Home > Usaha >>
Berita Terhangat..
Senin, 18 Maret 2019 20:31
Deadline 31 Maret, Pejabat Belum Laporkan LHKPN tak Berhak Terima Single Salary

Senin, 18 Maret 2019 20:12
Tiga Caleg Golkar Berkampanye di Pangkalan Kerinci

Senin, 18 Maret 2019 17:43
KPU Kota Pekanbaru Tuntaskan Verifikasi Faktual Temuan Data BPN 02

Senin, 18 Maret 2019 17:38
Asik Main Judi Leng, 5 Pekerja PT. Torganda Rantau Kasai Diringkus Polisi Rohul

Senin, 18 Maret 2019 17:34
Soal Ketum PPP Ditangkap KPK, ini Tanggapan DPW PPP Riau

Senin, 18 Maret 2019 17:29
Dumai Diselimuti Asap, Jarak Pandang Hanya 5 Km

Senin, 18 Maret 2019 17:15
Bawaslu Inhu Temukan 68.000 Lebih Surat Suara Dapil 4 Rusak

Senin, 18 Maret 2019 16:40
Peringati HPSN, DLH Kuansing Siapkan Berbagai Door Prize

Senin, 18 Maret 2019 16:35
Ribuan Hektar Lahan PT BAG di Rohul Diduga Dikuasai Tengkulak Selama 16 Tahun

Senin, 18 Maret 2019 16:12
Bupati Bengkalis Imbau Masyarakat Waspada Karhutla

 
loading...

Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Selasa, 17 April 2018 07:35
Eksportir Kopra Akui Turunnya Harga Kelapa Disebabkan Siklus Sepuluh Tahunan

Petani kelapa di Inhil sedang galau menyusul melemahnya harga jual komoditas pertanian mereka. Menurut importir kopra, harga turun merupakan siklus sepuluh tahunan.

Riauterkini-KEMPAS-Turunnya harga kelapa yang dikeluhkan sebagian besar petani kelapa di Kabupaten Indragiri Hilir, ternyata bukanlah kesalahan Pemerintah Kabupaten Inhil. Hal ini ditegaskan langsung oleh Direktur Utama CV Amarta, Setya Tuhu, eksportir kopra putih ke Bangladesh.

"Turunnya harga kelapa saat ini bukan kesalahan Pemkab Inhil melalui bupatinya. Jangankan bupati, presiden saja tak kan bisa mengatur harga kelapa ini. Jadi kalau saat ini ada yang menyalahkan Pak Wardan, ini sangat keliru," tegas pengusaha muda yang akrab disapa Tio, Senin (16/4/18).

Dijelaskannya, sebab utama turunnya harga kelapa saat ini karena efek siklus sepuluh tahunan yang menyebabkan harga minyak kelapa dunia merosot drastis. Hal ini, kata Tio, sangat dipahami oleh para pengusaha menengah dan besar di bidang kelapa seluruh Indonesia.

"Hal ini dimulai sejak 1998 lalu 2008 dan kini 2018. Ini siklus sepuluh tahunan yang memang bukan hanya kelapa bahkan dibidang ekonomi lainnya sedang menghadapi gejolak. Kalau untuk kelapa sendiri, inti turunnya harga kelapa seiring dengan turunnya harga minyak kelapa dunia. Dan ini sedang menjadi pembicaraan pengusaha besar di bidang kelapa baik nasional bahkan internasional," terang Tio.

Sebagai pengusaha, Tio bahkan memuji upaya yang dilakukan oleh Pemkab Inhil beberapa tahun terakhir ini dalam mengenalkan potensi kelapanya yang memang menjadi tulang punggung 75 persen masyarakat Inhil. Salah satu yang diberi aplaus olehnya adalah festival kelapa dunia yang diselenggarakan di Inhil.

"Saya pribadi sebagai eksportir sangat terbantu dari helat itu. Kita menjadi lebih mudah untuk mencari penampung di luar negeri. Acara itukan upaya dari Pemkab Inhil untuk mempromosikan dan memperkenalkan kelapa Inhil ini pada dunia," kata Tio.

Sebagai pengusaha, dijabarkan Tio bahwa tanpa adanya upaya promosi dan pengenalan potensi kelapa Inhil ini keluar, adalah suatu hal yang mustahil untuk dapat meningkatkan harga sebagaimana yang diharapkan para petani.

"Makanya kita sangat mendukung berbagai upaya Pemkab Inhil beberapa tahun terakhir ini dalam memperkenalkan kelapanya. Baik Festival Kelapa Dunia, Hari Pers Nasional yang mengundang awak media untuk menulis kelapa, maupun juga melalui upaya presentasi langsung oleh Pemkab Inhil pada berbagai kesempatan. Maka yakinlah, jika ini terus fokus dilakukan, harga kelapa di Inhil pasti dapat mencapai harapan," pungkas Tio.***(mar).

Loading...


Berita lainnya..........
- Ribuan Hektar Lahan PT BAG di Rohul Diduga Dikuasai Tengkulak Selama 16 Tahun
- Dari 149, Baru 14 Paket Selesai Lelang
- Bank Riau Kepri Dikunjungi Bank Banten Untuk Studi Banding Pajak Online
- Besok, Jembatan Sultan Abdul Jalil Diuji Coba Buka Dua Jam
- Tanindo Riau Siap Dampingi Program Prioritas Gubernur Riau
- Diterima Gubri, Investor Jepang Tertarik Kelola Cangkang Sawit
- Kerja Sama SKK MIgas dan PT CPI,
Peserta WFD Terima Sertifikasi BNSP

- Balai Pengujian KIR Kuansing Segera Beroperasi
- Kadispora Riau Dukung Gala Karya 2019 Zona Riau
- Pasca Kericuhan, BNI KCU Dumai Tetap Berjalan Normal
- Pekan Ini, Pertamina Kembali Pasok SPBBE Pasir Putih
- Bapenda Buka Posko Pembayaran Pajak di Tujuh Mall di Pekanbaru
- 107 Ribu Ton Komoditas Pertanian Riau Dilepas Ekspor Karantina Pertanian Riau
- KAI Wilayah Riau Laksanakan Diklat Khusus Profesi Advokat
- Dewan Minta Pemkab Cek Galian C di Kuansing yang Tak Berizin
- Melalui Mall Pelayanan Publik Kota Pekanbaru, Bank Riau Kepri Siap Layani Masyarakat
- Menpan RB Resmikan MPP Pekanbaru
- Jadi Pilot Project,
Sekdakab Rohul Tanam Perdana Sawit Rakyat Program Nasional

- Pertanyakan Perpanjangan Kontrak,
Pembangunan Gedung Irna RSUD Selasih Siap Tempuh Jalur Hukum

- Tak Milik Papan Nama,
Warga Soroti Proyek Tribun Penonton Desa Terantang Manuk, Pelalawan



Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com