Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Kamis, 4 Juni 2020 17:51
Kasus Pasien Covid-19 Masih Nihil, Tiga Sembuh

Kamis, 4 Juni 2020 17:08
Smartfren Hadirkan Kartu Perdana 1ON+ Dengan Bonus Kuota Melimpah

Kamis, 4 Juni 2020 16:35
Pemkab Kuansing Optimis Pertahankan WTP

Kamis, 4 Juni 2020 16:17
Rapat Mendagri-KPU-DPR-RI, Riau Petakan Jumlah TPS

Kamis, 4 Juni 2020 14:45
Sebanyak 17.214 Orang Sudah di Rapid Test, 237 Reaktif

Kamis, 4 Juni 2020 13:53
Balita Dianggap Rewel di Pekanbaru Dibunuh Ayah Tiri

Kamis, 4 Juni 2020 13:47
Sampai Juni 2020, Polda Riau Terima 50 LP dengan 57 Tersangka Karhutla

Kamis, 4 Juni 2020 13:43
Warga Diterkam Harimau, BBKSDA Turunkan Tim ke Bengkalis

Kamis, 4 Juni 2020 13:37
Kabupaten Inhu Siap Menyongsong New Normal

Kamis, 4 Juni 2020 13:16
Kejari Bengkalis Musnahkan 13,481 Kg Sabu dan 562 Ponsel Ilegal


Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Jum’at, 8 Nopember 2019 17:34
Bullying di Sekolah, Siswa SMP di Pekanbaru Alami Patah Hidung Dikeroyok Temannya

Aksi bully akibatkan seorang murid kelas VIII di Pekanbaru harus operasi. Korban alami patah tulang hidung akibat dikeroyook temanya.

Riauterkini-PEKANBARU-Bullying atau intimidasi terhadap pelajar kembali viral di jagat media sosial Kota Pekanbaru. Bahkan akibat menjadi sasaran bullying tersebut, MF seorang siswa kelas VIII di salah satu SMP negeri di Kecamatan Tenayan Raya harus dilarikan ke rumah sakit setelah mengalami patah hidung akibat dikeroyok oleh teman di sekolahnya.

Parahnya, dari informasi viral yang disampaikan oleh akun bernama Rani Chambas itu, saat korban dikeroyok oleh teman-temannya, guru mereka yang berada di dalam kelas bukannya bertindak cepat melerai, tapi justru sibuk bermain handphone. Kejadian itu sendiri berlangsung pada 4 November awal pekan lalu. Akibat kejadian itu, korban pun mengalami patah hidung dan harus dibawa ke rumah sakit untuk mendapat pertolongan medis.

Sementara, orang tua korban yang merasa tidak senang atas nasib yang menimpa anaknya, selanjutnya mengambil langkah hukum melaporkan peristiwa tersebut ke Polresta Pekanbaru. Terpisah, Kapolresta Pekanbaru, AKBP Nandang Mumin Wijaya membenarkan bahwa pihaknya telah menerima laporan dari orang tua korban. Pihaknya juga masih mengumpulkan bukti-bukti dari keterangan korban maupun keterangan pihak sekolah, serta mengambil visum dari rumah sakit atas kejadian tersebut.
"Benar, laporannya sudah kita terima. Langkah-langkah kita dari tim Unit PPA sudah mendatangi korban di rumah sakit, karena kita perlu keterangan korban. Selain itu kita juga sudah datang ke sekolah korban untuk meminta keterangan saksi-saksi. Laporannya tetap kita proses lanjut, tapi tentu harus memperkuat dulu alat bukti. seperti visum dari rumah sakit serta keterangan saksi-saksi di sekolah, setelah itu baru bisa mengarah ke tersangka," ujarnya kepada wartawan, Jumat (08/11/19).

Sementara itu, berdasarkan data dari kepolisian, orang tua korban sendiri baru mendapat kabar bahwa anaknya menjadi korban intimidasi atau bullying oleh teman sekolahnya sehari setelah kejadian, yakni 5 November 2019. Saat itu, yang bersangkutan mendapat telpon dari adiknya yang memberitahukan bahwa hidung korban berdarah setelah dikeroyok oleh teman korban, inisial M dan R. Usai mendapat kabar tak sedap itulah, orang tua korban kemudian datang menjemput korban dan membawanya ke rumah sakit. Dua hari kemudian, Kamis (07/11/19), orang tua korban pun melaporkan hal itu ke Polresta Pekanbaru karena menilai tak ada jalan keluar yang diambil oleh pihak sekolah.*(gas)

Loading...


Berita Hukum lainnya..........
- Balita Dianggap Rewel di Pekanbaru Dibunuh Ayah Tiri
- Sampai Juni 2020, Polda Riau Terima 50 LP dengan 57 Tersangka Karhutla
- Kejari Bengkalis Musnahkan 13,481 Kg Sabu dan 562 Ponsel Ilegal
- Cabuli Anak Bawah Umur, Kakek 60 Tahun di Rohul Diciduk Polisi
- Sempat Curhat Motor Mau Dijual, Siswa SMP di Rohul ini Memilih Jalan Salah
- Jaksa Tetapkan Tersangka Keempat Kredit Macet Rp1,2 Miliar PT PER
- Kabur, Dua Napi Lapas Bengkalis Kembali Berhasil Diringkus
- Ibu Pencuri 3 Tandan Sawit di PTPN V Sei Rokan Dijatuhi Hukuman Percobaan
- Lagi, Bandar Narkoba Dibekuk Tim Opsnal Polres Pelalawan
- Sidang Gugatan Perdata Warga Tingkok Vs PT Hutahaean, ini Kata Penasehat Hukum Penggugat
- Geger, ABG Pingsan di Taman BSL Bengkalis
- Tangkap Tangan Kanan, BNNP Riau Buru Ws Pemilik Satu Kilogram Sabu di Wilayah Rohil
- Tersangka Cuci Uang Rp700-an Juta Hasil Jual Beli Narkoba di Bengkalis Dilimpahkan ke Jaksa
- Kompol John Firdaus Resmi Menjabat Kabag Ops Polres Rohul
- Demi Berjudi, Dua Petani di Bengkalis Diduga Nekat Maling Motor
- Dua Unit Rumah di Pinggir, Bengkalis Ludes Dilalap Api
- Pencuri Honda Vario di Rambah Hilir Diciduk Polisi Rohul di Kepenuhan Hulu
- Pelaku Curas di Rambah Hilir Ditangkap Polisi Rohul di Padang Lawas
- Terkena Peluru Nyasar, Seorang Warga Rohil Tewas
- Melawan Usai Mencuri Puluhan Kursi Gereja, Pria di Pekanbaru Ini Ditembak Polisi


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com