Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Rabu, 23 Agustus 2017 10:29
Aktif Cegah Karlahut,
4 Desa di Riau Dapat Penghargaan dan Bonus Rp100 Juta dari Asian Agri


Rabu, 23 Agustus 2017 08:36
Diawali Penyerahan Bantuan Program K3S, Bupati Inhil Buka MTQ Kecamatan Enok

Rabu, 23 Agustus 2017 08:33
Wens Manggut Terpilih Secara Aklamasi jadi Ketua Umum AMSI

Rabu, 23 Agustus 2017 07:29
Cabuli Gadis 13 Tahun, Warga Bengkalis Ditangkap Polisi

Rabu, 23 Agustus 2017 07:25
Bakal Dibuka Gubri, Sebanyak 193 Team Mulai Hari ini Adu Cepat di Pacu Jalur 2017

Selasa, 22 Agustus 2017 21:11
Pertengahan 2017, Peserta BPJS Kesehatan Pekanbaru Tembus Angka 1,7 Juta Jiwa

Selasa, 22 Agustus 2017 21:02
Diapresiasi Bupati,
Bakaroh, Cara Warga Sungai Intan, Inhil Jaga Ekosistem Sungai


Selasa, 22 Agustus 2017 19:52
Kemendikbud Sahkan 11 Warisan Budaya Tak Benda Riau

Selasa, 22 Agustus 2017 19:48
Smartfren Berikan Bonus Hingga 13 GB dengan Pembelian Kartu Perdana

Selasa, 22 Agustus 2017 19:16
Periode Kedua, Senator Riau Gafar Usman Kembali Pimpin BAP DPD RI



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.

Selasa, 23 April 2013 06:21
Atasi Bencana Alam,
Kampar Gelar Pelatihan Siaga Bagi Relawan


Pemkab Kampar terus berupaya meningkatkan kepedulian dan kesiap siagaan masyarakat menghadapi bencana. BPBD mengadakan pelatihan siaga bagi relawan.

Riauterkini-BANGKINANG- Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Kampar menggelar pelatihan siaga bencana bagi relawan di kecamatan yang rawan bencana yang ada di Kabupaten Kampar. Hal ini dilaksanakan dalam upaya meningkatkan kepedulian dan kesiapsiagaan masyarakat dalam menghadapi kejadian bencana yang mungkin terjadi di wilayah Kabupaten Kampar.

Pelatihan ini digelar selama 10 hari, yang dibagi dalam dua angkatan. Angkatan I, 22-26 April 2013, dan angkatan II digelar 29 April-03 Mei 2013. Tempat latihan di Wisma Samudera Bangkinang dan praktek di lapangan Batalyon Infanteri 132/BS Salo.

Peserta sebanyak 50 orang yang berasal dari 21 Kecamatan se-Kabupaten Kampar ditambah dari organisasi lain yaitu PMI, Pramuka, Tagana, Damkar. Narasumber berasal dari BPBD Provinsi Riau, Basarda Provinsi Riau, BPBD Kabupaten Kampar, Dinas Kesehatan Kabupaten Kampar, Dinas Sosial dan Tenaga Kerja Kabupaten Kampar dan Batalyon Infanteri 132/BS Salo

Plt Sekdakab Kampar Zulfan Hamid saat membuka pelatihan tersebut Senin (22/4/13). menyampaikan bahwa upaya-upaya penyelenggaraan dan penyelamatan musibah bencana alam tidak bisa dilakukan sendiri oleh pemerintah, sehingga partisipasi masyarakat dari berbagai elemen dalam masyarakat itu sendiri harus diikutsertakan sehingga selain untuk meningkatkan kewaspadaan dan tanggungjawab juga meningkatkan rasa solidaritas dan kesetiakawanan sosial dalam masyarakat.

‘’ Tentunya kita menyambut baik diselenggarakannya pelatihan siaga bencana pada kecamatan rawan bencana ini dan semoga para peserta dapat menambah wawasan tentang penanggulangan bencana dan strategi dalam penanganan korban bencana,” harapnya.

Dikatakannya bahwa Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kampar merupakan lembaga yang bertanggungjawab dalam penanggulangan bencana di Kabupaten Kampar, maka BPBD Kabupaten Kampar berkewajiban memberikan bimbingan berupa informasi dan pelatihan untuk siaga bencana pada kecamatan rawan bencana, sehingga pada saat terjadi bencana dapat berfungsi dengan maksimal, efektif dan efisien.

Relawan yang cakap, efektif dan efisien sangat ditentukan oleh informasi, pengalaman dan pelatihan yang diterimanya. Oleh karena itu pemberian informasi yang tepat dan akurat harus dikelolah secara baik agar relawan memiliki pengetahuan dasar yuang cukup sebelum terjun kedaerah bencana.

‘’ Tentunya dengan pelatihan siaga bencana ini diharapkan, dapat mempercepat proses pemahaman untuk meningkatkan kesadaraan masyarakat tentang bahaya dan resiko bencana, mempercepat pembentukan jejaring siaga bencana, mengorganisir potensi masyarakat terlatih siaga bencana, terbentuknya unit khusus siaga bencana berbasis masyarakat di setiap kecamatan sebagai gugus tugas (front liner). Kemudian dapat menjamin kesinambungan klesiapsiagaan bencana, memperkuat integritas social melalui peningkatan intensitas dan kualitas interkasi social anggota masyarakat,’’tuturnya.

Kepala BPBD Kabupaten Kampar Ali Zabar dalam laporannya menyampaikan bahwa pelatihan digelar selama 10 hari, yang dibagi dalam dua angkatan. Angkatan I, 22-26 April 2013, dan angkatan II digelar 29 April-03 Mei 2013. Tempat latihan di Wisma Samudera Bangkinang dan praktek di lapangan Batalyon Infanteri 132/BS Salo.

Peserta sebanyak 50 orang yang berasal dari 21 Kecamatan se-Kabupaten Kampar ditambah dari organisasi lain yaitu PMI, Pramuka, Tagana, Damkar. Narasumber berasal dari BPBD Provinsi Riau, Basarda Provinsi Riau, BPBD Kabupaten Kampar, Dinas Kesehatan Kabupaten Kampar, Dinas Sosial dan Tenaga Kerja Kabupaten Kampar dan Batalyon Infanteri 132/BS Salo. Metodologi pembelajaran terdiri dari pemaparan materi, ceramah, praktek lapangan, diskusi dan tanya jawab.(man)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

loading...

Berita Sosial lainnya..........
- Wens Manggut Terpilih Secara Aklamasi jadi Ketua Umum AMSI
- Bakal Dibuka Gubri, Sebanyak 193 Team Mulai Hari ini Adu Cepat di Pacu Jalur 2017
- Diapresiasi Bupati,
Bakaroh, Cara Warga Sungai Intan, Inhil Jaga Ekosistem Sungai

- Kemendikbud Sahkan 11 Warisan Budaya Tak Benda Riau
- Terbaring Lemas di RSUD Arifin Ahmad,
Jantung Bocor, Dizan Tunggu Uluran Tangan Par Dermawan

- Bupati Bengkalis Janji Evaluasi Jabatan Plt. Kadisdik
- Terkait Dana Desa, Kejari Panggil 136 dan 11 Camat di Bengkalis


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 54.81.166.154
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com