Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Selasa, 26 Januari 2021 09:53
Lagi, Warga Bengkalis Meninggal Dunia karena Covid-19

Selasa, 26 Januari 2021 07:19
Kembali Pelaku Judi Shie Jie Togel Diringkus Polsek Keritang, Inhil

Selasa, 26 Januari 2021 07:16
Dihadiri Berbagai Pihak, Dandim Resmi Lapangan Tembak Baru Kodim 0314 Inhil

Senin, 25 Januari 2021 20:27
Besok Disiidangkan MK, KPU Meranti Siap Paparkan Fakta dan Data

Senin, 25 Januari 2021 20:23
Polres Dumai Usut Kasus Lakakerja Tewas di PKS Mini Sungai Sembilan

Senin, 25 Januari 2021 20:20
Achizul Hendri Nahkodai Kadin Kota Pekanbaru

Senin, 25 Januari 2021 19:52
DPRD Riau Sebut Inilah Pemilihan Komisaris BUMD Terburuk

Senin, 25 Januari 2021 19:38
Pasien Positif Covid - 19 di Kuansing Sembuh 4 Orang

Senin, 25 Januari 2021 19:36
Dugaan Korupsi Dana Bankeu RSUD Indrasari Rengat, Jaksa Periksa Plt Kadis PMD Pemkab Inhu

Senin, 25 Januari 2021 18:27
Pengangkatan Komisaris dan Direksi 2 BUMD Riau, FKPMR Nyatakan Sikap


Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Jum’at, 27 Nopember 2020 15:54
Rugikan Seorang Janda Hingga Ratusan Juta,
WN Nigeria dan 4 WNI Pelaku Penipuan Online di Inhil Diringkus Polisi


Lima tersangka dugaan kasus penipuan ratusan juta uang seorang janda di Inhil melalui media sosial, diringkus polisi.

Riauterkini-TEMBILAHAN- Lima tersangka dugaan kasus penipuan ratusan juta uang seorang janda di Inhil melalui media sosial, diringkus pihak Polres Inhil di sebuah kontrakan di Jakarta, Ahad (22/11/2020) lalu.

Dari lima pelaku penipuan, salah seorangnya merupakan Warga Negara Asing (WNA) yang berasal dari Nigeria sekaligus otak tindak penipuan.

Kapolres Inhil AKBP Dian Setyawan dalam conferesi persnya menyampaikan bahwa modus kasus penipuan ini, berawal dari perkenalan pelaku James (Negeria) dengan korban AS (53 Tahun) seorang ASN warga Tembilahan Kota Kabupaten Inhil.

"Modus pelaku James ini, dalam perkenalannya berjanji akan menikahi si korban dengan mengatakan akan pensiun dari dinas militer (Tentara Amerika) dan mengaku akan menetap di Indonesia," terang AKBP Dian Setyawan didampingi Kasat Reskrim AKP Indra dan Kasubbag Humas AKP Warno, saat konferensi pers di Mapolres Inhil, Jumat (27/11/2020).

Selain itu, empat Warga Negara Indonesia (WNI) yang berasal dari Jakarta ikut terlibat dalam tindak penipuan ini, 3 di antaranya berjenis kelamin perempuan inisial GU (29 tahun), TA (34 tahun) dan SF (27 tahun) serta seorang laki-laki AZ (32 tahun).

"Korban berkenalan dengan pemilik akun facebook atas nama Aamir Rafiq September lalu yang dilanjutkan dengan percakapan via Messenger dan WhatsApp," papar Kapolres Inhil.

Dalam percakapan itu, Aamir Rafiq berjanji kepada korban akan mengirimkan uang sebesar US 1.500.000 Dollar (satu juta lima ratus dolar Amerika) sama dengan Rp22.500.000,000 untuk investasi di Indonesia.

"Selanjutnya, korban dihubungi oleh seseorang mengaku bernama Julia yang merupakan SF selaku agen Ekspedisi Kurir atas perintah James, memberitahukan bahwa uang yang dikirim oleh Aamir Rafiq sebesar 1.500.000 US Dollar telah cair dan meminta korban untuk mengirimkan uang melalui transfer ke salah satu Bank atas nama AZ dengan total Rp271.520.000," ungkapnya.

Sementara AZ membuka rekening atas permintaan GU, dari GU dimintai membuka rekening oleh TA dari TA sendiri dimintai oleh SF alias Julia sebagai ekspedisi kurir, mereka kompak dan mengetahui modus tersebut.

"James sendiri merupakan otak atau dalang semua modus penipuan ini. Ke lima pelaku ditangkap di Jakarta pada tanggal 22-23 November 2020 dan dibawa ke Polres Inhil untuk penyidikan lebih lanjut," ujar Kapolres AKBP Dian.

Selain kelima pelaku juga diamankan barang bukti, 6 unit handphone dan buku tabungan sebagai alat yang digunakan pelaku untuk melakukan penipuan. Para pelaku dikenai pasal 378 Jo 55 Jo 56 dan atau 480 ayat 1 KUHPidana dan pasal 28 ayat 1 UU no. 11 tahun 2008 tentang ITE dengan pidana 4 tahun penjara.

James mengaku kepada wartawan baru kali ini melakukan penipuan.

"Baru 1 kali saya melakukan penipuan. Saya sudah 4 tahun tinggal di Indonesia dan sudah menikah dengan orang Afrika, juga ada mantan istri saya disini, (salah satu pelaku, SF merupakan mantan istri James_red)," tukasnya.*(pto)

Loading...


Berita Hukum lainnya..........
- Kembali Pelaku Judi Shie Jie Togel Diringkus Polsek Keritang, Inhil
- Besok Disiidangkan MK, KPU Meranti Siap Paparkan Fakta dan Data
- Polres Dumai Usut Kasus Lakakerja Tewas di PKS Mini Sungai Sembilan
- Dugaan Korupsi Dana Bankeu RSUD Indrasari Rengat, Jaksa Periksa Plt Kadis PMD Pemkab Inhu
- Dua Cukong Balak Liar Diringkus Polres Bengkalis
- Dua Tewas Tertembak, Polda Riau Periksa 6 Personil Bea Cukai Tembilahan
- Kantor Desa Sungai Salak Diduga Dibakar OTK, Kades Sudah Melapor ke Polisi
- Jual Burung Dilindungi, Oknum ASN Pemprov Riau Ditangkap Polda Riau
- Korban Tenggelam di Sungai Kuantan Ditemukan Meninggal Dunia
- Polsek Tembilahan Ringkus Pelaku Judi Togel
- Warga Bengkalis Terkonfirmasi Positif Covid-19 Tembus 1.946 Orang
- Lagi, Polres Bengkalis Meringkus Penjual Judi Togel
- Agen Togel Online, Pria 54 Tahun di Mandau Diringkus Polisi
- Termasuk Penginapan, 5 Bangunan di Teluk Belitung, Meranti Terbakar
- Gerebek Warung di Simpang ABC, Polsek Rambah Samo Tangkap 4 Penjudi, 2 Lagi Kabur
- Polres Bengkalis Meringkus Empat Pebisnis Sabu dan Ganja
- Terlibat Narkoba, Seorang Kakek Ditangkap Polsek Kerintang, Inhil
- Kebakaran 2 Rumah dan 1 Ruko di Pinggir, Bengkalis
- Tertabrak Mobil Pemadam, Gadis 18 Tahun Tewas di Pekanbaru
- Ngamuk di KTV Paragon, Pelaku Serahkan Diri ke Polsek Tebingtinggi


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com