Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Kamis, 1 Oktober 2020 13:16
Korupsi Jalan, Mantan Bupati Bengkalis Dituntut 6 Tahun Penjara

Kamis, 1 Oktober 2020 13:11
Dampak Protes RT, RW dan LPM, Pelayanan Publik di Duri Timur Lesu

Kamis, 1 Oktober 2020 12:50
BNI Kukuhkan Team Covid Rangers Riau,Sumbar dan Kepri

Kamis, 1 Oktober 2020 11:08
Bahas Terorisme, FKPT Gelar Ngobrol Pintar Cara Orang Indonesia

Kamis, 1 Oktober 2020 10:39
PJs Bupati Kuansing Dampingi Kakanwil Kemenag Letakkan Batu Pertama Asrama Terpadu

Kamis, 1 Oktober 2020 10:19
Video, Pandemi Corona Hadapi dengan 3M dan Pola Hidup Sehat

Kamis, 1 Oktober 2020 09:49
Dikunjungi KONI Pekanbaru, KONI Bengkalis Dukung Porkot dan Porkot Serentak di Riau

Kamis, 1 Oktober 2020 09:37
Kegiantan Bina Imtaq Polres Inhil Ikuti Protokol Kesehatan

Kamis, 1 Oktober 2020 08:57
Pemprov Riau Perpanjang Pemutihan Pajak Kendaraan Hingga 15 Desember

Kamis, 1 Oktober 2020 06:50
RT dan RW Duri Timur Kembalikan SK, Dewan Baru Tau Ada Pemotongan Insentif


Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Kamis, 6 Agustus 2020 16:36
Polairud Bengkalis Musnahkan 30 Ton Gula Pasir Ilegal dari Malaysia

Sedikitnya 30 ton gula pasir yang dikemas lebih kurang 600 karung pabrikan India tanpa dokumen yang sah asal Malaysia, dimusnahkan petugas.

Riauterkini-BENGKALIS-  Sebanyak 30 ton gula pasir dikemas dalam 600 karung masing-masing dengan berat 50 kilogram (kg) tanpa dokumen yang sah pabrikan India dimusnahkan oleh Satuan Polisi Perairan dan Udara (Sat Polairud) Polres Bengkalis, Kamis (6/8/20) siang.

Pemusnahan berlangsung di lokasi areal Markas Polairud, Sungai Bengkel, Bengkalis dipimpin langsung Waka Polres Kompol Roni Syahendra, S.I.K, turut menyaksikan Kasi Pidum Kejari Bengkalis, Immanuel Tarigan, Kepala Dinas Perdagangan dan Perindustrian (Disdag) H. Indra Gunawan, dan Kanit Gakkum Sat Polairud, Ipda Dodi Ripo serta PN Bengkalis.

Ratusan karung gula juga tanpa label halal itu, dimusnahkan dengan cara dipecahkan, kemudian ditimbun ke dalam tanah menggunakan alat berat.

Waka Polres Kompol Roni Syahendra disela-sela pemusnahan ini mengatakan, bahwa kegiatan ini merupakan tindak lanjut dari upaya penegahan penyelundupan dari luar negeri masuk ke wilayah Bengkalis, Indonesia yang berhasil diungkap oleh tim gabungan beberapa waktu lalu.

"Polres Bengkalis tetap komitmen apapun kegiatan-kegiatan yang ilegal dilakukan oleh oknum-oknum ataupun sebagian masyarakat tetap kita lakukan tindakan tegas. Dengan pemusnahan ini, juga sebagai wujud dari kebersamaan kita melakukan penegakan hukum khususnya penyelundupan. Khusus kasus ini juga sudah dilimpahkan ke JPU," ungkap Kompol Roni.

Ditambahkan Kepala Disdag Bengkalis, H. Indra Gunawan. Mengapresiasi upaya penegak hukum melakukan tindakan tegas terhadap upaya penyelundupan ke wilayah Bengkalis.

"Kita sangat apresiasi upaya penegak hukum dalam menindak tegas upaya penyelundupan barang-barang ke wilayah kita ini. Apalagi, barang itu sama sekali tidak memenuhi syarat kelayakan edar seperti gula itu," katanya.

Diberitakan sebelumnya, Petugas Sat Polairud Polres Bengkalis bersama aparat Bea dan Cukai (BC) Bengkalis serta BC Tanjung Balai Karimun mengamankan setidaknya 30 ton gula pasir dikemas dalam 600 karung masing-masing dengan berat 50 kg merek "Shivshakti Sugar" diamankan petugas dari salah satu Kapal Motor (KM) Salimi di Perairan Rupat Utara, Kabupaten Bengkalis dari Batu Pahat, Malaysia tujuan Desa Kadur, Pulau Rupat, Kabupaten Bengkalis, Senin (8/6/20) lalu.

Selain barang bukti gula pasir dan satu unit kapal, petugas juga mengamankan tiga orang awak kapal diantaranya, MA, nakhoda, warga Pangkalan Sesai, Kota Dumai, dan dua orang anak buah kapal (ABK), BR warga Jalan Segar, Kelurahan Pergam, Rupat dan AMA warga Pangkalan Sesai Dumai.

Ketiga awak kapal yang sudah ditetapkan sebagai tersangka akan dijerat dengan Pasal 112 ayat (2) UU Nomor 7/2014 tentang Perdagangan dan Pasal 62 ayat 1 jo Pasal 8 ayat (1) huruf i dan j UU Nomor 8/1999 tentang Perlindungan Konsumen.***(dik)

Foto : Waka Polres Bengkalis Kompol Roni Syahendra didampingi perwakilan Kejari, PN, Disdag Bengkalis memusnahkan barang bukti penyelundupan gula pasir dari Malaysia, Kamis (6/8/20).

Loading...


Berita Hukum lainnya..........
- Korupsi Jalan, Mantan Bupati Bengkalis Dituntut 6 Tahun Penjara
- Bahas Terorisme, FKPT Gelar Ngobrol Pintar Cara Orang Indonesia
- Dua Kasi Berganti, Kajari Pekanbaru Minta Tingkatkan WBBM
- Rekor lagi, Kasus Corona di Riau Tambah 352 Orang
- Tak Sesuai PKPU, Bawaslu Tertibkan Baliho Peserta Pilkada Inhu
- Korban Kecewa, Polda Riau Rubah DPO Penipuan Rp40 Miliar jadi Wajib Lapor
- Aniaya dan Buang Anak Kandung, Warga Pelalawan Serahkan Diri ke Polisi
- Rugikan Negara Rp50 M, Dua Petinggi PT WIKA dalam Morupsi Jembatan Bangkinang
- Bawa Senpi dan 13 Kg Sabu, Dua Pengedar Narkoba Diringkus Polisi di Siak Hulu Kampar
- Dikendalikan dari Lapas Pekanbaru, Polres Dumai Tangkap 2 Kurir 14 Kilogram Sabu
- Polda Riau Dalami Dugaan Perambahan Hutan dan Pencucian Uang Sihol Pangaribuan
- Polisi Buru Dua Buronan Pembunuh Pengusaha Rental Mobil
- Polisi Tangkap Dua dari Empat Pembunuh Supir Rental Mobil di Siak
- Seorang Penambang Emas di Kuansing Tewas Tertimbun
- Diduga Konsleting Listrik, Rumah Permanen di Duri, Bengkalis Terbakar
- Niat Berenang, Seorang Bocah Tenggelam di Sungai Dumai
- Dekat Masjid Raya Ar Rafah Duri, Judi Gelper di Rumah Kotrakan Bebas Beroperasi
- Pasutri Tewas Laga Kambing Vs Truck Balak di Pinggir, Bengkalis
- Berurusan dengan Polisi, Aplikasi TikTok Dibuat Konten Kawin Sejenis di Rohil
- Pria Diduga Stres Sempat Bikin Sholat Jumat di Masjid Raya Pekanbaru Mencekam


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com