Home > Sosial & Budaya >>
Berita Terhangat..
Rabu, 16 Oktober 2019 22:53
Terduga Pengedar di Ujung Batu Ditangkap, 18 Paket Sabu dan Mobil Avanza Disita

Rabu, 16 Oktober 2019 22:04
Melalui Rakor, DKP Rohul Susun ‎Peta Ketahanan dan Kerawanan Pangan

Rabu, 16 Oktober 2019 20:43
Ikasmansa Pekanbaru Segera Gelar Rakernas Kedua

Rabu, 16 Oktober 2019 20:05
Putra Sulung Bupati Harris Nyatakan Diri Maju di Pilkada 2020 Pelalawan

Rabu, 16 Oktober 2019 20:00
Diberangkatkan Umroh ACT, Pasutri Lansia di Duri Menangis Bahagia

Rabu, 16 Oktober 2019 17:53
Dukung Pertumbuhan Industri di Riau, Trakindo Gelar Roadshow 2019

Rabu, 16 Oktober 2019 17:39
RPH Pasirpangaraian Sudah Difungsikan, Tapi Masih Ada Pemilik TPH Tanpa Izin yang Bandel

Rabu, 16 Oktober 2019 17:04
Seorang Germo Ditangkap, Polisi Ungkap Prostitusi Anak di Mandau, Bengkalis

Rabu, 16 Oktober 2019 16:43
Peringati Hari Pangan Sedunia, BEM Fakultas Pertanian UPP Gelar Lomba Masak‎ di Kebun Sawit

Rabu, 16 Oktober 2019 15:22
Tim Unri Raih Medali Emas di Macau

loading...


Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Kamis, 19 September 2019 17:13
Disebut karena Asap,
Ahli Forensik Dilibatkan untuk Pastikan Sebab Meninggal Pejabat BPKAD


Diskes Provinsi Riau akan melibatkan ahli forensik untuk memastikan penyebab meninggalnya Kasubid Belanja Daerah Badan Pengelola Keuangan dan Aset (BPKAD) Fitra Tirtana yang disebut karena terpapar asap.

Riauterkini - PEKANBARU - Sekretaris Dinas Kesehatan (Diskes) Provinsi Riau Yohanes menyatakan akan melibatkan ahli forensik untuk memastikan penyebab meninggalnya Kasubid Belanja Daerah Badan Pengelola Keuangan dan Aset (BPKAD) Fitra Tirtana yang disebut karena terpapar asap.

Almahum sebelumnya sempat dirawat di Rumah Sakit (RS) Awal Bross Ahmad Yani. Dari informasi yang beredar almarhum meninggal dunia karena penyakit paru-paru, dan dipicu oleh kabut asap tebal yang menyelimuti Kota Pekanbaru yang sudah masuk dalam level berbahaya.

"Kami masih lakukan investigasi, jadi kami belum bisa mengambil kesimpulan. Kita akan libatkan ahli forensik, apakah benar almarhum meninggal karena terpapar asap," kata Yohanes, Kamis (19/9/19).

Menurut Yohanes, ahli porensik yang akan menangani untukaku mencari penyebab meninggalnya almarhum adalah Prof Dedi Arfandi. Yang bersangkutan adalah Dekan Fakultas Kedokteran dari Universitas Riau (Unri).

Meski begitu menurut Yohanes, investigasi ini bergantung kepada keluarga almarhum. Namun jika rencana untuk mendatangkan ahli forensik ini ditolak keluarga, maka tentu apa yang sudah direncanakan tidak mungkin bisa dilaksanakan.

Karena itu kami mau tanyai keluarganya, sekarang inikan keluarganya sedang berduka. Tunggulah dulu, setelah reda, nanti kami akan sampaikan hasil investigasi kita. Kita ada ahli porensik, berapa lamanya, tergantung keluarganya membuka diri," papar Yohanes.*(mok)

Loading...


Berita Sosial lainnya..........
- Ikasmansa Pekanbaru Segera Gelar Rakernas Kedua
- Diberangkatkan Umroh ACT, Pasutri Lansia di Duri Menangis Bahagia
- RPH Pasirpangaraian Sudah Difungsikan, Tapi Masih Ada Pemilik TPH Tanpa Izin yang Bandel
- Tim Unri Raih Medali Emas di Macau
- Laluntas Terganggu Akibat Pohon Tumbang Karena Angin Kencang
- Bupati Mursini Buka KLHS Bahas RTRW Kuansing 2019-2039
- Kabupaten Rohul Kembali Terima 475 RLH dari Kemenpera‎ untuk 17 Desa
- Hari Pertama, 1.648 Wajib Pajak Peroleh Penghapusan Denda PKB/BBNKB II
- 34 Desa di Bengkalis Deklarasikan Stop BABS
- Ini Tanggapan Gubri Soal Kisruh Pembentukan AKD DPRD Riau
- Dihadiri Komisi IV, BI Perwakilan Riau Sediakan Pojok Baca di Bengkalis
- Siap-siap Diganti, Gubri Warning OPD Lambat Bekerja
- Kepala Kesbangpol Pekanbaru Himbau Seluruh Elemen Jaga Keamanan Jelang Pelantikan Presiden
- Pasca Mundurnya Fahmizal, Raja Yoserizal Jadi Plt Kadis Pariwisata?
- Enam Wilayah Termasuk Pekanbaru Malam Nanti Diperkirakan Hujan Diserta Angin Kencang
- Peneliti New Zeland Kuak Keberadan Rel Kereta Api dan Gua Peninggalan Jepang di Kuansing
- 2019, BI Kpw Riau Buka 4 Gerai BI Corner
- 1.260 Peserta Sudah Mendaftar Gowes Nusantara Inhu
- Pimpinan PD Ramai Tak Hadir, Komisi II DPRD Bengkalis Batalkan Dengar Pendapat
- Usulan Pemekaran Desa di Bengkalis Terus Bertambah


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com