Home > Usaha >>
Berita Terhangat..
Kamis, 19 September 2019 11:16
Upika Pangean, Kuansing Dirikan Posko Kesehatan Korban Asap

Kamis, 19 September 2019 11:09
Berduaan dengan Istri Orang, Presdir PT KLK di Dumai Digerebek dan Dibawa Warga ke Polisi

Kamis, 19 September 2019 11:05
Anggota DPRD Bengkalis Berharap Korporasi Bakar Lahan Ditindak Tegas

Kamis, 19 September 2019 10:55
Dijenguk Anggota DPRD Bengkalis, Ortu Bayi Jantung Bengkak Berharap Bisa Cepat Berobat ke Jakarta

Kamis, 19 September 2019 08:57
Prihatin Kabut Asap, FAM Kuansing Bentang Poster dan Bagi Masker

Kamis, 19 September 2019 08:33
Warga Diminta Waspada 5 Penyakit Terdampak Kabut Asap

Kamis, 19 September 2019 08:06
Udara Tidak Sehat, BMKG Rilis Peringatan Dini Bahaya Asap Karlahut

Kamis, 19 September 2019 07:59
Bupati Kuansing Tinjau Upaya Pemadaman Karlahut

Rabu, 18 September 2019 23:30
‎Sekda Rohul Tinjau Alat Penyebrangan Flying Fox di Tambusai yang Viral di Medsos, Begini Katanya

Rabu, 18 September 2019 23:28
PKK Rambah Samo Juara Umum Lomba Masak Serba Ikan Tingkat Rohul 2019

 
loading...

Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Kamis, 11 Juli 2019 12:53
Penjelasan Disnakbu Rohul Soal Anjloknya Harga Sawit

Para petani kelapa sawit menjerit karena harga tandan buah segar anjlok. Disnakbun memberi penjelasan.

Riauterkini-PASIRPANGARAIAN- Petani kelapa sawit di Kabupaten Rokan Hulu (Rohul) mengeluhkan‎ anjloknya harga tandan buah segar (TBS) kelapa sawit beberapa bulan terakhir.

Anjloknya harga TBS kelapa sawit yang membuat petani kebun pribadi mengeluh tersebut, Dinas Perternakan dan Perkebunan (Disnakbun) Kabupaten Rokan Hulu angkat bicara.

Plt Kepala Disnakbun Kabupaten Rokan Hulu Ir. H. Sri Hardono MM, mengungkapkan berdasarkan penetapan harga sawit ditetapkan Tim Penetapan Harga TBS kelapa sawit Provinsi Riau, untuk periode 10 Juli-16 Juli 2019, penurunan harga TBS kelapa sawit tidak terlalu signifikan, sekira Rp 32,41/ kilogram (kg) untuk sawit umur 10-20 tahun.

Menurut Hardono, harga ditetapkan tim provinsi seharusnya menjadi standar harga pembelian TBS kelapa sawit di seluruh Pabrik Kelapa Sawit (PKS) yang ada di Provinsi Riau.

Meski sesuai penetapan tim provinsi harga TBS sawit tidak anjlok signifikan, namun fakta di lapangan petani sawit kebun pribadi di Kabupaten Rokan Hulu mengungkapkan, harga jual TBS sawit‎ ke toke atau pengepul berkisar Rp500 sampai Rp720 per kg.‎

Hardono mengaku harga TBS sawit berkisar Rp500 sampai Rp720 per kg pada umumnya dialami petani status kebun pribadi, bukan petani yang telah bekerjasama atau bermitra dengan perusahaan.

Hardono mengungkapkan ada tiga faktor yang mempengaruhi anjloknya harga TBS sawit kebun pribadi, salah satunya adalah masih rendahnya rendemin TBS sawit, karena perawatan yang belum sesuai standar.

‎Selanjutnya, petani juga harus mengeluarkan biaya lansir. Karena lokasi kebun yang jauh, sehingga petani menjual TBS sawit ke pengepul, dan tentunya harga di bawah harga PKS.

"Karena panjangnya alur distribusi ini yang menyebabkan biaya yang dikeluarkan petani untuk menjual ke pabrik semakin besar, sehingga berdampak terhadap harga jual TBS sawit mereka," jelas Hardono, Kamis (11//7/2019).

Hardono menyarankan petani sawit kebun pribadi segera mengurus Surat Tanda Daftar perkebunan (STDP) mereka, sehingga TBS sawit bisa dijual ke PKS langsung, dan PKS tidak bisa menekan harga.

Selain itu, Hardono mengaku secara global harga TBS sawit memang mengalami penurunan. Hal ini disebabkan karena anjloknya harga crude palm oil (CPO), khusunya CPO dari Indonesia.

Ada beberapa penyebab anjloknya harga CPO dari Indonesia, salah satunya banyaknya perusahaan, khususnya di Kabupaten Rokan Hulu yang belum memiliki Sertifikat Indonesian Sustainable Palm Oil System (ISPO), sebagai standarisasi tata kelola sawit berkelanjutan.‎

ISPO ini, sambung Hardono, telah diatur tata kelola usaha perkebunan sawit yang menjamin produksi dan tetap mengedepankan aspek-aspek lingkungan, seperti tidak berada di kawasan hutan, pembukaan lahan yang ramah lingkungan serta tidak dilakukan dengan cara membakar, dan lain sebagainya.

Menurutnya lagi, konsumen di luar negeri bisa dikatakan kritis. Mereka kerap menanyakan legalitas CPO, dan bila tidak legal mereka enggan membelinya.

"Nah ISPO ini semacam bukti, tapi faktanya di Rokan Hulu saja baru beberapa perusahaan yang punya ISPO. Dan yang tak punya ISPO, mereka menjual CPO ke perushaaan yang telah punya ISPO dengan harga murah. Ujung-ujungnya perusahaan yang tak punya ISPO ini tekan harga TBS," pungkas Kadisnakbun Rokan Hulu, Sri hardono.***(zal)

Loading...


Berita lainnya..........
- Perluasan MPP Pekanbaru Terus Digesa
- Ketua APEGTI Riau Minta Pemerintah Bentuk Tim Monitoring Gula Rafinasi
- Kabut Asap Tebal, Kesyahbandaran Bengkalis Terbitkan Edaran Waspadai Aktivitas di Laut
- Disnakbun Rohul dan Tim Gabungan Sidak 4 TPH di Kecamatan Rambah, Ini Hasilnya
- Pelaku UMKM di Bengkalis Masih Minim Pelatihan Memadai
- Tingkatkan TPT Nasional,
Multi Stakeholder Sepakat Optimalkan Penggunaan Bahan Baku Tekstil Dalam Negeri

- Untuk Pertama Kalinya,
Dokumen Rekam Medis RSUD Selasih Pangkalan Kerinci Dimusnahkan

- Kamar Dagang Amerika Serikat Siap Majukan Industri Ekonomi Kreatif di Riau
- PGN Targetkan Akhir 2019 Jaringan Gas Rumah Tangga Terpasang di Dumai
- Kembangkan Ekonomi Kreatif, Gubri Teken MoU dengan ICCN
- Di Pameran IPA ke-43,
Kevin Lyon Jelaskan Perkembangan Chevron 95 Tahun di Indonesia ke Menteri ESDM

- Alat Berat Warga Asing Dituding Putuskan Akses Jalan Masyarakat di Pulau Rupat
- Gubri Dapat Kehormatan Presentasi Soal Ekonomi Kreatif di ICCF Ternate
- Kadis PMPTSP Riau Sebut Semua Galian C di Riau Diduga Ilegal
- Walikota Resmikan Konter BJB di Kantor Bapenda Pekanbaru
- Agustus, Riau Alami Inflasi Sebesar 0,22 Persen
- UPT KPH Tasik Besar Serkap DLHK Riau Pamerkan Produk Binaan dan Mitra di Riau Expo.2019
- BRCN Diharapkan Jadi Solusi bagi UMKM dalam Berkreasi
- Gubri Syamsuar Kukuhkan Badan Riau Creative Netework
- Subkon Tol Pekanbaru-Dumai Kembali Dituding tak Bayarkan Puluhan Juta Hak Pekerja


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com