Home > Usaha >>
Berita Terhangat..
Ahad, 27 Mei 2018 22:29
Prosesi Pelantikan Hingga Sahur,
Yayasan Matankari Fokus Percepatan Pembangunan Balai Adat Andiko dan Museum


Ahad, 27 Mei 2018 22:19
Terpilih Defenitif, Rinaldi Resmi Pimpin Kepengurusan DPW PSI Riau

Ahad, 27 Mei 2018 22:11
Safari Ramadhan,
Legislator Pekanbaru Ini Gelar Bukber dengan Jamaah Masjid Al Hasan, Tampan


Ahad, 27 Mei 2018 21:36
Buka Puasa Bersama LBDH,
Warga Parit 13: Wardan Sangat Responsif dengan Aspirasi Kami


Ahad, 27 Mei 2018 21:32
T Zulmizan: Masyarakat 11 Kabupaten/Kota di Riau Iri dengan Siak

Ahad, 27 Mei 2018 21:25
Gelar Baksos, IKA SMP GB 95 Duri Berbagi Takjil ke Warga dan Panti Asuhan

Ahad, 27 Mei 2018 20:58
Gerebek Warung di Surau Gading,
5 Penjudi Song di Rambah Samo Diciduk Tim Buser Polres Rohul


Ahad, 27 Mei 2018 20:43
Survei Firdaus-Rusli Teratas,
Azis Zaenal Minta Kader PPP Kawal Hingga Hari Pencoblosan


Ahad, 27 Mei 2018 20:34
5000-an Buruh Ivo Mas Tunggal di Kandis Siap Menangkan Cagubri Syam-Edy

Ahad, 27 Mei 2018 20:30
Dukungan Terhadap Firdaus-Rusli Menguat di Rohul

 
loading...

Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Kamis, 14 September 2017 16:15
Sepanjang 2017, Disperindag Tindak Tegas 20 Pangkalan Gas Elpji 3 kg Bandel

Disperindag Pekanbaru telah menindak sedikitnya 20 pangkalan elpiji subsidi yang dinilai bandel. Sanksi mulai dari teguran hingga penghentian operasional permanen.

Riauterkini - PEKANBARU - Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Kota Pekanbaru menindak 20 pangkalan elpiji bersubsidi yang kedapatan melanggar regulasi distribusi sepanjang 2017.

"Sejauh ini sudah ada 20 pangkalan yang diberikan sanksi, mulai dari teguran hingga penghentian operasi secara permanen," kata Kepala Bidang Perdagangan Disperindag Pekanbaru, Mas Irba Sulaiman di Pekanbaru, Kamis (14/9).

Ia merincikan, dari 20 sanksi tersebut lima diantaranya merupakan sanksi pencabutan izin usaha (PHU), atau penghentian secara permanen pasokan dan distribusi ke pangkalan tersebut. Sementara itu, dari lima sanksi tersebut, tiga diantaranya merupakan hasil penindakan yang dilakukan pada pekan ini.

Selanjutnya, ia menjelaskan 15 pangkalan lainnya diterapkan sanksi skorsing atau penghentian sementara antara tiga bulan hingga peringatan keras. Dia menuturkan, jumlah pangkalan yang menerima sanksi tersebut berpotensi bertambah menyusul operasi yang dilakukan Disperindag Pekanbaru selama sepekan terakhir.

Menurut Irba, pihaknya telah melakukan pemetaan wilayah mana saja yang berpotensi terjadi pelanggaran distribusi elpiji. Operasi tersebut akan difokuskan pada sejumlah wilayah yang masuk dalam Disperindag Pekanbaru.

"Jadi pekan ini fokus kita gas saja dulu," tuturnya. Kota Pekanbaru dalam dua pekan terakhir dihadapkan pada masalah kelangkaan gas bersubsidi. Kelangkaan itu disinyalir akibat permainan antara pangkalan dan pengecer.

Irba menegaskan pangkalan dilarang keras untuk menjual gas bersubsidi kepada pengecer, karena seharusnya pangkalan merupakan tempat terakhir distribusi gas ke masyarakat. Dia juga meminta kepada masyarakat untuk proaktif melaporkan pangkalan atau pengecer yang bermain mata, untuk kemudian ditindak lanjuti.

Alokasi perbulan gas subsidi tiga kilogram di Pekanbaru berjumlah sekitar 650.000 tabung. Sekitar 40 persen diperuntukkan bagi rumah tangga, sisanya bagi usaha mikor kecil. Disperindag mencatat sebanyak 12 agen dan sekitar 700 pangkalan tersebar di Kota Pekanbaru, dengan kebutuhan perhari mencapai 22.000 tabung. ***(dan)

Loading...


Berita lainnya..........
- Corsa Ajak Ratusan Driver Go-Jek Buka Puasa Bersama
- DW BRK Jalankan Program Indahnya Berbagi di Bulan Ramadhan
- Bulog Mulai Gelar Pasar Murah Sembako Jelang Idul Fitri
- Dinkes Pastikan Seluruh Apotek di Bengkalis Dibina Berkala
- Ikut Berpartisipasi Semarakkan Ramadhan, PSMTI Bagikan 500 Takjil Gratis kepada Masyarakat
- Santuni Anak Yatim,
Total Jaminan Jamkrida Capai Rp1,164 Triliun

- Uji 50 Jenis Bahan dan Produk Makanan,
BBPOM Pekanbaru Nihil Temukan Makanan Berbahaya di Bengkalis

- Dipecat karena Tolak Teken PKWT, 16 Karyawan PT AFR Mengadu ke DPRD Riau
- Tolak HGU PT TSUM,
Gemmpar Berencana Audiensi dengan Bupati dan Pimpinan DPRD Pelalawan

- Peningkatan Jalan Penghubung Tiga Desa,
Kadis PU Tarukim Siak Minta PT Musi Mas Komit Laksanakan MoU

- Ramadhan dan Sambut Idul Fitri,
Pemkab Bengkalis Rencanakan Tambah Armada Roro dan Terbitkan Maklumat

- Angka Rasionalisasi Anggaran Berkisar Rp1,2 sampai Rp17 Triliun Belum Dipastikan
- Penukaran Uang, BI Siapkan Rp4,7 Triliun
- BP POM Riau Sebut Makanan dan Minuman di Bangkinang Aman dari Bahan Berbahaya
- Dewan: Pasar Ramadan Jangan Ganggu Aktivitas Lalin
- BPKAD Tunggu Juknis Gaji ke-14 ASN dan Anggota DPRD
- Dinasker Riau Bersiap Buka Posko Pengaduan THR
- PT AA Bongkar Pondok di Lahan yang Dikuasai Warga
- Bank Riau Kepri Berbagi Takjil di Bulan Ramadhan
- 5 Kabupaten di Riau Terima Ribuan Paket Gizi dari PT RAPP


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com