Home > Sosial & Budaya >>
Berita Terhangat..
Senin, 11 Desember 2017 14:01
Lapor ke Polda Riau, BUI Desak Pelaku Persekusi UAS di Bali Ditangkap

Senin, 11 Desember 2017 13:53
Demo di Hari Anti Korupsi, AMAK Desak Kejari Rohul Eksekusi Teddy Mirza Dal

Senin, 11 Desember 2017 12:53
Korupsi.Cetak.Sawah di Pelalawan, Ketua Poktan dab Kontraktor Mulai Disidang

Senin, 11 Desember 2017 10:41
Polres Pelalawan Terus Buru Perampok Dua Pedagang Emas Asal Pekanbaru

Senin, 11 Desember 2017 10:35
Perayaan Natal Oikumene Wartawan Riau Diagendakan 26 Desember

Senin, 11 Desember 2017 06:51
Buka MTQ ke-36 Riau di Dumai, Gubri Motivasi Peserta dengan Hadiah Haji

Ahad, 10 Desember 2017 21:05
Soal Industri Kertas & Pulp, SPSI Riau Tuding Jikalahari Mengada-ada

Ahad, 10 Desember 2017 20:57
Gubri Lepas Pawai Taaruf dan Pembukaan Bazar MTQ XXXVI Riau

Ahad, 10 Desember 2017 20:23
Gubri Lepas Peserta Pawai Taaruf MTQ XXXVI Riau di Dumai

Ahad, 10 Desember 2017 20:19
Masyarakat Soroti Baliho MTQ Riau Milik Kesra Bengkalis di Dumai

loading...



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.

Selasa, 23 April 2013 06:21
Atasi Bencana Alam,
Kampar Gelar Pelatihan Siaga Bagi Relawan


Pemkab Kampar terus berupaya meningkatkan kepedulian dan kesiap siagaan masyarakat menghadapi bencana. BPBD mengadakan pelatihan siaga bagi relawan.

Riauterkini-BANGKINANG- Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Kampar menggelar pelatihan siaga bencana bagi relawan di kecamatan yang rawan bencana yang ada di Kabupaten Kampar. Hal ini dilaksanakan dalam upaya meningkatkan kepedulian dan kesiapsiagaan masyarakat dalam menghadapi kejadian bencana yang mungkin terjadi di wilayah Kabupaten Kampar.

Pelatihan ini digelar selama 10 hari, yang dibagi dalam dua angkatan. Angkatan I, 22-26 April 2013, dan angkatan II digelar 29 April-03 Mei 2013. Tempat latihan di Wisma Samudera Bangkinang dan praktek di lapangan Batalyon Infanteri 132/BS Salo.

Peserta sebanyak 50 orang yang berasal dari 21 Kecamatan se-Kabupaten Kampar ditambah dari organisasi lain yaitu PMI, Pramuka, Tagana, Damkar. Narasumber berasal dari BPBD Provinsi Riau, Basarda Provinsi Riau, BPBD Kabupaten Kampar, Dinas Kesehatan Kabupaten Kampar, Dinas Sosial dan Tenaga Kerja Kabupaten Kampar dan Batalyon Infanteri 132/BS Salo

Plt Sekdakab Kampar Zulfan Hamid saat membuka pelatihan tersebut Senin (22/4/13). menyampaikan bahwa upaya-upaya penyelenggaraan dan penyelamatan musibah bencana alam tidak bisa dilakukan sendiri oleh pemerintah, sehingga partisipasi masyarakat dari berbagai elemen dalam masyarakat itu sendiri harus diikutsertakan sehingga selain untuk meningkatkan kewaspadaan dan tanggungjawab juga meningkatkan rasa solidaritas dan kesetiakawanan sosial dalam masyarakat.

‘’ Tentunya kita menyambut baik diselenggarakannya pelatihan siaga bencana pada kecamatan rawan bencana ini dan semoga para peserta dapat menambah wawasan tentang penanggulangan bencana dan strategi dalam penanganan korban bencana,” harapnya.

Dikatakannya bahwa Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kampar merupakan lembaga yang bertanggungjawab dalam penanggulangan bencana di Kabupaten Kampar, maka BPBD Kabupaten Kampar berkewajiban memberikan bimbingan berupa informasi dan pelatihan untuk siaga bencana pada kecamatan rawan bencana, sehingga pada saat terjadi bencana dapat berfungsi dengan maksimal, efektif dan efisien.

Relawan yang cakap, efektif dan efisien sangat ditentukan oleh informasi, pengalaman dan pelatihan yang diterimanya. Oleh karena itu pemberian informasi yang tepat dan akurat harus dikelolah secara baik agar relawan memiliki pengetahuan dasar yuang cukup sebelum terjun kedaerah bencana.

‘’ Tentunya dengan pelatihan siaga bencana ini diharapkan, dapat mempercepat proses pemahaman untuk meningkatkan kesadaraan masyarakat tentang bahaya dan resiko bencana, mempercepat pembentukan jejaring siaga bencana, mengorganisir potensi masyarakat terlatih siaga bencana, terbentuknya unit khusus siaga bencana berbasis masyarakat di setiap kecamatan sebagai gugus tugas (front liner). Kemudian dapat menjamin kesinambungan klesiapsiagaan bencana, memperkuat integritas social melalui peningkatan intensitas dan kualitas interkasi social anggota masyarakat,’’tuturnya.

Kepala BPBD Kabupaten Kampar Ali Zabar dalam laporannya menyampaikan bahwa pelatihan digelar selama 10 hari, yang dibagi dalam dua angkatan. Angkatan I, 22-26 April 2013, dan angkatan II digelar 29 April-03 Mei 2013. Tempat latihan di Wisma Samudera Bangkinang dan praktek di lapangan Batalyon Infanteri 132/BS Salo.

Peserta sebanyak 50 orang yang berasal dari 21 Kecamatan se-Kabupaten Kampar ditambah dari organisasi lain yaitu PMI, Pramuka, Tagana, Damkar. Narasumber berasal dari BPBD Provinsi Riau, Basarda Provinsi Riau, BPBD Kabupaten Kampar, Dinas Kesehatan Kabupaten Kampar, Dinas Sosial dan Tenaga Kerja Kabupaten Kampar dan Batalyon Infanteri 132/BS Salo. Metodologi pembelajaran terdiri dari pemaparan materi, ceramah, praktek lapangan, diskusi dan tanya jawab.(man)



Berita Sosial lainnya..........
- Perayaan Natal Oikumene Wartawan Riau Diagendakan 26 Desember
- Buka MTQ ke-36 Riau di Dumai, Gubri Motivasi Peserta dengan Hadiah Haji
- Gubri Lepas Peserta Pawai Taaruf MTQ XXXVI Riau di Dumai
- Masyarakat Soroti Baliho MTQ Riau Milik Kesra Bengkalis di Dumai
- Hadiri UndanganMakan Bajambau,
Gubri Puji Pesona Wisata Alam Teluk Jering

- RAPP Perkenalkan Khazanah Lokal,
Pekan Rantau Melayu Diminati Warga Pekanbaru

- Wabup Inhil: Maulid Nabi Muhammad SAW Sebagai Media Silaturrahmi dan Ukhuwah Islamiyah
- Ratusan Kader PKS Riau Protes Trump Soal Yerusalem
- Macet Horor Jalur Duri-Minas di Samsam tak Jelas Sebabnya
- Seorang Pelajar Meninggal‎,
Bus Kafilah MTQ Rohul Tabrakan dengan Dump Truk

- Bupati Inhil Tinjau Sejumlah Kegiatan Pembangunan
- Sekdakab Lepas Kafilah Kampar ke MTQ Provinsi Riau
- Viral di Medsos, TNKB "15IS" Jadi Perbincangan Warga Duri, Bengkalis
- KPK Sosialisasi Program Maruah di Kampar
- Kemendikbud Dukung Riau Jadi Pusat Kebudayaan Melayu di Asia Tenggara
- International Day of Disability,
GenBI Riau Kampanyekan Peduli Anak Disabilitas

- Proyek Pipa Transmisi Gas Duri-Dumai,
Bupati Bengkalis Berharap Berdayakan SDM Tempatan

- Gratis dari Pemerintah,
Poktan Koto Inuman Kuansing Tolak Bibit Sawit Rusak

- Elpiji 3 Kg Langka, Pangkalan di Bengkalis Naikkan HET Diancam Blacklist
- Firdaus Dapat Penghargaan Walikota Entrepreneur Award 2017


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 54.196.182.102
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com