Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Sabtu, 26 September 2020 13:57
Gubri Resmi Lantik Pj dan Pjs Empat Daerah Penyelenggara Pilkada

Sabtu, 26 September 2020 12:39
Dekat Masjid Raya Ar Rafah Duri, Judi Gelper di Rumah Kotrakan Bebas Beroperasi

Sabtu, 26 September 2020 12:25
Buka Perdana, Gubri Pesan Lewat Tol Jangan Ngebut, Maksimal 80 Km

Sabtu, 26 September 2020 09:40
Cegah Virus Corona, PKS PT. PCR Sebar Masker Gratis ke Sejumlah Tempat Ibadah di Mandau

Sabtu, 26 September 2020 09:00
Gubri Minta Pj dan Pjs Dilantik Siang Ini Jaga Neteralitas

Sabtu, 26 September 2020 08:18
Siang Ini Gubri Lantik Satu Pj dan Empat Pjs

Sabtu, 26 September 2020 07:21
Pilkada Pelalawan, Pasangan Ridi- Habibi Bersyukur Dapat Nomor Urut 1

Jum’at, 25 September 2020 21:08
Pasutri Tewas Laga Kambing Vs Truck Balak di Pinggir, Bengkalis

Jum’at, 25 September 2020 19:55
Pilkada Bengkalis, Nomor "2" Sesuai Harapan AMAN

Jum’at, 25 September 2020 17:38
Berurusan dengan Polisi, Aplikasi TikTok Dibuat Konten Kawin Sejenis di Rohil


Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Kamis, 6 Agustus 2020 16:36
Polairud Bengkalis Musnahkan 30 Ton Gula Pasir Ilegal dari Malaysia

Sedikitnya 30 ton gula pasir yang dikemas lebih kurang 600 karung pabrikan India tanpa dokumen yang sah asal Malaysia, dimusnahkan petugas.

Riauterkini-BENGKALIS-  Sebanyak 30 ton gula pasir dikemas dalam 600 karung masing-masing dengan berat 50 kilogram (kg) tanpa dokumen yang sah pabrikan India dimusnahkan oleh Satuan Polisi Perairan dan Udara (Sat Polairud) Polres Bengkalis, Kamis (6/8/20) siang.

Pemusnahan berlangsung di lokasi areal Markas Polairud, Sungai Bengkel, Bengkalis dipimpin langsung Waka Polres Kompol Roni Syahendra, S.I.K, turut menyaksikan Kasi Pidum Kejari Bengkalis, Immanuel Tarigan, Kepala Dinas Perdagangan dan Perindustrian (Disdag) H. Indra Gunawan, dan Kanit Gakkum Sat Polairud, Ipda Dodi Ripo serta PN Bengkalis.

Ratusan karung gula juga tanpa label halal itu, dimusnahkan dengan cara dipecahkan, kemudian ditimbun ke dalam tanah menggunakan alat berat.

Waka Polres Kompol Roni Syahendra disela-sela pemusnahan ini mengatakan, bahwa kegiatan ini merupakan tindak lanjut dari upaya penegahan penyelundupan dari luar negeri masuk ke wilayah Bengkalis, Indonesia yang berhasil diungkap oleh tim gabungan beberapa waktu lalu.

"Polres Bengkalis tetap komitmen apapun kegiatan-kegiatan yang ilegal dilakukan oleh oknum-oknum ataupun sebagian masyarakat tetap kita lakukan tindakan tegas. Dengan pemusnahan ini, juga sebagai wujud dari kebersamaan kita melakukan penegakan hukum khususnya penyelundupan. Khusus kasus ini juga sudah dilimpahkan ke JPU," ungkap Kompol Roni.

Ditambahkan Kepala Disdag Bengkalis, H. Indra Gunawan. Mengapresiasi upaya penegak hukum melakukan tindakan tegas terhadap upaya penyelundupan ke wilayah Bengkalis.

"Kita sangat apresiasi upaya penegak hukum dalam menindak tegas upaya penyelundupan barang-barang ke wilayah kita ini. Apalagi, barang itu sama sekali tidak memenuhi syarat kelayakan edar seperti gula itu," katanya.

Diberitakan sebelumnya, Petugas Sat Polairud Polres Bengkalis bersama aparat Bea dan Cukai (BC) Bengkalis serta BC Tanjung Balai Karimun mengamankan setidaknya 30 ton gula pasir dikemas dalam 600 karung masing-masing dengan berat 50 kg merek "Shivshakti Sugar" diamankan petugas dari salah satu Kapal Motor (KM) Salimi di Perairan Rupat Utara, Kabupaten Bengkalis dari Batu Pahat, Malaysia tujuan Desa Kadur, Pulau Rupat, Kabupaten Bengkalis, Senin (8/6/20) lalu.

Selain barang bukti gula pasir dan satu unit kapal, petugas juga mengamankan tiga orang awak kapal diantaranya, MA, nakhoda, warga Pangkalan Sesai, Kota Dumai, dan dua orang anak buah kapal (ABK), BR warga Jalan Segar, Kelurahan Pergam, Rupat dan AMA warga Pangkalan Sesai Dumai.

Ketiga awak kapal yang sudah ditetapkan sebagai tersangka akan dijerat dengan Pasal 112 ayat (2) UU Nomor 7/2014 tentang Perdagangan dan Pasal 62 ayat 1 jo Pasal 8 ayat (1) huruf i dan j UU Nomor 8/1999 tentang Perlindungan Konsumen.***(dik)

Foto : Waka Polres Bengkalis Kompol Roni Syahendra didampingi perwakilan Kejari, PN, Disdag Bengkalis memusnahkan barang bukti penyelundupan gula pasir dari Malaysia, Kamis (6/8/20).

Loading...


Berita Hukum lainnya..........
- Dekat Masjid Raya Ar Rafah Duri, Judi Gelper di Rumah Kotrakan Bebas Beroperasi
- Pasutri Tewas Laga Kambing Vs Truck Balak di Pinggir, Bengkalis
- Berurusan dengan Polisi, Aplikasi TikTok Dibuat Konten Kawin Sejenis di Rohil
- Pria Diduga Stres Sempat Bikin Sholat Jumat di Masjid Raya Pekanbaru Mencekam
- Penyidik Bea Cukai Serahkan Dua Tersangka Penyelundupan 76 Ribu Rokok ke Kejari Pekanbaru
- Tewas di Hotel di Pekanbaru, Wanita Asal Pelalawan Dibunuh karena Menolak Digauli
- BNNP Riau Musnahkan 11,8 Kilogram Sabu dan 498 Butir Ekstasi
- Serbu BRI Bathin Solapan Jelang Tengah Hari, 4 Rampok Larikan Ratusan Juta Rupiah
- Pesantren Tahfis Qur'an di Bathin Solapan Terbakar Saat Hujan dan Petir
- Polres Bengkalis Amankan Kapal Muatan 692 Batang Kayu Balak Tujuan Batam
- Diikat Dipukuli, Perampok Gasak Perhiasan Milik Nenek 81 Tahun di Bengkalis
- YKMNMT Klaim Konflik Lahan di Riau Berawal dari Konflik Tanah Ulayat
- Diduga Jatuh dari Pohon, Pria Penjerat Burung di Bathin Solapan, Bengkalis Tewas
- Satgas Pemburu Teking Covid-19 Mulai Aksi, Kapolres Rohul Ingatkan Masyarakat Pakai Masker
- Polres Inhil Berhasil Gagalkan Penyeludupan Ratusan Kardus Miras
- Korupsi Alih Fungsi Lahan, KPK Ajukan Kasasi Atas Vonis Bebas Manager PT Duta Palma
- Ketua Pengadilan Tinggi Pekanbaru Sumpah 26 Advokat Ferari
- Warga Teluk Binjai Resah Adanya Aktivitas Illegal Logging
- Keluarga Akui Mayat di Siak adalah M Alhadar
- Sesosok Mayat Laki-laki Ditemukan Tertelungkup dalam Sumur di Siak


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com