Home > Advertorial >>
Berita Terhangat..
Ahad, 31 Mei 2020 19:32
Kisruh Pemotongan Gaji Honorer di Bengkalis, Dewan Minta Segera Dicarikan Solusi

Ahad, 31 Mei 2020 17:10
Pengerjaan Pemeliharan Ruas Jalan Kuala Keritang Segera Dilaksanakan

Ahad, 31 Mei 2020 16:21
Hari Ini Riau Nihil Kasus Positif Covid-19

Ahad, 31 Mei 2020 08:41
16.596 KK di 136 Desa di Bengkalis Terima BLTDD Tahap Pertama

Sabtu, 30 Mei 2020 21:17
Seminar Virtual, Mendesak Pengakuan Terhadap Wilayah Adat di Riau

Sabtu, 30 Mei 2020 20:52
SD dan SMP di Bengkalis Ditambah Dua Pekan Diliburkan

Sabtu, 30 Mei 2020 18:54
Forkopimda Riau Cek Perbatasan Riau – Sumut di Rohil

Sabtu, 30 Mei 2020 15:14
Terapkan Tatanan Baru, PKB Meminta Pemkab Bengkalis Perhatikan Ponpes

Sabtu, 30 Mei 2020 11:31
Hasil Swab Negatif, 4 PDP Dipulangkan dari RSUD Telukkuantan

Sabtu, 30 Mei 2020 07:35
Dandim 0314/Inhil Pimpin Rakor dan Sosialisasi Persiapan Sambut Era New Normal

Jum’at, 29 Mei 2020 20:10
Bisa Melanggar Hukum, Pemko Diminta Abaikan Revisi RPJMD

Jum’at, 29 Mei 2020 18:44
Lebaran 5 dan 6, Srikandi Masuri Tetap Perhatikan Masyarakat Cilik

Jum’at, 29 Mei 2020 18:14
New Normal, Kebijakan WFH Bagi ASN Diatas Usia 55 Tahun Tetap Berlaku

Jum’at, 29 Mei 2020 17:56
Empat Hari Nihil, Hari Ini Terdapat Enam Pasien Positif Covid-19 di Riau

Jum’at, 29 Mei 2020 17:33
Terapkan Tatanan Baru, Polres Bengkalis Kerahkan 113 Personel



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Kamis, 27 Pebruari 2020 01:30
Atasi Karhutla di Rangsang, Gubri Minta Bantu Water Bombing Perusahaan

Gubri Syamsuar meminta bantuan perusahaan untuk melakukan water bombing kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) di Pulau Rangsang, Kabupaten Kepulauan Meranti.

PEKANBARU - Gubernur Riau (Gubri) Syamsuar meminta bantuan perusahaan untuk water bombing kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) di Pulau Rangsang, Kabupaten Kepulauan Meranti.

Gubri mengatakan, hari ini ada sebanyak 43 hotspot (titik panas) terpantau di Provinsi Riau. Titik panas terbanyak berada di Kepulauan Meranti 24 titik panas.

"Hospot memang sebanyak itu (43 titik panas). Tadi pagi saya juga mengamati paling banyak itu di Pulau Rangsang, Kepulauan Meranti (24 titik panas)," kata Gubri kepada wartawan, Kamis (27/2/2020).

Syamsuar mengatakan, banyak titik panas di Pulau Rangsang karena kebakaran di sana cukup luas, yang disebabkan angin cukup kencang.

"Kami tadi pagi, sesuai permintaan di sana (Rangsang) meminta bantuan peralatan pemadam kebakaran," ujarnya.

Gubri mengaku, untuk mengatasi kebakaran di pulau terlur itu pihaknya juga sudah meminta kepada perusahaan untuk water bombing.

"Yang jelas bantuan water bombing dari perusahaan yang ada di Riau ini. TMC belum sampai sini, dan bantuan helikopter dari BNPB untuk water boming juga belum," tutupnya.(mok/adv)

Loading...


Berita lainnya..........
- Keuletan Warga Sakai Menjadi Mandiri
- Program Kemitraan PT CPI dengan Universitas di Riau,
Dosen Unri ke Jepang, Mahasiswa UIR ke Korea Selatan, Jepang dan Vietnam

- Saat Mitra Bicara Cara Kerja PT CPI
- Wakil Kepala SKK Migas Kunjungi Operasi PT CPI di Dumai
- Arahan Bupati Yopi Bikin Pelayanan Administrasi Kependudukan Inhu Kian Optimal
- Peduli Rakyat, Bupati Yopi Buka Sentra Ekonomi di Inhu
- Tingkatkan Pengawasan, Bupati Yopi Antar Pemkab Inhu Raih Penghargaan BPKP
- SKK Migas-Chevron- UIR Resmikan Migas Center Pertama di Riau
- Dibawah Bupati Yopi Arianto, Indeks Kesehatan Inhu Meningkat
- Peduli Pendidikan, Bupati Yopi Beri Dana Transportasi Bagi Ribuan Guru Komite dan MDTA


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com