribuan Warga, Pemkab Kuansing Gelar Sholat Istisqa
- Balai Bahasa Riau Gelar Penyuluhan Bahasa Indonesia


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com