Untitled Document
Jumat, 3 Zulqaidah 1435 H |
Home > Usaha >>

Berita Terhangat..
Jum’at, 29 Agustus 2014 08:06
Diduga Korban Pencabulan HAM tak Hanya Tiga Wanita

Jum’at, 29 Agustus 2014 03:20
Bupati Wardan Harapkan Sinergi dan Keselarasan PNPM-MPd

Jum’at, 29 Agustus 2014 03:17
Halangi Laju Mobil Tahanan,,
Pria Bersenpi Ngaku Polisi Nyaris Adu Jotos Dengan Jaksa


Jum’at, 29 Agustus 2014 03:09
Selain Kapolda,
Empat Pejabat Utama Polda Riau Juga Dimutasi


Jum’at, 29 Agustus 2014 03:04
Polisi Gagalkan Pelarian Tujuh Imigran Gelap Asal Afganistan

Kamis, 28 Agustus 2014 21:50
Duta palma Membara,
Tujuh Tuntutan Masyarakat Kenegerian Terhadap DPN


Kamis, 28 Agustus 2014 21:36
DPR Sebut Pilkada Serentak Bisa Digelar Tahun 2015



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Selasa, 26 Oktober 2010 15:14
Harga Getah Karet Meroket, TBS Sawit Naik Tipis

Kenaikan harga getah karet terus berlanjut. Pekan ini harganya kembali mencetak rekor tertinggi. Sementara harga TBS kelapa sawit naik tipis.

Riauterkini-PEKANBARU- Untuk kesekian kalinya terjadi kenaikan cukup signifikan atas harga getah karet di Riau. Berdasarkan data Gabungan Pengusaha Karet Indonesia (Gapkindo) Riau, sejak kemarin, kembali terjadi kenaikan Rp 1.000 perkilogram untuk getah karet berkadar lebih dari 95 persen sampai pintu pabrik. Jika pekan lalu Rp 29.000, pekan ini menjadi Rp 30.000 perkilogram.

Menurut Sekretaris Gamkindo Riau Nur Hamlin, harga karet Rp 30.000 perkilogram merupakan yang tertinggi sepanjang sejarah. "Belum pernah terjadi harga getah setinggi itu selama ini," ujarnya saat berbincang dengan riauterkini di Pekanbaru, Selasa (26/10/10).

Kenaikan juga dialami harga tandan buah segar (TBS) kelapa sawit. Meskipun untuk pekan ini kenaikannya sangat tipis, hanya Rp 1,27 perkilogramnya.

"Pekan ini harga TBS kelapa sawit kembali naik, meskipun tidak besar," ujar Ferry HC, Kabid Pengolahan dan Pemasaran Hasil Perkebunan (P2HP) Dinas Perkebunan Riau kepada wartawan usai rapat di kantornya, Selasa (26/10/10).

Dijelaskan Ferry, kenaikan tipis tersebut dipengaruhi kenaikan dua komponen penting penentu harga TBS kelapa sawit, yakni kernel dan CPO. Pekan ini CPO di pasar dunia dihargai Rp 7.694,72 perkilogram, sementara kernel Rp 5.199,70 perkilogram.

Lebih lanjut Ferry merincikan, untuk harga TBS, tanaman sawit yang berusia 3 tahun, pada pekan lalu Rp 1.224,55 menjadi Rp 1.225,53 perkilogram. Kemudian umur 4 tahun semula Rp 1.367,71 naik jadi Rp 1.368,68 perkilogram, umur 5 tahun dari Rp 1.463,66 menjadi Rp 1.464,65 perkilogram. Untuk TBS dari tanaman umur 6 tahun semula Rp 1.506,47, kini harganya Rp 1.507,61 perkilogram.

Kemudian, untuk umur 7 tahun pekan lalu Rp 1.564,04 menjadi Rp 1.565,19 perkilogram, umur 8 tahun dari Rp 1.612,79 terdongkrak jadi Rp 1.613,97 perkilogram, umur 9 tahun Rp 1.664,43 menjadi Rp 1.665,72 perkilogram, dan terakhir untuk umur 10 tahun ke atas dari Rp 1.710,96 menjadi Rp 1.712,23 perkilogram.***(mad)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita lainnya..........
- Disperindag Dumai Ajukan Penambahan Kuota Elpiji 3 Kg
- Kelangkaan BBM Picu Harga Sembako di Riau Melonjak
- Normalisasi Stok, 137 SPBU Riau Terima Tambahan Pasokan BBM
- Dua Bulan lagi, SPBU Perdana di Meranti Beroperasi
- Semester I 2014,
Realisasi Kredit Perbankan Riau Tumbuh 8,85 Persen

- Temuan Lapangan,
Disperindag Pekanbaru Tegur Ritel Jual Minuman Beralkohol

- Wadansat Brimob Riau Naik Jabatan


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 184.72.141.31
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com