Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Rabu, 3 Maret 2021 21:17
Pemprov Riau Beri Bantuan Hukum Untuk Masyarakat Miskin

Rabu, 3 Maret 2021 21:05
Kepala Kanwil Kemenkumham Diminta Sat Ops Patnal Tanamkan Integritas

Rabu, 3 Maret 2021 20:50
Kemen PUPR Bersama BNI dan DPR RI Serahkan Bantuan BSPS 2021

Rabu, 3 Maret 2021 19:47
Rampas Uang Rp80 Juta di Muara Jaya, 4 Perampok Bersenpi Ditangkap Polres Rohul

Rabu, 3 Maret 2021 19:11
Kasat Lantas Polresta Pekanbaru dan Kapolsek Rumbai Berganti

Rabu, 3 Maret 2021 18:54
Gubri Serahkan Dua BLK Milik Pemprov ke Kemenaker

Rabu, 3 Maret 2021 18:14
Kapolres Inhil Bersama Tim Berjibaku Padamkan Karlahut di Kempas

Rabu, 3 Maret 2021 17:45
Cegah Penyebaran Covid-19, Wartawan Inhu Mulai Divaksin

Rabu, 3 Maret 2021 17:01
Punya Direksi Anyar, BPJAMSOSTEK Siap Hadapi Tantangan Pengelolaan Jaminan SosialĀ 

Rabu, 3 Maret 2021 16:57
Meluas, Wabup Bengkalis Tinjau Sejumlah Lokasi Kebakaran Lahan


Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Selasa, 23 Pebruari 2021 08:29
PETI di Kuansing, Diduga 6 Alat Berat Bebas Beroperasi di Sungai Alah

Penambang emas tanpa izin atau PETI banyak beroperasi dengan bebas di Kuansing. Seperti di Sungai Alah. Melibatkan 6 alat berat.

Riauterkini - TELUKKUANTAN - Diduga 6 alat berat bebas beroperasi mengeruk Penambangan Emas Tanpa Izin (PETI) di Desa Sungai Alah, Kecamatan Hulu Kuantan.

"Ada 6 alat berat beroperasi di areal persawahan Desa Sungai Alah, tepatnya di belakang perkampungan," ujar sumber yang tak ingin disebutkan namanya, Senin (22/2/2021) tadi malam.

Sumber menyebutkan, dugaan aktivitas PETI menggunakan alat berat di Desa Sungai Alah ini telah berjalan seminggu lebih, namun hingga kini masih tetap aman beroperasi.

"Ini sangat kami sayangkan, mestinya ditindak tegas, sebab belum pernah terdengar pelaku alat berat ditangkap, hanya pelaku dompeng jadi sasaran. Padahal ini partai besar, tapi kok tidak terjamah," katanya.

Bahkan yang lebih ia sayangkan lagi, salah satu pemainnya, diduga oknum anggota DPRD, sebelumnya ia diduga ikut beroperasi di Desa Sarosa, namun telah berpindah ke Sungai Alah.

"Sebelumnya beroperasi di Desa Sarosa, kini alatnya diduga pindah ke Sungai Alah," sebutnya.

Selain oknum DPRD pihak lain diduga ikut bermain di Sungai Alah ini adalah oknum pemerintahan Desa.

Di Desa Sungai Alah ini, pada 27 September 2020 lalu pekerja tambang pernah tewas tenggelam di bekas galian dompeng yang sedang beroperasi, korbannya adalah pelajar.

Selain itu, sumber juga menyebutkan, aktivitas PETI alat berat ini juga terdapat di Desa Saik, Kecamatan Kuantan Mudik, pemainnya diduga pejabat pemerintahan Desa.

Kemudian di Desa Sarosa, Kecamatan Hulu Kuantan, bebernya juga terdapat alat berat beroperasi, diduga pemainnya oknum aparat, dan ada juga oknum aparat lainnya jadi pembeking.

"Padahal di Sarosa ini pernah terjadi tragedi berdarah 28 Agustus 2020 lalu, 6 penambang tewas tertimbun, namun, kini kembali beroperasi, alatnya bekerja tengah malam hingga subuh," bebernya.*** (Jok)

Foto Ilustrasi.

Loading...


Berita Hukum lainnya..........
- Rampas Uang Rp80 Juta di Muara Jaya, 4 Perampok Bersenpi Ditangkap Polres Rohul
- Kurangi Antrean di Satpas, Satlantas Polres Rohil Luncurkan Aplikasi I-Link
- Masyarakat Gunung Toar Akui PETI Masih Marak di Wilayahnya
- Tewas Saat Kontak Senjata dengan Terduga Teroris di Poso, Prajurit TNI Dimakamkan di Pekanbaru
- Pria di Pinggir, Bengkalis Ini "Siap" di Penjara Paling Singkat Empat Tahun
- Cabuli Anak Usia 14 Tahun Sampai Hamil 6 Bulan, 2 Pemuda di Kepenuhan Dipolisikan
- Demo Anti UU Ciptaker Rusuh, Dua Perusak Mobil Polisi Divonis Beda
- Kanwil Kemenkumham Riau Publikasikan Akreditasi Pemberi Bantuan Hukum
- Aktifis Mahasiswa Minta Aparat tak Sekedar Menindak PETI Kelas Teri
- Remaja 15 Tahun di Kunto Darusallam Jadi Budak Seks Ayah Kandung Selama 5 Bulan
- Oknum Perwira Polisi Polda Riau Kurir Sabu 16 Kg Diadili
- Soal Vonis Bebas Terdakwa Bandar Narkoba, PN Rengat tak Risau Opini Masyarakat
- Bocah Korban Penculikan di Rohul Meninggal, Pelaku Diduga Gantung Diri
- Sehari tak Pulang, Pria di Kabun Ditemukan Tewas Tergantung di Pohon Nangka
- Belum Tuntasnya Eksekusi Lahan di Gondai, Bisa Jadi Preseden Buruk
- Pri Wijeksono Resmi Menjabat Kepala Kejari Rohul Gantikan Silpia Rosalina
- Dituntut 6 Tahun Penjara, Seorang Terdakwa Narkoba di Inhu Dibebaskan PN Rengat
- Polsek Rambah Samo Tangkap 3 Pelaku Penyalahgunaan Narkotika di Kunto Darussalam
- Korupsi Jembatan Waterfront City Bangkinang,
Manager PT Wika dan Pejabat Pemkab Kampar Diadili

- Terbukti Bersalah, Oknum ASN Pemkab Inhu Terlibat Narkoba Dapat Dipecat


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com