Home > Advertorial >>
Berita Terhangat..
Selasa, 19 Nopember 2019 14:38
Lima Kali Digauli di Lapangan Bola, Siswi SMA di Rohul Hamil dan Kekasihnya Ditangkap Polisi

Selasa, 19 Nopember 2019 14:13
Terbengkalai di Tangan Kontraktor, Renovasi Kantor DPRD Pelalawan Dilanjutkan Tahun Depan

Selasa, 19 Nopember 2019 13:56
Wagubri dan Ketua DPRD "Geleng-geleng" Melihat Kapasitas Lapas Bengkalis

Selasa, 19 Nopember 2019 12:25
Dorong UMKM Naik Kelas, BRI Pangkalan Kerinci Berikan Pelatihan Bagi 111 UMKM

Selasa, 19 Nopember 2019 10:09
Diduga Nyabu, Buruh Panen di Bengkalis Diringkus Polisi

Selasa, 19 Nopember 2019 07:08
35 Anggota DPRD Kuansing Jalani Orientasi Bersama BPSDM Riau

Senin, 18 Nopember 2019 22:02
Inovasi Pelayanan, Setahun Lapas Bengkalis Terima 5 Penghargaan

Senin, 18 Nopember 2019 19:18
Sebanyak 46.620 Unit Kendaraan di Riau Manfaatkan Penghapusan Denda PajakĀ 

Senin, 18 Nopember 2019 18:51
Serius Maju Pilkada Kuansing, Ukup Ajukan Surat Pengunduran Diri dari Direktur RSUD

Senin, 18 Nopember 2019 18:03
Hanya Empat Calon Dirut BRK Lulus Tes Administrasi

Senin, 18 Nopember 2019 17:42
Pemprov Sambut Baik, Nono Patria Akhirnya Diumumkan Jadi Calon Waka DPRD Rohul

Senin, 18 Nopember 2019 17:09
Gandeng Jendral, Khairizal Optimis Menangkan Pilkada Inhu 2020

Senin, 18 Nopember 2019 17:00
Petani Sawit Swadaya Riau Kembali Berhasil Raih Sertifikasi RSPO

Senin, 18 Nopember 2019 16:55
Razia Warnet dan Warung Kelontong, 33 Pelajar Diamankan Satpol PP Pekanbaru

Senin, 18 Nopember 2019 15:18
Bangun Masjid Baru, Kepala Kejati Riau Letakan Batu Pertama



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Rabu, 17 April 2019 20:54
Sukses Pilot Project One Health, Bengkalis Ditetapkan Percontohan Nasional

Kabupaten Bengkalis dinilai sukses melaksanakan Pilot Project One Health. Sehingga Badan Pangan Dunia atau FAO menetapkan sebagai percontohan pada level nasional.

Riauterkini-BENGKALIS- Dinilai berhasil melaksanakan Pilot Project One Health, Badan Pangan Dunia atau Food Agriculture Organization (FAO) menetapkan Kabupaten Bengkalis sebagai percontohan pada level nasional.

Penetapan Kabupaten Bengkalis sebagai percontohan tingkat nasional oleh FAO ini, setelah pertemuan Koordinasi Lintas Sektor Deteksi dan Pengendalian Rabies dan Avian Influenza, 18-19 Maret 2019 lalu.

One Health adalah konsep terintegrasi dan berkolaborasi dalam meningkatkan kesehatan baik lingkungan, kesehatan hewan dan kesehatan manusia.

Faktor penilaian percontohan tingkat nasional ini, berdasarkan beberapa faktor. Diantaranya, terjadi penurunan penularan rabies/tidak terjadi lysa pada manusia. penurunan pengunaan vaksin anti rabies (VAR) untuk manusia.

Faktor lain yang menjadi penilaian, terjalin komunikasi, koordinasi dan kolaborasidari tiga sektor dalam penangan penyakit zoonosis tertarget dan Penyakit Infeksi Baru (PIB) secara terpadu lintas sektor dan lintas program seperti Dinas Kesehatan(Dinkes), Dinas Pertanian (Distan), dan Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kabupaten Bengkalis.

"Kemudian terbentuknya Rabies Center di Kecamatan Rupat dan Mandau. Penanganan kasus gigitan pada manusia sesuai SOP. Penilaian risiko diantaranya penilaian dampak dari kasus gigitan, kemungkinan transmisi dan estimasi risiko," demikian diungkapkan Kepala Dinas Kesehatan, dr. Ersan Saputra TH melalui Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P), Alwizar, Rabu (17/4/19).

Kemudian sambung Alwizar, sebelum ada kebijaan one health, terjadi pemborosan pemakaian VAR dan serum anti rabies (SAR). Hal ini disebabkan karena pasien digigit hewan diduga penular rabies datang ke Puskesmas langsung disuntik VAR dan SAR. Dengan cara pemberian hari ke-0 (hari terjadinya gigitan) disuntik 2 ampul VAR plus 1 ampul SAR. Selanjutnya pemberian ke-1 (7 hari setelah gigitan) kembali disuntik 1 ampul VAR.

Pemberian ke-2 (hari ke-14 gigitan) kembali disuntik 1 ampul VAR, dan Pemberian ke-3 (hari ke-21 atau hari ke-28 gigitan) kembali disuntik VAR. Hal ini karena Dinas Kesehatan melalui Puskesmas memiliki kewenangan yang terbatas dalam melakukan ivestigasi kasus di lapangan.

"Setelah diterapkan kebijakan one health, maka SOP dirubah. Jika ada pasien datang ke Puskesmas dengan gigitan hewan diduga penular rabies, langsung dihubungi Pusat Kesehatan Hewan atau Puskeswan di kecamatan untuk melakukan investigasi bersama. Jika hewan tersebut terprovokasi lalu menggigit manusia, maka pemberian VAR dan SAR tidak dilakukan. Selanjutnya jika hewan tersebut menyerang secara tiba-tiba dan serta merta tanpa sebab, maka pasien diberikan suntikan Pemberian ke-0 (hari terjadinya gigitan) VAR 2 ampul plus SAR dan Pemberian ke-1 (hari ketujuh gigitan) diberikan VAR 1 ampul," terangnya.

Sementara pemberian ke-2 (hari ke 21 atau 28 gigitan) menunggu rekomendasi dari Puskeswan kecamatan. Jika hewan tersebut mati pada hari ke-14 pasca menggigit, maka pemberian ke-2 (hari ke 21 atau 28 gigitan) baru dilakukan. Dengan konsep ini, maka terjadi efisiensi terhadap pengunaan VAR dan SAR bisa sampai sebesar 50%.

Kepala Dinas Pertanian (Distan) Kabupaten Bengkalis Supardi, S.Sos, MH melalui Kepala Bidang Peternakan dan Kesehatan Hewan (Keswan) Amri Noer didampingi Kepala Seksi Kesehatan Hewan, drh. Hani Mardani mengatakan, bahwa kolaborasi melalui one health tujuannya adalah sebagai pencegahan, penanggulangan penyakit hewan yang dapat ditularkan ke manusia zoonosis atau infeksius baru atau penyakit dari hewan yang tidak tercatat muncul di wilayah ini. Karena pada prinsipnya penyakit tidak berdiri sendiri atau tercetus dari beberapa faktor dan diidentifikasi oleh tiga satuan kerja yang berkolaborasi.

Terkait Kabupaten Bengkalis berhasil sebagai pilot project one health, bahwa di Indonesia belum ada yang mengimplementasikan one healt maka ditunjuklah oleh tiga kementerian sebagai kesepakatan, di Indonesia ada di Provinsi Riau yakni Kabupaten Bengkalis, Kabupaten Ketapang, Kabupaten Boyolali dan terakhir Kabupaten Minahasa. 

"Sebagai pelaksana di lapangan dilakukan oleh tiga sektor ini, ditindaklanjuti dengan kapasitas petugas di lapangan. Bertugas sejak dari sebelum ada penyakit, sedang ada penyakit dan sesudahnya karena petugas sudah dibekali pemahaman praktek dan sebagainya," katanya.

drh. Hani Mardani juga menyampaikan, yang berjalan di Kabupaten Bengkalis dan telah menindaklanjuti terhadap penyakit yang sudah ada di Kabupaten Bengkalis seperti penularan virus rabies.

"Jadi rabies ini sebagai model dalam penanggulangan penyakit yang ditindaklanjuti dengan pencegahan sistim kolaborasi perangkat-perangkat yang ada. Atau dikatakan penyakit hewan itu sebagai modelnya dan one health itu sistemnya," sebutnya.

Jadi kedepannya, dalam penanggulangan penyakit tidak hanya sektoral akan tetapi, sudah lintas sektoral. Pada intinya adalah ditegaskan drh. Mardani, kolaborasi tiga instansi terkait dalam penanganan penyakit. Dan sejak 2016 program ini sebenarnya sudah dimulai, dan tahun ini memasuki tahun keempat.

Untuk petugas-petugasnya yang sudah mengikuti kapasitas, seluruhnya mencapai 60 orang, dibagi masing-masing sektor, Keswan berjumlah 20 orang personel, Dinkes 20 orang dan di bawah Kementerian LHK berjumlah 20 orang.

Ada 4 kriteria tertentu yang dinilai sebagai indikator keberhasilan program one health yaitu, keberlanjutan program, kapasitas petugas, respon, dan komunikasi koordinasi serta kolaborasi antara lintas sektor.

"Artinya, apabila setiap kali ditemukan kasus di lapangan yang sifatnya ditularkan dari hewan ke manusia ataupun temuan baru, kita ada sistem komunikasi tiga sektor. Sehingga langsung dapat mengetahui progres-progress di lapangan," tutupnya.

Kemudian, menurut Anggota DPRD Kabupaten Bengkalis Syaukani Alkarim, sangat mengapresiasi program one health atau program terintegrasi ini menjadikan Kabupaten Bengkalis sebagai percontohan nasional. Karena kesehatan merupakan kebutuhan paling mendasar bagi masyarakat.

"Menjadikan Kabupaten Bengkalis sebagai percontohan di level nasional untuk konsep penanganan kesehatan terpadu baik untuk kesehatan manusia, hewan dan lingkungan tentu patut disambut baik khususnya Pemerintah Kabupaten Pemkab Bengkalis," ujarnya.

Ketika ada program seperti ini kata Ketua DPD PAN Bengkalis ini, stakeholder atau perangkat daerah (PD) yang terkait dapat melakukan sinkronisasi program yang ada. Sehingga program yang dijalankan oleh program FAO itu matching atau cocok dengan kebijakan-kebijakan pada tingkat lokal sehingga akan memiliki dampak atau arti untuk menyentuh atau mengatasi persoalan-persoalan kesehatan dan akan memberikan manfaat besar bagi masyarakat serta lingkungan.

"Jika Kabupaten Bengkalis sukses menjalankan program ini, yang paling penting adalah bagaimana program tidak hanya terhenti sebagai pilot project, tetapi menjadikan sebuah kegiatan yang berkesinambungan dengan mengacu program yang sudah ada. Sehingga program penanganan kesehatan di Kabupaten Bengkalis bisa berjalan lebih baik," harapnya seraya menambahkan, ini merupakan kesempatan untuk penanganan kesehatan yang lebih komprehensif.

Dibagian lain, penetapan Kabupaten Bengkalis sebagai percontohan nasional program one health, pertemuan antara FAO pada pertengahan Maret lalu di Pekanbaru, dihadiri pakar dari Kementerian Kesehatan RI, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan RI, Kementerian Pertanian RI, Balai Veterineer Bukit Tinggi, BKSDA Provinsi Riau, Kepala Disnak dan Keswan Provinsi Riau, dan Kepala Dinas Keehatan Provinsi Riau.

Sementara dari Kabupaten Bengkalis dihadiri Kepala Bidang P2P, Alwizar, SKM dan Pengelola Rabies, Ismunandar, SKM. Kepala Dinas Pertanian dan Peternakan diwakili Kepala Bidang Pertenakan dan Kesehatan Hewan, Ir. Amri Noer dan Kepala Seksi Kesehatan Hewan, drh. Mardani.***(dik/advertorial)

Loading...


Berita lainnya..........
- Wabup Meranti Ajak Siswa SMA Saling Ingat Mengingatkan Akan Bahaya Narkoba
- Kunjungi Korban Kebakaran, Wabup Meranti Ucapkan Bela Sungkawa dan Salurkan Bantuan
- Sukses Pilot Project One Health, Bengkalis Ditetapkan Percontohan Nasional
- Pastikan Pemilu 2019 Aman, Tertip dan Lancar Bupati Bersama Forkopimda Tinjau Lapangan
- Pemkab Meranti Gelar Uji Publik KLS-RTRW
- Bupati Meranti Buka Kegiatan Sunat Masal dan Santunan Kaum Dhuafa Remaja Masjid Darul Ulum
- Riau Rangking Tiga Destinasi Wisata Halal di Indonesia Versi Muslim Travel Indeks
- Jefri Antoni, Perpaduan Politisi Terbilang dan Pengusaha Handal Negeri Pacu Jalur
- Bupati Harris Hadiri Pengukuhkan IAKMI Kabupaten Pelalawan
- Advertorial
Bahas Iuran Komite, Komisi V DPRD Riau Hearing dengan Kepala SMA



Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com