Untitled Document
Selasa, 20 Ramadhan 1436 H |
Home > Usaha >>

Berita Terhangat..
Selasa, 7 Juli 2015 17:31
Kwartal I 2015, Produksi jagung Riau 24.697 Ton

Selasa, 7 Juli 2015 17:29
Polsek Lima Puluh, Pekanbaru Ringkus Seorang Penjual Togel

Selasa, 7 Juli 2015 17:25
Pilkada Pelalawan 2015,
PAN Kirim Tiga Pasang Balon ke DPW dan DPP


Selasa, 7 Juli 2015 17:21
Timses Intsiawati Ayus Optimis Maju di Pilkada Bengkalis

Selasa, 7 Juli 2015 17:09
Tak Mendapat THR, Karyawan Diminta Lapor ke DPRD Riau

Selasa, 7 Juli 2015 17:04
Plt Gubri Himbau Warga Rohul Tak Membakar Saat Buka Lahan

Selasa, 7 Juli 2015 16:25
BRI Bagi Takjil, Komunitas Fotografi Dumai Lelang Alat Foto



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Selasa, 26 Oktober 2010 15:14
Harga Getah Karet Meroket, TBS Sawit Naik Tipis

Kenaikan harga getah karet terus berlanjut. Pekan ini harganya kembali mencetak rekor tertinggi. Sementara harga TBS kelapa sawit naik tipis.

Riauterkini-PEKANBARU- Untuk kesekian kalinya terjadi kenaikan cukup signifikan atas harga getah karet di Riau. Berdasarkan data Gabungan Pengusaha Karet Indonesia (Gapkindo) Riau, sejak kemarin, kembali terjadi kenaikan Rp 1.000 perkilogram untuk getah karet berkadar lebih dari 95 persen sampai pintu pabrik. Jika pekan lalu Rp 29.000, pekan ini menjadi Rp 30.000 perkilogram.

Menurut Sekretaris Gamkindo Riau Nur Hamlin, harga karet Rp 30.000 perkilogram merupakan yang tertinggi sepanjang sejarah. "Belum pernah terjadi harga getah setinggi itu selama ini," ujarnya saat berbincang dengan riauterkini di Pekanbaru, Selasa (26/10/10).

Kenaikan juga dialami harga tandan buah segar (TBS) kelapa sawit. Meskipun untuk pekan ini kenaikannya sangat tipis, hanya Rp 1,27 perkilogramnya.

"Pekan ini harga TBS kelapa sawit kembali naik, meskipun tidak besar," ujar Ferry HC, Kabid Pengolahan dan Pemasaran Hasil Perkebunan (P2HP) Dinas Perkebunan Riau kepada wartawan usai rapat di kantornya, Selasa (26/10/10).

Dijelaskan Ferry, kenaikan tipis tersebut dipengaruhi kenaikan dua komponen penting penentu harga TBS kelapa sawit, yakni kernel dan CPO. Pekan ini CPO di pasar dunia dihargai Rp 7.694,72 perkilogram, sementara kernel Rp 5.199,70 perkilogram.

Lebih lanjut Ferry merincikan, untuk harga TBS, tanaman sawit yang berusia 3 tahun, pada pekan lalu Rp 1.224,55 menjadi Rp 1.225,53 perkilogram. Kemudian umur 4 tahun semula Rp 1.367,71 naik jadi Rp 1.368,68 perkilogram, umur 5 tahun dari Rp 1.463,66 menjadi Rp 1.464,65 perkilogram. Untuk TBS dari tanaman umur 6 tahun semula Rp 1.506,47, kini harganya Rp 1.507,61 perkilogram.

Kemudian, untuk umur 7 tahun pekan lalu Rp 1.564,04 menjadi Rp 1.565,19 perkilogram, umur 8 tahun dari Rp 1.612,79 terdongkrak jadi Rp 1.613,97 perkilogram, umur 9 tahun Rp 1.664,43 menjadi Rp 1.665,72 perkilogram, dan terakhir untuk umur 10 tahun ke atas dari Rp 1.710,96 menjadi Rp 1.712,23 perkilogram.***(mad)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita lainnya..........
- Kwartal I 2015, Produksi jagung Riau 24.697 Ton
- Kemarau, PDAM Tirta Dharma Duri Tak Bisa Penuhi Kebutuhan Pelanggan
- Sidak, Disperindag Pekanbaru Tak Temukan Parcel Kadaluarsa
- Atasi Defisit Beras, Pemkab Rohul Bantu Alsintan untuk Petani
- 42 Pembuat Jamu Tradisional di Bengkalis Ikuti Pelatihan dan Sosialisasi Perizinan
- ‎Disnaker Pekanbaru Sebar Edaran Pembayaran THR
- Citilink Divert ke Batam, SSK Mulai Terganggu Asap


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 23.20.186.146
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com